Teman-teman yang menyukai "Dunia Kecil Indi"

Senin, 02 November 2015

Why I Love Halloween: Corpse Bride, Treats, Kostum dan Apa yang Orangtua gue Bilang.



“Sudah siap?” tanya Bapak.
“Sudah, sih... Tapi kalau di film Emily punya bekas luka di sini,” jawab gue sambil menunjuk ke arah pipi.
“Kalau begitu bikin dulu dong bekas lukanya,” sahut Bapak santai.
Gue bengong, menebak-nebak apa Bapak serius atau sedang menggoda gue. “Bikin pakai apa? Aku kan gak punya face painting.”
“Pensil alis kan bisa...”

Begitulah kira-kira percakapan gue dan Bapak tanggal 31 Oktober lalu, ---di malam Halloween. Berbeda dengan tahun lalu yang dihabiskan di theme park, tahun ini gue ber-Halloween di rumah saja. Untuk gue dimana pun Halloween sama fun-nya, karena of course, ---ini adalah salah satu hari favorit gue :D Sehari sebelumnya gue menyiapkan dekorasi untuk ditempel di tembok; kelalawar dan sarang laba-laba yang dibuat dari kertas. Sederhana, because I’m not a handy person, hihihi, ---yang penting suasana spookynya terasa :) Untuk kostum ini adalah tahun pertama dimana gue nggak dressed up sebagai cute character. Setelah pernah menjadi Dorothy Wizard of Oz dan Tinker Bell yang sangat fairy tale, akhirnya gue berdandan (mudah-mudahan...) seram juga! Gue menjadi Emily dari film Corpse Bride nya Tim Burton. Ini agak di luar dugaan, karena sebelum memutuskan untuk memakai kostum ini keinginan gue sempat berubah-ubah. Mulai dari ingin menjadi Rapuntzel, Glinda, Snow White (again, lol) sampai Annie Little Orphan, ---yang semuanya nggak ada seram-seramnya. Keinginan untuk menjadi Emily ini muncul tiba-tiba ketika gue menonton ulang film Corpse Bride. Emily was strangely adorable, lalu gue pikir, “Oh, I want to be her,” hahaha. 



Ide Bapak untuk menambahkan bekas luka di pipi sebenarnya menyelamatkan penampilan gue, karena kalau tanpa itu sepertinya nggak terlihat menyeramkan, hihihi. Beruntungnya waktu sedang mencari ide kostum gue teringat dengan dress putih yang Nenek beri beberapa tahun lalu. Dressnya sama sekali belum pernah dipakai karena modelnya sangat pas dengan tubuh, ---yang mana gue kurang nyaman untuk memakainya sehari-hari. Somehow di mata gue dress ini terlihat seperti gaun pengantin, jadi cocok dengan yang gue butuhkan untuk menjadi Emily. Dan karena Emily memakai kerudung yang dihiasi dengan bunga-bunga, gue pun memakai flower wreath DIY project dari beberapa tahun lalu. Oh, iya gue juga memakai sepatu yang sedikit ber-heels supaya kesannya formal. Bisa ditebak dong kalau ini pasti bukan sepatu gue (flat shoes ruleeees!), gue pinjam sepatunya dari rak sepatu Ibu, hihihi. Kalau tahun kemarin gue mengeluarkan sedikit uang untuk membeli glitter dan lem kain, tahun ini gue mengeluarkan Rp. 0 untuk kostum! Yay! Hihihi. Meski gue selalu ingin dressed up untuk Halloween, tapi bukan berarti boleh menghamburkan uang. Be wise. Usahakan mendapatkan hasil yang maksimal dengan budget sesedikit mungkin. Karena disitulah letak serunya, untuk menguji seberapa jauh kekreatifitasan gue, hihihi. 



Di malam Halloween ini Bapak lebih banyak terlibat dibandingkan Ibu. Jika tahun lalu beliau yang membantu gue membuat dressnya, tahun ini beliau hanya meminjamkan sepatunya karena sedang di luar kota. Selesai dressed up Bapak langsung bersiap untuk mengambil foto gue. Hihihi, kalau soal ini sepertinya sudah banyak yang tahu, ya, Bapak memang sekali mengambil gambar little girlnya ini :D Untuk gaya, setting, dll gue serahkan semuanya pada beliau. Gue sih cuma menempel sarang laba-laba dan kelalawar yang sudah gue buat sebagai background. Rupanya Bapak masih betah dengan tema cermin. Mungkin beliau puas dengan hasil photoshot “Poltergeist” gue beberapa waktu lalu jadi ingin mengulangnya lagi. Banyak foto yang diambil dari pantulan cermin, padahal gue sudah menghias tembok. Awalnya gue sempat protes, tapi setelah melihat hasilnya ternyata keren juga, hihihi. Meski tanpa darah-darah atau dekor macam-macam kesan spooky nya tetap terasa. Hmm, sepertinya gue akan pakai mirror trick ini untuk beberapa waktu ke depan, deh :p


Karena bertepatan dengan waktu dinner, gue pun membuat Halloween dinner dari bahan-bahan yang sudah ada di rumah. Dari hasil membuka-buka kotak penyimpanan ternyata masih ada spageti dan bakso ikan yang jumlahnya lumayan banyak. Langsung saja gue menusuk-nusukkan spageti ke bakso ikan sampai membentuk kaki. Oh, my God gue sudah lama sekali ingin membuat laba-laba dari spageti! Dan akhirnya tercapai juga :D Dari resep yang gue lihat online biasanya sosis yang digunakan sebagai tubuhnya, tapi berhubung gue pesco-vegetarian jadi nggak makan itu. Menggunakan bakso ikan sebagai pengganti ternyata hasilnya lumayan. Memang warnanya jadi nggak kontras, tapi yang penting.... rasanya enak, hahaha. Untuk alasnya gue membuat sarang laba-laba dari kertas nasi. Lagi-lagi kurang kontras, tapi gue sengaja karena bahannya aman jika bersentuhan langsung dengan makanan. Nah, bukan Halloween namanya kalau tanpa sweet treats. Biasanya gue cukup membeli banyak permen dan cokelat lalu dimakan bersama, tapi tahun ini gue ingin sesuatu yang berbeda. Gue bentuk treats yang sudah gue beli di minimarket menjadi bertema Halloween. Gue ingin membuatnya menjadi sedikit menyeramkan tanpa terlihat menjijikan, hihihi. Well, gue tahu Halloween treats itu rasanya enak meski bentuknya kadang bikin perut melilit. Tapi gue adalah tipe orang yang lidahnya kadang dipengaruhi oleh bentuk makanan :p Jadi gue membuat laba-laba colorful dari Oreo, Pocky dan chocolate chips. Semua bahannya adalah kesukaan gue yang sudah tentu cocok dengan lidah gue. Nah, yang tricky gue mau membuat pudding “Bangkit dari Kubur”. Puddingnya sih mudah, gue menggunakan pudding yang sudah ada cup’nya. Untuk tanahnya gue menggunakan bubuk Oreo dan ditambahkan cokelat berbentuk kepala manusia. Tapi untuk nisannya, gue sampai membuat Bapak keliling-keliling mini market untuk mencari biskuit yang bukan saja berbentuk nisan, tapi juga yang rasanya manis. Kebanyakan biskuit yang bentuknya pas adalah biskuit asin yang rasanya sudah pasti nggak cocok dengan puddingnya. Untung saja akhirnya Bapak menemukan biskuit kentang yang rasanya cocok dipadukan dengan pasta cokelat untuk tulisan “RIP” nya, hihihi. Ibu pulang bertepatan ketika gue selesai membuat treats. Beliau ternyata cukup terkesan lho dengan hasil kreasi gue.  Tapi juga jengkel ketika melihat dapur yang super berantakan, hihihi :p





Halloween night gue benar-benar menyenangkan, rasanya gembira sekali bisa berkreasi dengan dibantu Bapak. Di hari biasa belum tentu gue ingat untuk “bermain-main” dulu dengan makanan dan membuat to do list yang super panjang. Saking panjangnya gue sampai nggak sempat untuk melakukan semuanya, lho. Rencananya gue mau marathon film seram sebelum tidur tapi malah ketiduran dengan lampu menyela sampai pagi. Still a good sleep though, karena mood gue sangat bagus, hihihi :D Waktu bangun tidur perasaan excited gue jadi bertambah karena of course... It’s HALLOWEEN!! Ray yang bekerja di hari sabtu berencana untuk pulang cepat agar bisa menghabiskan waktu Halloween dengan gue dan orangtua gue di rumah. Ray masih belum ada clue tentang apa yang akan kami lakukan, jadi gue kirimi ia list apa saja yang harus dibawa, hihihi. Setelah Ibu memberikan izin untuk menggunakan dapur, gue dan Ray langsung beraksi dengan bahan-bahan yang telah dibawa. Gue melihat treats ini beberapa waktu lalu di internet, namanya Frankenstein pudding yang sebenarnya kurang tepat karena Frankenstein adalah nama dokternya sedangkan monsternya bernama Adam, atau cukup dipanggil The Monster saja (yup, gue tahu itu semua, lol). Nggak ada cara membuat atau bahan-bahannya, tapi dari gambarnya gue sudah bisa mengira-ngira apa saja yang digunakan untuk membuatnya. Gue menggunakan pudding pandan sebagai wajahnya dan my trusted Oreo “dirt” untuk rambutnya. Agar lebih mirip, gue gambar mata, mulut dan bekas jahitan di cup puddingnya dengan marker. Hasilnya ternyata sangat mirip. Bahkan dari warnanya saja sudah cukup dikenali sebagai The Monster (ingat ya, bukan Frankenstein, hihihi). Lucunya gue dan Ray sempat beragrumen tentang kapan waktu yang tepat untuk memasukan puddingnya ke lemari es. Ray bilang harus tunggu dingin, sementara gue percaya asal bagian atasnya sudah mengeras dan nggak terlalu panas itu sudah aman. Karena kami nggak menemukan kata sepakat akhirnya bertanya pada Ibu yang ternyata setuju dengan gue, hahaha. Yes :p




Sebenarnya Ibu sudah memasak dinner untuk kami, tapi gue ingin sekali merasakan stuffed Doritos. Itu lho, keju goreng yang berbalut bubuk Doritos. Meski sudah ada keju dan Doritos-nya sejak beberapa waktu lalu, tapi baru sekarang gue punya keberanian untuk mencobanya. Mumpung ditemani Ray, jadi kalau dapur berantakan yang ditegur bukan cuma gue saja, hihihi, ups :p Meski sedikit deg-degan tapi gue tetap berusaha PD untuk mencobanya. Kami berbagi tugas, gue yang memotong-motong keju dan membalutnya dengan telur dan dorito, sedangkan Ray yang menggorengnya. Gue khawatir keju yang meleleh akan membuat penggorengan lengkat, tapi ternyata ajaibnya bubuk Doritos bisa menahan keju tetap di dalam! Woooow, hasilnya bahkan lebih bagus dari video yang gue lihat di YouTube, hahaha. Dan rasanya pun ternyata super enak. Ibu bahkan sudah nggak sabar mencobanya sebelum gue mengambil fotonya. Gue pikir rasanya akan salty karena keju dan Doritos sama-sama asin. Tapi ternyata nggak, rasanya seperti keju goreng yang dijual di restoran pizza hanya saja lebih renyah. Sisa telur untuk menggoreng Ray jadikan Omelet untuk kami berdua. Ditambah masakan Ibu makan malam kami pun jadi super mengeyangkan. Selesai makan kami baru ingat kalau puddingnya belum dikeluarkan dari lemari es. Karena bentuknya agak mengerikan, jadi gue minta Bapak dan Ray yang terlebih dulu mencobanya. Cacing-cacing yang keluar dari tanah kelihatan sangat nyata. Untung saja mereka bilang rasanya enak, hihihi. Dan gue setuju, begitu juga Ibu. Ah, senangnya Halloween dinner ini berjalan sukses :D



Gue senang Bapak memuji kostum Halloween gue, katanya beliau belum pernah melihat dress itu sebelumnya (well, of course, hihihi). Dan gue juga senang karena Ibu menyukai stuffed Doritos yang gue dan Ray buat. Lain kali beliau akan membuatnya juga katanya :D Setelah Ray pulang gue membereskan dekorasi sederhana yang menempel di tembok. Hari yang melelahkan tapi gue sama sekali nggak menyesal karena hati gue berbunga-bunga (lol, nggak ada seram-seramnya). Halloween selalu jadi saat yang istimewa karena bisa memaksa gue untuk kreatif dan melakukan sesuatu yang kadang bahkan belum pernah terpikir sebelumnya. Begitu juga bagi Ibu, Bapak dan Ray, mereka pun merasakan hal yang sama. Karena Halloween gue dan Ibu pernah berkeliling toko kain untuk mencari kain yang harganya paling terjangkau untuk kostum gue. Bapak juga pernah membuat sayap Tinker Bell dari gantungan baju bekas yang caranya beliau lihat dari YouTube. Kalau hari-hari biasa mana pernah beliau menonton YouTube dan mau menghabiskan waktu berjam-jam untuk membengkokkan kawat gantungan baju, hihihi. Ray juga jadi pintar mix and match berkat Halloween. Tahun lalu ia datang ke rumah dengan kostum Peter Pan kreasinya sendiri! Padahal katanya sebelum mengenal gue ia belum pernah lho excited dengan Halloween, hihihi. 

Setiap gue upload foto-foto Halloween gue di media sosial, teman-teman dan pembaca pasti mengomentari. Ada yang memberi pujian, tapi ada juga yang heran kenapa gue melakukannya. Rupanya banyak yang nggak percaya bahwa Ibu dan Bapak totally okay dengan apa yang gue lakukan, ---bahkan begitu mendukung. Gue sendiri sebenarnya justru bingung jika ada orangtua yang melarang anaknya melakukan hal yang sama seperti gue. Ini hanya untuk bersenang-senang dan aktivitas yang dilakukan di hari Halloween bisa semakin mempererat hubungan gue dengan orangtua, ---dengan bonus menjadi semakin kreatif. Bapak bilang gue boleh melakukan apapun yang diinginkan selama itu nggak merugikan orang lain dan menyakiti diri sendiri. Dan Bapak melihat Halloween sebagai sesuatu yang positif, meskipun waktu beliau kecil belum mengenal hari ‘menakut-nakuti’ ini. Gue bersyukur mempunyai orangtua yang sangat open minded, nggak melarang sesuatu sebelum mencari tahu dan selalu ikut bersenang-senang dengan gue. Menutup diri nggak akan menghasilkan apa-apa, malah mungkin akan menjauhkan gue dengan orangtua. Hal yang baru bukan berarti buruk, dan hal yang lama bukan berarti lebih baik. Ibu dan Bapak setuju jika “budaya” ini seharusnya lebih acceptable daripada “budaya” bullying, lempar telur saat ulang tahun, corat-coret seragam ketika kelulusan sekolah dan berbagai macam hal “buang-buang” lainnya. Ini  hanya Halloween, dan ini di Indonesia bukan di Irlandia. Menjadi kreatif nggak akan menyakiti siapapun, dan mempunyai moment untuk melakukannya dengan orang-orang tersayang nggak ternilai harganya. So, why not? Gue lega Ibu dan Bapak melarang gue untuk mencorat-coret seragam saat kelulusan dan bukannya melarang gue untuk ber-Halloween. Thank you for your super awesome parenting style, Ibu dan Bapak. I love you :)


yang dibuatkan kostum halloween oleh ibu dan bapak setiap tahun,

Indi 

_______________________________________________________
Facebook: here | Twitter: here | Instagram: here | Contact person: 081322339469

42 komentar:

  1. Saya rasa saya sepakat dengan mba. Kita tidak seharusnya menutup diri terhadap budaya luar kan bias disinergikan dan bisa diselaraskan dengan budaya ktia sendiri. Kalau taklik menolak budaya luar bisa jadi Indonesia sudah terbelakang sama sekali. Beda persepsi adalah hal yang biasa apalagi meyangkut budaya seperti ini. Justru budaya yang ada di dalam negeri sendiri yang sudah pasru merusak seperti bullying yang masih ada sampai sekarang. Budaya kekerasan terhadap ada, buadya Korupsi dan masih banyak lagi budaya sendiri yang justru budaya kita sendiri itu yang merusak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau yang dibicarakan budaya ya jelas memang seperti yang kang asep paparkan. kalau tentang keyakinan bagaimana kang asep? kalau saya sih simple, enggak pro ya berarti kontra hehe. seperti tentang perayaan hari halloween ini. mungkin akang dan mbaknya bisa tebak saya termasuk orang yang pro atau kontra. but saya selalu berpikir dan bersikap positif terhadap segala sikon so! saya hanya akan bicara dan melakukan yang menurut saya penting dan perlu dilakukan, yang pasti enggak pake anarki... (V)

      Hapus
  2. Seru Indi... :D iya kamu bagus pakai baju itu. Meski cuma pakai pensil alis, tapi itu udah cukup bikin serem. Hihi... aku tertarik sama snack-snack yang kamu bikin. :D
    aku halloween nonton film paranormal activity sendirian. Sama serunya. :D

    BalasHapus
  3. waaaa keren banget. idenya luur biasa. pengaplikasiannya juga outstanding. inspiratif

    BalasHapus
  4. Yaelah kalau hantunya kaya Indi sih kaga ada serem-seremnya... tapi itu makanannya juga malah gemesin minta dimakan

    BalasHapus
  5. Aku suka dandan-dandannya kalau pas lagi Halloween. Tapi cuma bareng temen aja. Bapak sih relijius banget orangnya, tapi selagi kegiatan tersebut nggak merubah atau menggyahkan keyakikan, it's okay aja.

    BalasHapus
  6. yaaa, mba Indi, tutorialnya dong bikin makanan-makanan kreatif kaya di atas...

    BalasHapus
  7. kostumnya justru kayak putri salju yang pipinya sedang tergores...tetap cantik nggak ada seremnya sama sekali... *tapi oke loh kreatifnya...

    dan makanannya, selain yang ada belatungnya itu (hhiiiyyy...) saya suka semua... :)

    BalasHapus
  8. kreatif bikin makanannya, *bkin juga buat di rumah

    BalasHapus
  9. walaupun di rumah aja kreatif banget indi

    BalasHapus
  10. aku nggak pernah halloweenan, tp pengen

    BalasHapus
  11. serunya Halloween Party, banyak ide kreatifitas yang bisa dimunculkan. Salut ama kekompakan keluarga tercinta mbk Indi

    BalasHapus
  12. Ini mah gak sereeeeeeeemm!!! *jedotin indy ke temboj* *kabur naik gojek*

    BalasHapus
  13. mantappp
    PELANGSING BADAN ALAMI FRUIT & PLANT USA ORIGINAL adalah Obat Pelangsing yang kaya akan sari buah-buahan dan tumbuh-tumbuhan yang dapat menekan nafsu makan. Pelangsing Badan Alami fruit & plant Usa original merupakan solusi yang cepat dan tepat bagi yang ingin mempunyai tubuh ideal, karana kandungan didalamnya terdapat banyak ekstra sari buah-buahan dan tumbuh-tumbuhan yang dapat menyerap dan mengurangi lemak secara alami serta tanpa efek samping.

    Info Lengkap Klik di Bawah

    Obat pelangsing fruit plant
    Pelangsing fruit plant
    Obat pelangsing badan
    Pelangsing badan alami
    Obat pelangsing alami
    Obat pelangsing badan no.1
    Cara menurunkan berat badan

    BalasHapus
  14. tanda bekas lukanya bagus, dan makanannya kreatif :)

    BalasHapus
  15. Bagus dressnya suka banget

    BalasHapus
  16. harusnya sih yaa itu lipsticknya item makin serem deh tambah bekas luka jaitan itu top :D

    BalasHapus
  17. seru banget ya mba indi helloween party, jadi pengen ikutan deh, se umur2 aku belum pernah ikutan hehe

    BalasHapus
  18. Wehehe lucu-lucu mba makannnya, eh tapi rada serem juga sih itu yg kayak ulet ulet :p

    BalasHapus
  19. wah, saya jadi agak takut2 nih....hehe

    BalasHapus
  20. Awalnya saya pikir mb indi di LN...jadi ngrayain halloween dengan semangat 45.... Eh, ternyata di Indonesia yaa...?

    BalasHapus
  21. saya lihat costumnya memang keren nih mbak indi, saya takjub dengan kreasi anda

    BalasHapus
  22. ahhhh makanan buat dinnernya lucuuu mbaaa apalagi yang oreo ittuuuuu .tapi ini kurang serem malah mbak nya imut imut gimnaaaa gituuuu :p

    BalasHapus
  23. Gak nyeremin ih.. Emilynya cantik gitu ^^

    BalasHapus
  24. saya sangat sukak dengan ke kreaktifitas nya mbak, pertamax mbak, dan sukses selalu :) hehehe

    BalasHapus
  25. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  26. Makanannya lucu-lucu deh wkwk..kostumnya pas dipake malah kayak bernuansa ibu peri gitu.. tapi ttp bagus kliatannya

    BalasHapus
  27. kreasi makanannya keren
    hantunya masih cantik :)

    BalasHapus
  28. Waaah senang ya ndi, bapak dan ibu mendukung hal yang kamu lakukan. Semua itu memupuk hubungan antara anak dan orangtua serta memberikan rasa percaya diri dengan kreativitas yang kamu buat. Aku abru tahu halloweeen beberapa tahun ke belakang...

    BalasHapus
  29. Aku sangat salut, jika kedua orang tua mendukung apa yang menjadi keinginan dan hoby anak-anaknya. Yang penting berbau positif. Jarang lo menemukan orang tua seperti itu. Biasaya dilarang karena dianggap aneh dan kurang sopan. Salam untuk kedua orang tuanya,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku yakin semua orangtua pun akan melarang jika hobi anaknya negatif. Tapi gak ada yang negatif dari masak di rumah dan berkreasi dengan kostum, apalagi dikerjakan bersama-sama. Salamnya nanti aku sampaikan :)

      Hapus
  30. waaah, kreatiiif supeeerb ka Indi *lopelope deh
    berkreasi gak perlu keluarin uang banyak yah kak,

    Orangtua aku juga termasuk yg gak suka ngelarang2 aku mau ngapain *salah positif* tapii jarang mau ikut-ikutan acaranya, hihi.
    Semoga Bapak sama Ibu sehat2 selalu ya kak ^^

    BalasHapus
  31. Kelihatan happy bangeeet. Selalu total ya, Mbak. Dukungan ortu dan orang terkasih bikin kita makin semangat menjalankan apa pun, ya. :)

    BalasHapus
  32. Mau mbak, laba-laba colorful dari Oreo nya ....

    BalasHapus
  33. dandannya kok serem sih mb, tapi tetep cantik :)
    makanannya enak-enak itu mb, kreatif banget

    BalasHapus
  34. Dija gak pernah merayakan halloween
    tapi Dija suka nonton film monster house, dan Coraline

    BalasHapus

Terima kasih untuk komentarnya, it's really nice to hear from you :)