Teman-teman yang menyukai "Dunia Kecil Indi"

Senin, 04 Mei 2015

Kemana Perginya Royalti Novel "Guruku Berbulu dan Berekor"?


Gue senang sekali ketika novel “Guruku Berbulu dan Berekor” bisa terbit. Homerian Pustaka ternyata percaya pada gue untuk menerbitkan novel dengan genre yang berbeda setelah 2 novel gue sebelumnya bergenre ‘teenage-love’ (well, sebenarnya gue lebih suka menyebutnya novel-diary, sih, hehehe). Novel ketiga ini adalah bentuk persembahan gue terhadap dunia hewan yang gue cintai sejak kecil. Tumbuh di tengah banyak hewan peliharaan dan keluarga yang selalu mengajarkan untuk menghormati seluruh mahkluk ciptaan Tuhan, membuat hati gue mempunyai tempat yang sangat istimewa untuk para hewan. Terlebih setelah gue mengenal Veggie, seekor anjing yang membuat sadar bahwa hewan bukan hanya mahkluk yang bisa hidup berdampingan dengan kita, tapi juga mengajarkan sesuatu.

Novel Guruku Berbulu dan Berekor adalah novel yang royaltinya didonasikan pada hewan terlantar :)

Melalui Veggie gue belajar untuk terus mencari hal-hal baru. Veggie nggak pernah berhenti untuk belajar trick-trick baru, bahkan sampai di beberapa hari terakhir hidupnya ia masih menemukan hal baru dan dengan semangat menunjukannya pada gue. Veggie juga mengajarkan gue agar terus semangat dan menikmati hidup dalam situasi apapun. Sebagai pengidap epilepsi Veggie sering sekali kambuh dan membuatnya lemah, tapi di saat ia bisa, ia akan terus berlari mengejar kelinci khayalannya. Veggie membuat gue memandang hidup dengan luas, bukan sekedar rutinitas dan sesuatu yang ‘just happen to be’, ---tapi setiap detik harus dihargai. Gue yakin bukan hanya gue yang merasakan ini, pasti banyak pemilik hewan peliharaan ---atau yang bekerja dengan hewan merasakan yang sama. Itulah kenapa gue juga mengajak sekitar 30 volunteer untuk menyumbangkan kisahnya di novel gue. 

My beloved fiend, family and teacher... Eris :)

Novel “Guruku Berbulu dan Berekor” berisi kumpulan kisah nyata tentang manusia dan hubungannya dengan hewan. Bukan hanya hewan peliharaan, tapi hewan yang pernah mereka temui dan memberikan kesan, juga pelajaran berharga tentunya. Meski penggemar genre ini  nggak sebanyak genre novel-novel gue sebelumnya, tapi gue tetap percaya kisah-kisah di dalamnya bisa menghangatkan hati siapa saja yang membacanya, termasuk kalangan yang bukan penyanyang hewan. Royalti dari novel ini juga gue donasikan kepada hewan-hewan yang membutuhkan, jadi memberi kesempatan pada teman-teman yang nggak bisa bersentuhan secara langsung dengan hewan untuk membantu dengan cara yang lain.

Meski berjalan dengan perlahan, novel “Guruku Berbulu dan Berekor” mulai dikenal dan membuahkan ‘hasil’. Selain mendapatkan komentar-komentar positif dari pembaca, royaltinya juga sudah diterima oleh hewan-hewan yang membutuhkan. Royalti pertama sudah diterima oleh adopsianjing.com dan digunakan untuk membantu seekor kucing yang terluka. Royalti kedua sudah diterima oleh Mbak Reni dan digunakan untuk membantu 2 ekor anjing yang dibuang di jalan tol dalam keadaan kelaparan dan sakit (salah satunya terkena tumor). Dan royalti ketiga baru saja gue gunakan untuk membeli kebutuhan Benji, seekor anjing yang ditinggalkan pemiliknya tanpa makanan selama 1 minggu.

Benji 1 minggu ditinggalkan tanpa makanan dan sekarang sudah di tempat yang aman.

Kisah tentang Benji gue ketahui dari Facebook, tepatnya dari page “Republik Guguk (yup, the power of internet). Kabarnya ada seekor anjing yang menghampiri rumah seorang penyayang kucing dalam keadaan kurus kering dan sakit kulit. Anjing ini jinak dan manis, sayang keadaannya menyedihkan sekali. Rupanya ia  ditinggalkan pemiliknya di rumah dan akhirnya berhasil kabur setelah 1 minggu hanya berjuang seorang diri. Waktu melihat fotonya, ---namanya Benji--- hati gue langsung sakit karena teringat Veggie dan Eris. Seekor anjing, dari ras apapun dan bagaimana pun karakternya pasti mempunyai naluri untuk membela pemiliknya. Sungguh menyedihkan jika ada menelantarkan mahkluk yang sangat setia ini :( 

Singkat cerita gue menghubungi Mbak Ira, ---penemunya dan bertanya tentang apa saja yang dibutuhkan Benji. Thank God Mbak Ira menyayangi Benji, ia sudah memberi anjing golden retriever itu makan dan yang dibutuhkan sekarang adalah obat untuk kulitnya. Meskipun Benji sudah mendapatkan makanan yang layak, tapi gue putuskan untuk tetap membelikannya dog food selain bedak untuk perawatan kulitnya. Mudah-mudahan bisa meringankan beban Mbak Tri :) Seperti yang gue sebutkan sebelumnya, peminat genre ini lebih sedikit daripada genre percintaan, royalti yang gue terima pun lebih sedikit sehingga hanya bisa memberikan ini untuk Benji. Tapi tanpa disangka-sangka, Bik Ade, seorang pegawai di butik Ibu mau membuatkan selimut untuk Benji secara cuma-cuma! Wah, bersyukur dan bahagia sekali rasanya :)

Dog food, bedak kulit dan selimut hasil dari royalti "Guruku Berbulu dan Berekor" :)
Untuk Benji :)
Selimut buatan Bik Ade yang juga diberikan pada Benji :)

Gue berharap langkah ini nggak berhenti hanya sampai di sini. Semoga semakin banyak yang peduli dengan kehidupan hewan-hewan di sekitar kita. Meskipun nggak bisa bersentuhan dengan hewan (misalnya alergi, karena kepercayaan atau malah “pokoknya nggak suka”), bukan berarti boleh menelantarkan. Manusia dan hewan diciptakan untuk hidup berdampingan dan saling menghormati, bukan cita-cita yang berlebihan jika gue ingin nggak ada lagi hewan-hewan yang tersakiti. Jika teman-teman ingin membaca kisah-kisah menginspirasi tentang manusia dan hewan peliharaannya sekaligus membantu Benji-Benji yang lain, kalian bisa membeli novel “Guruku Berbulu dan Berekor” di sini atau whatsapp langsung kepada Mbak Esthi (penerbit Homerian Pustaka) di 08891780496. Jangan lupa sebutkan judulnya agar nggak tertukar dengan novel yang lain. Harganya Rp. 45.000 saja dan royaltinya langsung didonasikan. 
Jadi siapa saja yang ingin mendukung langkah gue? Yuk, ikut berjalan di samping gue! :)

Yang kata Terri Irwin wildlife warrior,

Indi

 _______________________________________________________
Facebook: here | Twitter: here | Instagram: here | Contact person: 081322339469

26 komentar:

  1. Selamat mbak indi atas terbitnya novel Guruku Berbulu dan Berekor :)

    BalasHapus
  2. Seekor anjing ditinggalkan pemiliknya tanpa makanan selama 1 minggu....

    Kejam amat ya....mbak orang itu

    BalasHapus
  3. Selamat mba indi novel ke-3 nya udah terbit :)

    BalasHapus
  4. Wah...seru ya royaltinya didonasikan untuk hewan yang membutuhkan. Aku kadang juga miris lihat kucing dan hewan-hewan terlantar di jalan. :(

    BalasHapus
  5. Kira-kira sekarang bukunya masih ada gak ya di Gramedia?

    BalasHapus
  6. Wahhh selamattt....
    Wah penyayang binatang. Btw cuma anjing doang mbak? Atau binatang lain kayak jerapah gitu?

    #ngaco #parah

    BalasHapus
  7. Gue belum bisa begini, royalti novel masih buat makan sendiri :( Lo hebat ih

    BalasHapus
  8. Smg makin banyak yang bisa terbantu ya mbak....

    BalasHapus
  9. Kasian itu benji badannya kurus banget kak :')

    BalasHapus
  10. Langsung cari bukunya ke Gramedia :)

    BalasHapus
  11. Membaca postingan ini saja sudah cukup menghangatkan hati Indie.. Anak-anakku juga suka binatang. di rumah kami memelihara marmut juga kura-kura.. Semoga banyak yang meniru langkah Indie ya.

    BalasHapus
  12. kasian benjinya ya udah kurus begitu,untung masih ada yang peduli sama benji.Sukses ya mbak buat novel ke 3 nya :)

    BalasHapus
  13. Dimulai dari Indi semoga banyak yang peduli juga sama hewan

    BalasHapus
  14. Saya termasuk yang suka agak takut dengan binatang. Tapi, memang gak setuju banget kalau ada yang menyiksa binatang

    BalasHapus
  15. saya kalo sama hewan yang lucu jarang menyiksa binatang.paling saya nyiksa ayam tetangga yang suka menggebred saya kalo saya lewat ya udah terpaksa saya hajar.hehe

    BalasHapus
  16. Salute!

    Semoga royalti buku ini makin banyak ya kak indii.. jadi kita bisa nolong lebih banyak lagi hewan malang di luar sana

    Keep it up miss! :')

    BalasHapus
  17. Salut buat indi.. :) Terus berkarya yaa..

    BalasHapus
  18. keren mbak indi,, sukses yah karya-karyanya

    BalasHapus
  19. padahal bikin buku susah yah, ini royaltiya malah didonasikan... salut. semoga lancar. dan banyak orang di luar sana yang makin peduli sama hewan, apalagi yang terlantar.

    BalasHapus
  20. Jadi terealisasi ya, Indi. :) senang kisahku yang ada di buku itu bisa bermanfaat utk orang lain...

    BalasHapus
  21. Kejam banget ninggalin anjing tanpa makanan.. Ngga tega liat keadaannya, tapi Benji tetep aja keliatan sumringah.. Tegar banget dia :'D

    BalasHapus
  22. Buku ini bagus banget :) masih inget bikin mata berkaca2 waktu baca. Surprise juga ternyata royalti buku ini dipakai u/ hewan2 yg membutuhkan. Nggak nyesel udah membeli buku ini. Sukses terus ya kak :)

    BalasHapus

Terima kasih untuk komentarnya, it's really nice to hear from you :)