Teman-teman yang menyukai "Dunia Kecil Indi"

Minggu, 26 April 2015

Menjadi Salah Satu dari 22 Perempuan Hebat di Kartini Next Generation Awards 2015. Boleh pingsan?? :D

Semuanya terasa begitu cepaaaaaat. Saking cepatnya gue jadi nggak punya waktu untuk shock dan harus mulai mempersiapkan semuanya...

Ketika baru bangun tidur gue mendapatkan mention di Twitter dari Ayu. Isinya begini; "kamu ada di urutan nomer 16 seleksi tahap awal @KartiniNextGen kah???"
Oh, wait... WAIT! Mata gue yang masih lengket seketika mendadak segar. Otak gue pun langsung berputar. Kartini Next Generation? Apa itu? Memangnya kapan gue daftar?? Satu menit... dua menit... Astaga!! Rupanya gue pernah mendaftarkan diri tahun lalu tapi nggak lolos. Dan gue sudah lupa karena nggak berharap untuk masuk sebagai finalis. Ya, Tuhan... segera gue bangkit dari tempat tidur untuk keluar dari kamar dan mau mengabari Ibu dan Bapak. Tapi belum juga membuka pintu, HP gue berbunyi. "Halo?" tanya gue karena nomornya nggak dikenal.
"Selamat siang Indi, saya dari Kartini Next Generation. Selamat ya, mbak masuk sebagai finalis. Penjurian tahap akhirnya tanggal 20 April di Jakarta... bla bla bla... blaaa."
Tanggal 20? Itu sih cuma 2 hari lagi! Ya, ampun.... *pingsan*

***

19 April 2014
Gue, Ibu dan Bapak berangkat ke Jakarta. Sengaja kami memilih malam-malam agar nggak terlalu macet. Panitia sudah menyediakan kamar hotel di Grand Cemara untuk kami supaya gue nggak terlambat untuk penjurian besok pagi. Sepanjang perjalanan Bapak dan Ibu penasaran berat kenapa gue bisa jadi finalis KNG. "Kapan daftarnya?", "Kok nggak bilang-bilang?" daaaan seterusnya. Padahal gue juga sama bingungnya dengan mereka. Gue happy dan bersyukur, of course. Tapi juga deg-degan karena ketika membaca profile finalis lain, semuanya sudah hebat-hebat :'D

Kartini Next Genaration Award ini adalah event bergengsi tahunan yang diadakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika yang diselenggarakan bersama dengan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak. Ini adalah sebagai bentuk apresiasi pemerintah kepada kaum perempuan di Indonesia yang telah berhasil memanfaatkan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) di berbagai bidang baik untuk peningkatan kapasitas, pengetahuan, e-literasi maupun kesejahteraan di masyarakat. 
Dan tema tahun ini adalah "Woman as a Driver of Progress”, yaitu penghargaan untuk perempuan-perempuan Indonesia yang telah memberikan kontribusi nyata berupa kepemimpinan, keteladanan serta upaya tertentu yang mendorong terjadinya perbaikan kualitas dan kemajuan di lingkungannya secara konsisten serta memberikan dampak positif bagi banyak orang dengan memanfaatkan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK).
Wow banget, kan? Gue sampai nggak mau ingat-ingat selama di mobil. Takutnya malah nervous terus nangis, hahaha.

Perjalanan terbilang sangat lancar. Kami hanya berhenti 1 kali di rest area untuk makan dan peregangan sana-sini supaya nggak pegal, lalu dilanjutkan kembali. Yang lucu justru ketika hampir sampai, kami salah masuk hotel karena namanya mirip. Harusnya Grand Cemara, tapi malah ke Hotel Cemara. Padahal kami sudah menunggu beberapa menit lho karena mbak resepsionisnya sedang sibuk. Rupanya sebelum kami sudah ada beberapa finalis yang juga salah hotel, hahaha.

Sebelum makan malam :)

Sudah pakai outfit nyaman untuk tidur di mobil, hihihi.

Syukurlah jaraknya ternyata nggak terlalu jauh. Kurang dari 10 menit kami sudah tiba di hotel yang benar. Finalis dan panitia lain nampaknya sudah beristirahat. Jadi tinggal gue dan orang tua gue lah yang berlalu-lalang di lobby. Karena sudah larut kami langsung ganti baju dan naik ke atas tempat tidur. Tapi gue dan Bapak nggak langsung istirahat lho, kami berlatih dulu untuk presentasi di penjurian besok paginya. Gue sampai tertawa-tawa kencang (mudah-mudahan nggak mengganggu tamu lain, ya, lol) karena Bapak berpura-pura menjadi juri. Tapi tentu saja pertanyaannya banyak yang nggak serius, hahaha.

Syukurlah kami dapat twin bed room, jadi gue bisa tidur sendirian :D

Ini Onci, boneka yang selalu ikut sama gue sejak usia 8 tahun :)

Haish si Bapak, hahaha.

Berlatih presentasi menggunakan flash cards. Thank you so much untuk Irfan yang bantuin bikin ini 1 malam sebelumnya:'D



20 April 2015

Pakai dress batik rangrang desain gue dan buatan Ibu :)

Rupanya gue jadi salah satu finalis yang datangnya paling cepat, hahaha. Waktu gue dan orang tua tiba di Gedung BPTT Thamrin suasana masih sepi. Kami 1 lift dengan Ibu Dewi Motik yang juga kebingungan dengan senyapnya suasana (hiiiiiii...). Beliau rupanya sebagai juri untuk kelompok A, sedangkan gue sendiri berada di kelompok B. Karena sepinya gedung kami sempat beberapa kali salah masuk, syukurlah di lantai 3 tanda-tanda kehidupan mulai muncul. Ada beberapa panitia yang sedang mempersiapkan acara penjurian. 

Bersama Nadhira, sama-sama dari Bandung dan sama-sama tahu mendadak :D

Sebagian finalis Kartini Next Generation Award 2015 :)

Nggak lama kemudian finalis lain mulai tiba satu persatu. Gue jadi satu-satunya yang didampingi orang tua, karena rupanya finalis lain nggak tahu kalau boleh ditemani oleh pendamping. Jadi para suami dan keluarga malah menunggu di luar. Bapak dan Ibu jadi agak canggung karena di ruangan hanya ada finalis, juri dan panitia, tapi gue tetap meminta mereka untuk stay supaya perasaan gue lebih tenang :D Tapi lama-lama gue membiarkan Ibu dan Bapak berjalan-jalan karena suasana semakin hangat. Para finalis sudah mulai saling mengobrol seru. Gue bahkan langsung menemukan teman. Namanya Nadhira, ia juga finalis asal Bandung yang berhasil mengolah garam mentah berkualitas asli Indonesia (tuh kah hebat)

Kami dari berbagai daerah di Indonesia! Sebenarnya ada seorang finalis lagi tapi ia tinggal di Amerika.

Para juri yang baik-baik, hihihi.

Sebelum penjurian dimulai diadakan dulu doa bersama dan beberapa pidato. Rasanya hati ini jadi penuh haru... Nggak menyangka saja kalau gue ternyata menjadi salah 1 dari 22 perempuan Indonesia yang terpilih menjadi finalis. Apalagi waktu kami bernyanyi lagu Indonesia Raya, langsung semi-semi menangis (hihihi, nggak mau ngaku nangis).
Somehow hati gue lebih tenang, mungkin karena semalam telah berlatih bersama Bapak. Jadi waktu diberi tahu bahwa gue adalah peserta pertama yang dipanggil untuk penjurian (iya, PERTAMA), gue langsung melangkah dengan mantap ke depan para juri.

Setelah menyapa para juri (Septiana Tangkary, Jetti R. Hadi, Sri Safitri, Ashwin Sasongko, Sigit Widodo, Carlia Isneniwati, Gemala Hatta) gue langsung mengeluarkan setumpuk flash cards dari dalam tas. Iya, gue nggak pakai power point atau semacamnya. Meskipun judulnya memanfaatkan TIK, buat gue kalau bertemu langsung lebih baik sampaikan secara konvensional, supaya lebih akrab :) Dengan senyum yang (diusahakan) percaya diri gue mulai pun memulai presentasi; "Pada suatu hari, seorang laki-laki dan perempuan saling jatuh cinta..."

Sedang mendongeng di hadapan juri :)

Yup, gue mendongeng di hadapan juri. Itu bukan karena ingin unik atau berbeda, tapi ini yang ternyaman untuk gue lakukan. Gue sempat menjadi lead teacher di preschool dan sangat menikmati story telling, jadi kenapa nggak gue gunakan sekarang? 
Cerita gue dimulai dengan Ibu dan Bapak yang saling jatuh cinta, lalu mempunyai seorang anak perempuan, yaitu gue. Ketika remaja gue divonis mengidap scoliosis oleh dokter dan gue pun merasa sedih. Tapi Ibu dan Bapak selalu mendukung dan percaya dengan kemampuan gue. Ditambah gue berkenalan, seorang ODHA (Orang dengan HIV/AIDS) yang sangat suportif, semakin bertambahlah percaya diri gue. Di situ gue menyimpulkan bahwa kasih sayang ternyata bisa membuat seseorang menjadi kuat. Setelah Mika meninggal, gue mulai membagi kisah-kisah gue di internet. Tadinya hanya untuk mencurahkan perasaan, tapi ternyata banyak pembaca yang merasa "nggak sendirian" atau "terwakili" dengan cerita gue. Kasih sayang ternyata nggak perlu langsung bertemu dengan internet pun kita bisa berbagi, dan... gue rasa teman-teman sudah tahu dengan sisa kisah gue, kan :)

Karya-karya gue. Gue juga bercerita bahwa lewat internet gue bertemu dengan banyak orang hebat :)

Gue amaze karena para juri excited dengan presentasi gue, sampai-sampai waktu 30 menit pun ngggak terasa. Mereka bertanya banyak hal, termasuk visi dan misi ke depan gue dalam bidang kesehatan khususnya scoliosis dan HIV/AIDS. Yang menarik Ibu Gemala Hatta (beliau adalah salah satu putri Bung Hatta) memberikan gue pesan yang sangat berharga. Katanya gue harus mengajak scolioser lain untuk berkarya. Gue jangan berhenti membuat buku, ceritanya boleh apa saja tapi selipkan pesan-pesan tentang kesehatan. Katanya di Indonesia banyak pengidap scoliosis yang belum "terdaftar" karena scolioser banyak yang pengetahuannya masih minim. Aduh, gue terharu sekali... Dan yang bikin gue bahagia, seluruh juri baiknya minta ampun, mereka ramah dan bersahaja. Gue sudah lupa dengan perasaan ingin muntah, deh, hehehe. 

Begitu keluar ruangan wajah gue dan orang tua gue langsung sumringah. Legaaa :D


Masih 20 April 2015, siang hari

Karena menjadi peserta pertama yang melewati proses penjurian, gue pun diizinkan untuk pulang terlebih dulu. Gue dan orang tua putuskan untuk kembali ke Bandung karena masih harus bersiap-siap untuk hari penobatan lusa.  Hati gue lega bukan main, sepanjang perjalanan pulang bibir gue terus tersenyum. Bukan hanya karena bisa menjadi finaslis KNG 2015 yang membuat gue bangga, tapi gue juga bangga karena bisa mengalahkan rasa takut untuk melakukan sesuatu yang baru.
Ibu dan Bapak nggak henti-hentinya memuji gue, katanya mereka bangga mempunyai putri seperti gue. Uh, kalau saja gue nggak malu-malu kucing sudah nangis bombay nih pasti, hehehe.

Di perjalanan pulang gue ketiduran, waktu buka mata sudah di rest area :D

Ih, belum mandi dari kemarin, hahaha :D

Bapak dan Ibu, katanya beliau bangga sama gue. Thank God... :)

Gue masuk sebagai finalis dalam bidang "Kesehatan dan Lingkungan Hidup". Masih banyak yang harus gue pelajari, pengalaman gue masih imut ---seimut ukuran sepatu gue, hehehe. Menjadi finalis KNG mudah-mudahan semakin memantapkan langkah gue ke depan, karena hal besar tentu dimulai dari hal kecil. Terima kasih kepada Tuhan YME atas semua berkah yang telah (dan akan) Ia diberikan. Kepada Ibu, Bapak, keluarga, Ray, juga teman-teman termasuk teman-teman di blog ini. Waktu penjurian gue juga bercerita tentang kalian, lho. I'm blessed to have you, guys! Sampai bertemu di post report gue tentang hari penobatan. See ya! :)

blessed daughter,

Indi

41 komentar:

  1. Wahhh keren kak!
    Menginspirasi :))

    Sukses selalu~

    BalasHapus
  2. Jadi terharu bacanya :'), hebat Kakak, selamat !

    BalasHapus
  3. Blom mandi aja begitu...apa lagi udah mandi kak..pasti begono...

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang Mas Wahab, mandinya kalo disuruh mama doang

      Hapus
  4. Indiiiiii.....selamaaaaaat yaaa....kamu hebat!

    BalasHapus
  5. Wah, sebagai orang tua tentu akan bahagia dong dengan apresiasi seperti itu. Apalagi sambutan dari para juri atas presentasinya keren banget, wah dobel wow deh.

    BalasHapus
  6. keren kak bisa jadi finalis Kartini Next Generation.itu dogeng depan jurinya pasti seru ya,Soalnya menceritakan pengalaman sendiri.good job kak semoga sukses selalu :)

    BalasHapus
  7. Mba Indi, mamanya cantik dan keliatan masih top. Sukses terus ya:)

    BalasHapus
  8. indi selalu tampil cantikkk :)

    BalasHapus
  9. Indii..., rambut kamu bagus kalau panjang segitu.. :)

    BalasHapus
  10. Bagi saya Indi memang salah seorang Kartini Masa Kini :)
    Wish you all the best :)

    BalasHapus
  11. Dan hasilnyaaaaa

    but selamat buat mbak indi. Tetep nularin semangat kartini ya mbakkk

    BalasHapus
  12. wahhh Mbak Indi, besok harus bikin postingan tentang kiat menjadi Mbak Indi yang sekarang ini
    harus bikin, biar menularkan inspirasi ke kita semua!

    BalasHapus
  13. such an inspiring story indeed :)...selamat lho sudah bisa menembus Kartini Next Generation 2015 :)

    BalasHapus
  14. Indi selalu tampil rapi, cantik

    BalasHapus
  15. Wawawa..... Keren. Menginspirasi kaum wanita untuk lebih berkarya. Nggak nyesel pernah nyasar ke blog ini...

    Btw, gimana perasaan resepsionis hotal cemara yaa. Duh :))

    BalasHapus
  16. Ngga salah aku memilih seseorang yang dapat menginspirasi hidupku. Kak indi, semoga sukses ya dan menang di lomba KNG 2015 nya. Good luck for Indi Sugar :) :*

    BalasHapus
  17. Hebat banget mba indi hehehe sukses terus iya mba :)
    mba baju nya lucu hehhehe

    BalasHapus
  18. bajunya mba indi keren, selalu tampil menarik deh mba, sukses selalu deh buat mba indi :)

    BalasHapus
  19. mbak keren banget sih,hehe sukses ya buat KNG nya :)

    BalasHapus
  20. Such beautiful looks, totally my style.

    BalasHapus
  21. Keren banget... saya kikuk kalo berada di depan forum...

    BalasHapus
  22. Keren Indi.. Selamat ya ^^ Semoga sukses dan terus menginspirasi :)

    BalasHapus
  23. So inspiring, Mbaaak.. Keep it up! :D

    BalasHapus
  24. Indi kereeen. bahagianya ibu dan bapak Indi. Sukses terus yaa

    BalasHapus
  25. Congrattsss kakk!!

    You really deserve it

    #Proud

    BalasHapus
  26. saya udah punay buku mika sejak 2 tahun lalu tp baru bw ke sini...selamat ya

    BalasHapus
  27. Selamat mba bisa terpilih jadi next kartini :D
    itu bajunya juga cocok banget, jdi keliatan tambah cantik :)

    BalasHapus
  28. Mungkin Mbak Indi terpilih karena ada yang calonin. Maklum sih yah, Mba Indi kan terkenal yah, hahaha. Follower blog udah ribuan juga kan, hehehe. Congrats, Mbak! Sukses selalu. Dan tell you something, you are both of my inspiration n aspiration.

    BalasHapus
  29. sudah jadi finalis aja udah keren gini. Semoga terus berkarya dan selalu menginspirasi :)

    BalasHapus
  30. Nggak jadi beban kan?
    Malah tambah semangat kan? Biar jadi inspirasi semua orang. Itu komentarnya banyak banget yang muji-muji. Paling nggak semua komentarnya itu bisa jadi penyemangat diri sendiri.
    Semangat Kaka!!!

    BalasHapus
  31. Keren!!!
    Ceritanya seru dan Pasti bahagia banget melebihi kebahgiaan yg ditulis :D
    Selamat dan sukses trus, kak!

    BalasHapus
  32. Selamat mba indi, finalis dalam bidang "Kesehatan dan Lingkungan Hidup" ya? :)
    semoga sukses selalu

    BalasHapus
  33. Indi emang kereeen, terus menjadi inspirasi semua yaaa Indi :)

    *anyway, di blogku statistik ttg Indi itu jadi top post search looh, itu loohh Ndi postingan yg saya submit waktu GA Indi 2 apa 3 tahun laluu gitu. eiits udah lumayan lama juga ya kenal Indi :D

    BalasHapus
  34. akkk kak indi keren total. selamat ya. gak ada kebahagiaan seorang anak di dunia ini yang menandingi kebahagiaan ketika orang tua bilang, "kami bangga punya anak seperti mu." itu tokcer gila.
    sayangnya aku belum bisa banggain orangtua kayak sekeren kak indi

    BalasHapus
  35. kak. hebat banget... bdw ada yg namanya Alia Noor Anoviar? itu temenku SMP :)

    BalasHapus

Terima kasih untuk komentarnya, it's really nice to hear from you :)