Teman-teman yang menyukai "Dunia Kecil Indi"

Senin, 16 November 2015

I Wont End up Like a Fool Who Ripped His Pants :)

"Indi, kapan cerita Mika dibuat lanjutannya?"
Begitu kira-kira isi email yang mampir ke inbox gue. Ini bukan yang pertama kali, bukan juga yang kedua, ---gue sudah cukup sering mendapat pertanyaan serupa.
"Cerita Mika nggak ada lanjutannya, sudah selesai. Mika sudah meninggal jadi aku nggak akan menambah-nambahkan ceritanya."
Dan begitu gue biasanya menjawab.
Gue senang banyak orang yang menyukai kisah sederhana masa remaja gue dan Mika. Dimulai ketika sebuah penerbit membaca puisi singkat gue di media sosial tentang Mika, dilanjutkan dengan produser film yang membaca novel "Waktu Aku sama Mika" dan "Karena Cinta Itu Sempurna" lalu tertarik menjadikannya film layar lebar. Tanpa gue sadari kisah gue, seorang scolioser yang jatuh cinta dengan pemuda yang mengidap AIDS telah menyebar dengan cepat dan mendapatkan tempat istimewa di hati para pembaca dan penikmat film. Gue bersyukur, tentu saja. Sangat-sangat bersyukur. Dulu gue sangat kesulitan untuk menjelaskan tentang apa yang gue dan Mika idap, dan bahasa tulisan juga gambar rupanya bisa menjelaskan dengan lebih baik. Tapi gue menolak jika diminta untuk melanjutkan kisah Mika. Gue nggak mau mengarang kisah hidup seseorang, apalagi gue begitu menghormatinya, ---juga keluarganya. Dan sesuatu yang berulang belum tentu akan baik.



Orang mungkin mengganggap gue sudah terlalu tua untuk menonton kartun, tapi gue masih menonton SpongeBob Squarepants setiap hari, ---sebanyak dua kali; di tv lokal dan di tv kabel. Ada sebuah episode yang menjadi favorit gue, judulnya Ripped Pants. Menurut gue ini adalah sebuah episode dengan pesan moral yang kental, yang membuat gue berpikir, "Well, siapa saja bisa berada di posisi SpongeBob dan nggak menyadarinya... Termasuk gue..."
Ripped Pants sama lucunya dengan episode-episode lain. Penuh adegan-adegan konyol dan dengan durasi yang singkat. Tapi di balik itu ada makna-makna tersirat di dialog dan lirik lagu yang SpongeBob dan The Beach Boys nyanyikan. SpongeBob berusaha terlihat berkesan di depan Sandy, tapi alih-alih berhasil Sandy malah terkesan dengan Larry yang lebih kuat dan keren. Lalu tanpa sengaja celana SpongeBob sobek dan semua orang tertawa, ---tiba-tiba semua orang jadi menyukainya, termasuk Sandy. Merasa di atas angin SpongeBob terus-terusan menggunakan lelucon celana sobeknya di setiap kesempatan sampai akhirnya semua mulai bosan dan berubah jengkel.


Apa teman-teman bisa menangkap dimana persamaan kisah SpongeBob dengan apa yang gue alami? Waktu gue menerbitkan novel ketiga "Guruku Berbulu dan Berekor" yang tentang dunia hewan, dan buku keempat "Conversation for Preschoolers" yang merupakan buku edukasi anak-anak banyak yang terheran-heran. Mengapa gue mengambil resiko menulis tema lain? Mengapa gue nggak menulis kembali tentang Mika? Dan banyak 'mengapa-mengapa' lainnya. Novel pertama dan kedua gue best seller, bahkan pembacanya bukan hanya berasal dari Indonesia. Dan film Mika pun sempat menjadi film dengan jumlah penonton terbanyak, ---juga diputar di IFF Australia. Gue mengerti jika ada yang menyayangkan mengapa gue nggak memanfaatkan kepopuleran Mika. Well... selain disrespectful, melakukan hal yang sama hanya membuat gue berhenti berkembang.

"Now I learned a lesson I wont soon forget. So listen and you wont regret; Be true to your self, don't miss your chance and you wont end up like a fool who ripped his pants."

Gue nggak akan tahu apa yang menunggu di depan sana jika hanya terus berkutat dengan hal yang sama. Gue memilih untuk membebaskan kreatifitas, menulis apa yang disukai sekaligus belajar hal-hal yang baru. Sekarang gue sedang menulis buku baru, dengan tema yang baru. Dengan berhenti menulis tentang Mika bukan berarti gue melupakannya, tapi gue menghormatinya dengan nggak melebih-lebihkan cerita kami. Dan apa gue nggak takut jika akan menerima email-email yang bertanya tentang kelanjutan cerita Mika? Nop! Nggak! Nay! Karena gue nggak mau berakhir seperti SpongeBob yang celananya sobek ;)

Ripped Pants-SpongeBob and the Beach Boys Ukulele cover by Indi

don't ripped your pants,

Indi

_______________________________________________________
Facebook: here | Twitter: here | Instagram: here | Contact person: 081322339469

28 komentar:

  1. Wooow, cerita kali ini benar-benar aku cerna dan pahami kak. Dan di film mika juga banyak pesan-pesan moralnya dan aku nggak salah untuk menyukai film tersebut. Waktu pertama nonton fillm Mika, aku nonton di youtube sedikit meneteskan air mata sangat terharu sama perjalanan cinta kalian :') *di peluk kak Indi*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaa, kok kamu nonton di YouTube? Itu kan melanggar hak cipta. Lain kali kalau ada di YouTube di report aja, jangan ditonton. Aku jadi sedih, nih :( Tapi terima kasih sudah baca tulisanku yang ini, anyway :)

      Hapus
    2. Iya saya tau kak tapi pada waktu itu film mika belum tayang lagi di tv dan di bioskop saya ketinggalan jadwal, minta ke teman filmnya tidak ada yang punya dan terpaksa saya nonton di Youtube huhuhu

      Hapus
  2. cerita ril lebih enak ya mbak,saya termasuk penyuka cerita2 nyata yang di filmkan...
    semoga buku barunya dilancarkan^^

    BalasHapus
  3. Lho, anak2ku sudah remaja tapi aku kadang msih nonton spongebob juga :D

    BalasHapus
  4. well, G sebenernya malah mengharapkan novel itu ada lanjutannya, lho. Tentunya dengan judul yang berbeda 'Waktu Aku Sama Ray' dan happy ending. Ihiiiirrrrrr! prikitiewwwwww! *apasih *abaikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu Aku sama Mika kan happy ending juga, novelku semuanya berending positif, hihihi. "Karena Cinta Itu Sempurna" kan ada ceritaku dan Ray juga :) Maksudnya bukan berarti aku gak mau bercerita tentang Mika lagi, tapi aku gak mau melanjutkan cerita Mika, ---karena nantinya malah melebih-lebihkan. Begitu :))

      Hapus
  5. Setipa postingan baru pasti ada ukulele...mbak indi punya banyak koleksi ukulele ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang yang tersisa tinggal 3. Yang lainnya sudah diwariskan ke keponakan :D

      Hapus
  6. cerita yang menarik mbak indi, hehehe, oya cantik fotonya mbak :) hehehe

    BalasHapus
  7. Setuju untuk selalu mencoba hal baru dan keluar dari 'zona aman' spy dikenal sbg penulis serba bisa bukan hanya terkurung ditempat yg dirasa nyaman pdhal memenjara kebebasan..

    ** sukses selalu dengan buku-buku berikutnya ya mbak... :)

    BalasHapus
  8. Setuju untuk selalu mencoba hal baru dan keluar dari 'zona aman' spy dikenal sbg penulis serba bisa bukan hanya terkurung ditempat yg dirasa nyaman pdhal memenjara kebebasan..

    ** sukses selalu dengan buku-buku berikutnya ya mbak... :)

    BalasHapus
  9. tosss mbak, dari zaman kuliah dulu sampe sekarang masih mantengin sponge bob hihihi

    BalasHapus
  10. oh suka nonton spongebob, aku juga suka episode celana sobek itu hahah itu lucu sih...

    BalasHapus
  11. Postingan kali ini bikin merenung sejenak habis bacanya. Intinya jangan terpaku pada satu tema kan, Kak Indi? Dan memang sih menurutku, mengulang kesuksesan itu susah. Mendingan berusaha memulai kesuksesan dari awal dengan hal baru. Duh kok belibet ya.
    Btw, semangat ya, Kak Indi. Nulis dengan tema yang lebih baru dan segar :)))

    BalasHapus
  12. Selamat berkarya terus ya, Indi.. semoga kita bisa piknik bareng sambil main Okulele. :D

    BalasHapus
  13. Mbak indi baru kali ini saya berkunjung kesini, wah jadi semua itu kebetulan ya..puisi yang dibaca publisher..n then film mika.. wow saya nangis juga loh nonton film itu.. kebayang perasaan mika

    Ternyata tokoh itu nyata saya takjub sekali, sebuah cerita yang mengharukan.

    Bener banget mbak seorang penulis memang punya nilai sendiri kepda karyanya dan bukan sematamata karena materi》saya salut bagian ini

    BalasHapus
  14. padahal kalo ada kelanjutnya film mika pasti banyak yang mengarapkan mba, cuma seperti mba indi bilang sih ada benernya kalo membuat hal yang sama membuat berhenti berkembang

    BalasHapus
  15. jadi bongkar bongkar yutub buat liat lalu merenung lalu menulis terus duduk sambil ngunyah pisang goreng dan kopi

    BalasHapus
  16. semangat terus dan berkarya mbak indi :)

    BalasHapus
  17. You look so cute! You did such a great job!

    BalasHapus
  18. penggemar spongebob juga ya mbak ternyata :D aku juga suka sama yg episode itu hehe

    BalasHapus
  19. Aaahanahha gue juga suka nonton spongebob. Nggak pernah ketinggalan dulu. Tapi skarang karena banyak aktivitas *sok sibuk* jadi udah jarang :D ahahha

    BalasHapus
  20. spongebob memang tontonan segala usia ya hehehe

    BalasHapus
  21. kisah mika telah usai karena memang dia sudah tidak ada. cerita bisa saja di bikin fiksi. tapi, apakah akan semudah itu ketika mem-fiksi-kan sebuah kenyataan untuk diangkat ke layar lebar padahal peran/tokoh utama sudah tidak ada. semoga makin sukses ya mbak karya-karya lainnya.

    BalasHapus
  22. hi kak, sama saya juga suka komik, Eh kartun komik beda ya, hahaha. Kadang kalo lagi diputar Upin Ipin juga suka ditonton.

    Salam baik

    BalasHapus
  23. aku jdi ingat waktu teman saya ajak saya dan beliin aku sama mika di toko buku kak hehe...

    BalasHapus
  24. kalo celana sobek... aku ya bisa malu Tante
    hehehehhee

    BalasHapus

Terima kasih untuk komentarnya, it's really nice to hear from you :)