Teman-teman yang menyukai "Dunia Kecil Indi"

Rabu, 29 April 2015

Another Scoliosis Talk with Iin :)

Kalau ngobrol sama teman pasti bisa kemana-mana. Yang tadinya lagi ngobrolin "ini" bisa nyambung ke "itu". Tapi justru bikin seru, seperti yang gue alami tanggal 22 April kemarin.

What a nice surprise, Iin teman gue datang ke acara penobatan Kartini Next Generation Award 2015 di Jakarta. Gue yang dari Bandung lumayan kesepian karena hanya ditemani Ibu, Bapak dan Nenek. Teman-teman gue nggak ada yang bisa datang, termasuk Ray karena sedang hari kerja. Beruntung sekali Iin bisa datang, dan bahkan ditemani mamanya sehingga membuat meja gue jadi ramai, hehehe. Perkenalan gue dan Iin ini cukup unik, kami berkenalan lewat twitter dan berlanjut ke dunia nyata karena memiliki kesamaan, yaitu: sama-sama scolioser!

Suatu hari di tahun 2013 banyak follower twitter yang mention gue tentang penampilan Iin di audisi X Factor. Katanya ada penyanyi bersuara bagus yang juga mengidap scoliosis sama seperti gue. Gue yang sedang di luar buru-buru pulang ke rumah dan mencari videonya di YouTube. Ternyata benar saja, suaranya baguuuus sekali! Berkat salah satu komentar di videonya gue menemukan akun twitter Iin. Langsung saja gue mengontaknya dan memperkenalkan diri. Nah, kebetulannya hanya selang beberapa hari Iin menonton "Mika", film yang diinspirasi dari novel gue, "Waktu Aku sama Mika".

Ini pertemuan kami yang kedua. Yang pertama kami bertemu di Central Park Jakarta. Dalam rangka apa? Dalam rangka... pengen ketemu saja pokoknya, hehehe. Gue tahu Iin sedang di Jakarta saat itu, jadi gue menemuinya sebelum ia pulang ke Makassar. Nah, tanggal 22 lalu giliran Iin yang menemui gue, di saat yang istimewa pula! Ini kali pertama gue bertemu dengan mamanya Iin. Gue memanggilnya 'Tante'. Ternyata Tante ini persis seperti putrinya, ramai dan gampang akrab, hehehe. Belum apa-apa kami langsung ngobrol kesana-kemari seperti sudah sering bertemu. Bahkan ada salah seorang finalis yang menyangka bahwa gue dan Iin kakak-adik :D

Dari macam-macam obrolan yang paling seru tentu saja soal scoliosis. Gue dan Iin sama-sama mempunyai kurva yang berat, yaitu diatas 50 derajat. Kami juga sama-sama sempat memakai boston brace dalam jangka waktu yang cukup lama. Ternyata sama seperti gue, kurva Iin pun nggak berkurang dengan pemakaian brace tipe itu. Salut dengan Tante yang rajiiiiin banget searching soal scoliosis, baik itu source nya dari luar atau dari dalam negeri, termasuk dari (ehm...) blog ini, hehehe. Sampai-sampai Tante juga tahu nama-nama selebritis yang juga scolioser. Cool!





Waktu pertemuan pertama gue dan Iin, kami berbicara tentang SpineCor, soft brace yang kabarnya sudah banyak membantu scolioser di luar negeri. Waktu itu kami berandai-andai suatu hari bisa memakai SpineCor dan beraktivitas dengan lebih nyaman. Eh, siapa sangka beberapa bulan semenjak pertemuan itu gue benar-benar memakai SpineCor karena ternyata sudah tersedia di Indonesia! Makanya waktu ketemu lagi gue langsung excited cerita bagaimana pengalaman gue dengan brace yang super soft ini. 

Rupanya Iin pun sudah mampir ke Spine Body Center, tempat dimana gue membuat SpineCor beberapa minggu sebelumnya. Tapi Iin belum belum mulai fitting, "Nabung dulu, Isyaallah tahun ini," begitu katanya. Amen, gue dan keluarga doakan semoga cepat terkabul, ya :) 
Setelah merasakan banyak perubahan positif semenjak memakai SpineCor gue berharap kalau scolioser lain juga merasakan hal yang sama. Scoliosis kadang menyakitkan, dan hard brace malah membuat gerak tubuh terbatas juga menimbulkan pegal-pegal. Tapi dengan SpineCor 'koreksi' pun jadi nggak terasa, seolah tubuh gue sedang memakai baju biasa saja.

Tante juga nggak sabar agar Iin cepat pakai SpineCor. Rupanya beliau tahu kalau Lourdes, anaknya Madonna juga pakai. Wah, benar-benar mama yang cool, nih! :D Btw, selain karena "dipakai seleb" ada alasan-alasan lain yang lebih penting lho kenapa gue (dan juga teman-teman yang sudah pakai) memilih SpineCor,
1. SpineCor terbukti lebih efektif 3,7 kali daripada hard brace (seperti boston brace yang dulu gue pakai) untuk mencegah operasi. Karena lebih baik dalam menstabilkan dan mengendalikan scoliosis. 
2. SpineCor secara klinis sudah terbukti memiliki 89% keefektifan terhadap pasien. Ini menurut penelitan selama 10 tahun terhadap lebih dari 40 pasien, lho. Jadi meskipun sekali scoliosis tetap scoliosis, dengan SpineCor kesempatan gue untuk membaik lebih besar.
3. Meski bentuk badan berubah, misalnya tambah gemuk atau tambah kurus, SpineCor bisa disesuaikan kembali (re-adjustment). Itu juga artinya biaya yang dikeluarkan lebih sedikit karena bisa dipakai untuk jangka waktu lama ;)
4. SpineCor bisa dicuci, jadi tentu kebersihannya lebih terjaga. Gue gampang sekali terkena biang keringat, tapi sampai sekarang kulit yang terkena SpineCor tetap sehat, karena setiap minggu gue seolah memakai brace yang baru, hehehe.
5. Dengan SpineCor gerak tubuh yang dulunya mustahil dilakukan ketika memakai hard brace bisa dilakukan dengan nyaman. Karena elastis gue bisa membungkuk, duduk di lantai, dll tanpa masalah.
6. Dan yang terakhir adalah yang paling gue suka. Saking tipisnya (dibanding brace tipe lain) yang tahu kalau gue sedang memakai SpineCor ya hanya gue sendiri, kecuali kalau gue bilang-bilang, hehehe. Mau pakai outfit apapun nggak masalah, karena SpineCor bisa bersembunyi dengan sempurna ;)





Selain ngobrolin tentang SpineCor, gue, keluaga, Iin dan Tante juga setuju kalau banyak pengidap scoliosis yang nggak sadar bahwa ia seorang scolioser. Mungkin karena kurang disosialisasikan jadi orang banyak yang berasumsi bahwa scoliosis hanya masalah "kosmetik" alias tampilan luar. Padahal dengan tulang yang bengkok tentu mempengaruhu organ dalam kita, lho. Misalnya jantung, paru-paru, pencernaan dan lain-lain. Atau ada juga scolioser yang malah menutup diri atau malu. Padahal berbagi itu salah satu cara untuk melegakan perasaan, lho. Asalkan pada porsinya saja, bukannya malah minta dikasihani.





Gue bersyukur Iin berkata dengan bangga bahwa ia seorang scolioser saat audisi X Factor. Tanpa sadar ia sudah menginspirasi orang lain untuk bangga dengan dirinya sendiri dengan kondisi apapun yang Tuhan berikan. Iin juga membuktikan bahwa semua orang pasti punya bakat dan tetap bisa dinilai utuh meskipun ada bagian tubuh yang 'berbeda'. Dan tentu saja berkat keberaniannya kami bisa berteman. Tante sampai bergurau kalau saja Iin nggak menyebut "scoliosis" saat audisi mungkin kami nggak akan saling mengenal. Hehehe, betul juga, ya :D 

Pertemuan gue dengan Iin dan mamanya kali itu sangat berkesan sekali. Gue senang karena ada teman yang hadir saat moment terpenting gue. Juga gue senang karena dipertemuan santai pun kami bisa saling menguatkan. Waktu gue pulang ke rumah, gue dan Iin sama-sama meng-upload foto kami di Instagram. Ada komentar dari Iin di sana;
"Aku seneng banget bisa datang!!! Bangga banget sama Kak Indi! Hell yeah, scolioser dari X Factor dan penulis cantik yang tulisannya udah difilmin di "Waktu Aku sama Mika" bertemu. Terus menginspirasi semua scolioser ya Kak Indi, NEVER LOSE HOPE. Percaya diri dan kejar mimpi bareng-bareng."

Yes, Iin, let's catch our dreams and never lose hope. Tapi kamu harus tahu kalau kamu juga menginspirasi! :)


proud scolioser,

Indi


nb: Mohon maaf jika pertanyaan seputar SpineCor di post sebelumnya ada yang nggak terbalas. Gue berusaha sebaik mungkin untuk membalas satu persatu. Silakan tinggalkan alamat email saja di kolom komentar. Untuk pertanyaan mengenai medis, dll lebih baik hubungi langsung Spine Body Center di APL Tower, Lt. 25, Jakarta Barat (samping Central Park Mall) atau telepon ke (021) 2933 9295. Gue ditangani oleh Dr. Natalie Liem, MSc, PhD. Tapi jika ingin mengetahui pengalaman gue dengan SpineCor, dengan senang hati gue share :)




 _______________________________________________________
Facebook: here | Twitter: here | Instagram: here | Contact person: 081322339469

18 komentar:

  1. TErnyat akemarin ini Indi datang ya keacara kartini next generation

    BalasHapus
  2. Cewe ketje ketemu cewe ketje ini mah jadi ketje kuadrad :D

    BalasHapus
  3. jadi makin tau ttg scoliosis :)

    BalasHapus
  4. pasti seru bisa ketemu tmen jauh yah mba indi :)

    BalasHapus
  5. Persahabatan yang terlihat seperti kepongpong yang merubah ulat menjadi kupu-kupu.....

    BalasHapus
  6. wah dua cewe cantik saling bertemu like this (y)

    BalasHapus
  7. Semangat terus kak indi dan semoga kak indi bisa menulis buku baru lagi dan dapat menginspirasi ke orang lain contohnya aku gini :')

    BalasHapus
  8. Indiiiii....bajunya cantik bangeeeeet. aku sukaaaa paduan warnanya :D

    BalasHapus
  9. kak indi pasti selalu berpenampilan menarik deh..
    beruntung sekali yah mba ada sahabat yang datang.mungkin sebagian sahabat mba indi lagi sibuk..

    BalasHapus
  10. That's what friend are for.. :-)
    Sukses ya buat kalian berdua, iri deh pengen dipeluk jugak :-)

    BalasHapus
  11. semoga tambah sukses mba indi

    BalasHapus
  12. Aku suka sama kata-kata yang ini: "Padahal berbagi itu salah satu cara untuk melegakan perasaan, lho. Asalkan pada porsinya saja, bukannya malah minta dikasihani." Keren dan bener banget. Btw thank for sharing these. Jadi tahu deh soal boston brace atau spincor. ^_^

    BalasHapus
  13. Makasih banget gan infonya,saya tidak segan mengunjungi blog anda,kunjungi balik ya

    BalasHapus
  14. bikin persatuan scholioser aja kak. kak indi jadi presidennya, kak iin jadi wakilnya. cihu banget tuh

    BalasHapus
  15. Mw tanya" soal spinecor dong :) ini email q kal cherlyfika89@gmail.com

    BalasHapus
  16. Tetap semangat mba Indi. Siapapun berhak menelurkan sebuah karya atau prestasi, termasuk mba Indi. Keep spirit and happy blogging... :)

    BalasHapus

Terima kasih untuk komentarnya, it's really nice to hear from you :)