Teman-teman yang menyukai "Dunia Kecil Indi"

Rabu, 17 Desember 2014

Ketika Hal Kecil Menjadi Besar: Nonton Bareng Mika bareng Indi dan D-1OO Community :)

Outfit hari ini tanpa sepatu. Soalnya gak boleh pakai alas kaki di rumput sintetis, hihi.

Ide ini berawal dari obrolan random di grup BBM bersama teman-teman D-100 Community. Kami ingin berkumpul secara langsung alias berkopi darat sekaligus memperingati Hari AIDS Sedunia. Setelah keluar beberapa ide, akhirnya dipilihlah untuk nonton bareng alias nobar. Tema film yang dipilih tentu saja isu HIV/AIDS, tapi untuk judul film kami punya beberapa pilihan. Ada yang menyarankan Normal Heart, dan gue menyarankan The Cure. Kami terus berunding lewat chatting tentang film mana yang dipilih. Lalu, hey! Kami teringat sesuatu; Film gue sendiri kan bertema HIV/AIDS. Jadi kenapa nggak nonton bareng film Mika saja?! :)

Perkenalan gue dengan D-100 Community ini bisa dibilang tanpa sengaja. Gue mengenal mereka waktu diundang ke acara Piknik bareng ODHA Berhak Sehat di Cibeunying Park beberapa waktu lalu. Salah satu dari mereka lalu mengundang gue untuk bergabung di grup BBM komunitas ODHA (Orang dengan HIV/AIDS) dari RS. Borromeus ini. Semenjak itulah gue selalu keep in touch dengan mereka dan segera berteman dekat dengan beberapa dari mereka di luar grup (hihihi, teman bergosip tepatnya). Event nonton bareng yang kami rencanakan bersama-sama ini merupakan event pertama D-100 Community, makanya tujuannya pun nggak muluk-muluk. Kami hanya ingin saling mempererat hubungan antar anggota agar menjadi komunitas yang lebih solid.

Berhubung di Bandung banyak sekali taman bertema tematik (yes, kami warga Bandung beruntung sekali), jadi kami memilih Taman Film sebagai tempat kami berkumpul nanti. Setelah bertanya-tanya tentang prosedurnya, akhirnya gue dengan ditemani Hendra (dari D-100 Community) menyerahkan surat permohonan ke Dinas Pertamanan dan Pemakaman. Hanya dalam waktu 2 hari semua urusannya beres dan kami tinggal datang ke Taman Film di hari H. Gue sangat bersyukur karena kemudahan yang kami dapatkan. Ini berkat bantuan dari Feby, suami Ayu yang mengundang gue ke event ODHA Berhak Sehat beberapa waktu lalu. Punya banyak teman ternyata memang membawa banyak berkah, ya :)

Tanggal 7 Desember 2014 kami pun berkumpul di Taman Film. Ini adalah pengalaman pertama gue menonton film di ruang terbuka, tepatnya di bawah jalan layang alias flyover. Sebelum filmnya diputar saja gue sudah amaze dengan layarnya yang super besar. Diameternya 4x8 meter! Seperti bioskop tapi outdoor, keren :) Hati gue sangat senang karena sebagian besar teman-teman D-100 Community bisa hadir. Bahkan hampir semuanya membawa makanan untuk dimakan bersama. Ada pizza, pisang goreng, soda, keripik... Wah, benar-benar seperti pesta dadakan, hihihi. Meskipun gue baru bertemu dengan sebagian dari mereka untuk kali pertama, tapi kami langsung akrab :D

Piknik! Makanannya banyaaaak xD

Surprise, Angie teman gue ketika di Preschool datang untuk ikutan nobar! :)

Pada pukul 4 sore film dimulai. Spontan kami bertepuk tangan, hihihi. Tapi lalu dalam beberapa detik gue menyadari ada masalah di audionya. Suaranya sama sekali nggak terdengar! Awalnya gue biarkan saja, tapi setelah film berjalan beberapa menit akhirnya gue dan beberapa teman D-100 Community berinisiatif untuk mencari operatornya. Dengan berbekal sandal jepit pinjaman gue menuju ke lapangan parkir, sementara yang lain mencari di ujung lain taman. Anehnya nggak ada seorangpun yang melihat kemana operatornya pergi. Setelah hampir putus asa (lol) salah satu dari kami menemukan bahwa ternyata sedari tadi operatornya berada di balik layar! Hahaha... Kok bisa ya dia nggak melihat kami mondar-mandir kebingungan? Tapi yang penting akhirnya audio diperbaiki dan film pun diulang dari awal karena (tanpa terasa) rupanya kami sudah mencari operatornya selama 30 menit.

Film sempat nggak ada suaranya :(

Bertepatan dengan dimulainya film (lagi), Ray datang dan langsung bergabung dengan kami. Suasana akrab pun semakin terasa, candaaan teman-teman tentang film Mika segera terdengar. Terutama saat tokoh Mika dan Indi muncul di dalam 1 scene. Tentu saja karena di kehidupan nyata Indi yang diperankan oleh Velove Vexia adalah gue, dan Mika yang diperankan oleh Vino Bastian adalah pacar gue semasa SMA. Jadi melihat apa yang diputar di film seperti nostalgia gue yang bisa ditonton beramai-ramai dan layak untuk mendapatkan “ciee.. cieee”, hihihi. Untuk yang belum pernah menonton mungkin bingung, kenapa film yang berkisah tentang cinta monyet ini bisa diputar di Hari AIDS Sedunia. Well, kebetulan Mika adalah ODHA. Selain menceritakan tentang kisah cinta kami berdua, film ini juga meyorot kehidupan Mika, segala tantangan yang ia hadapi dan juga bagaimana imbasnya pada gue.


Film diulang kembali. Dan adegan ini sangat 'ciee... ciee-able', hahaha :)

Waktu proses pembuatan film Mika yang diinspirasi oleh novel “Waktu Aku sama Mika” ini, gue memang sempat dilema. Memberanikan diri untuk menceritakan kisah gue dan Mika pada banyak orang bukanlah hal yang mudah. Isu HIV/AIDS masih terlalu sensitif, apalagi Mika memang (pernah) ada dan keluarganya juga masih ada. Tapi waktu itu produser dan tim yang membuat film Mika meyakinkan gue bahwa tujuan dari film ini baik. Dengan menjadikan kisah kami film layar lebar maka akan semakin banyak orang yang tahu seperti apa HIV/AIDS yang sesungguhnya. Dan karena gue mengidap scoliosis (kelainan tulang belakang yang miring ke arah samping), penonton juga akan semakin aware dengan kesehatan tulang belakang. Dengan kata lain, film ini diharapkan menjadi campaign dalam bentuk yang bisa diterima dengan mudah oleh masyarakat luas.

Di tengah-tengah film Ray berbisik pada gue. Katanya di belakang banyak sekali yang ikut menonton film Mika. Waktu gue menoleh, ternyata benar saja di belakang sudah banyak sekali yang duduk-duduk bergerombol. Usia mereka pun beragam; ada ibu-ibu, bapak-bapak, remaja, bahkan anak-anak yang datang bersama orang tua mereka. Film belum sampai ke adegan yang mengharukan, tapi air mata gue sudah mau keluar, hihihi. Luar biasa sekali, jumlah kami yang hanya berdua belas (termasuk Ray) tiba-tiba bertambah menjadi berkali-kali lipat. Mengharukan :’)

Tempatnya luaaaas. Dan ini pemandangan yang gue lihat waktu nengok ke belakang :)

Di samping taman juga banyak yang berkumpul :)

Dan lama-lama jadi segerombol! Wah, terharu :')

Tepuk tangan terdengar ketika film selesai diputar. Gue senang sekali acara nonton bareng ini berjalan dengan lancar. Siapa yang menyangka, rencana kecil yang kami buat ini tiba-tiba menjadi besar. Tujuan awalnya kami hanya ingin mempererat hubungan antara anggota D-100 Community. Gue dan Hendra bahkan sempat khawatir jika hanya ada sedikit anggota yang datang. Tapi ternyata sebagian besar dari kami hadir, dan lihat ada berapa banyak orang yang ikut bergabung dengan kami sekarang? :) Bukan hanya kami yang menikmati film Mika, tapi juga puluhan bahkan ratusan masyarakat Bandung lainnya.

Gue benar-benar nggak bisa berhenti bersyukur... Gue dihampiri oleh seorang ibu dan kedua anak perempuannya. Beliau berkata bahwa salah satu putrinya (namanya Anissya) juga scoliosis sama seperti gue. Dan melihat gue memakai brace di film (penyangga tulang belakang) membuat Anissya juga semakin semangat untuk membaik. Ketika tiba di rumah gue juga masih mendapatkan kejutan. Ada beberapa pesan yang masuk ke halaman Facebook gue dari orang-orang yang tanpa sengaja ikut menonton film Mika di Taman Film (iya, tanpa sengaja). Mereka berkata bahwa filmnya membuat pandangan mereka tentang ODHA menjadi berubah. Bahkan salah satu dari mereka berkata bahwa ia menyesal sebelumnya selalu berprasangka buruk, padahal seseorang nggak bisa dinilai dari luarnya saja atau apa yang ia idap.

With D-100 Community family. Senang! :)

Ginan dari Rumah Cemara juga mampir, soalnya acara nobar ini bersamaan dengan event futsal RC di taman sebelah :)

Kalau seumuran kita sudah jadi BFF kayanya, lol.

Rasanya boleh jika gue bilang event pertama D-100 Community ini berjalan sukses. Tujuan utama untuk berkumpul sudah jelas tercapai. Dan sebagai bonusnya kami (tanpa sengaja) mengajak masyarakat untuk lebih mengenal apa itu HIVAIDS dan scoliosis. Sungguh hadiah yang manis untuk Word AIDS Day dan juga International Day of People with Disability yang jatuh pada tanggal 3 Desember :) Akhir kata gue hanya berharap agar suatu hari nanti nggak ada lagi diskriminasi dan prasangka pada orang-orang yang seperti Mika. Dan jika hal yang terjadi pada Mika juga terjadi pada orang lain, semoga jangan ada kata menyerah seperti teman-teman D-100 Community ini. Gue percaya setiap orang sudah diciptakan Tuhan dengan fungsinya masing-masing. Keep strong! :)


Satu hari setelah nobar gue menerima ini :)

Dari instagram Ayu. Setuju! Tamannya nyaman! :)


Note:
*Terima kasih banyak kepada Vino Bastian (dan fans club), Marsha Timothy, Kak Theo, ODHA Berhak Sehat, Rumah Cemara, Indi Sugar Official Store dan semua pihak yang membantu sounding dan mendukung terlaksananya acara ini.
* Masih ada saja pembaca yang bertemu gue tapi nggak menyapa (tapi mengirimi gue pesan setelahnya), termasuk ketika acara nobar ini. Kira-kira kenapa, ya? Apakah wajah gue galak? Huhuhu :(



sugar kecilnya Mika yang sudah besar,

Indi


  _______________________________________________________
Facebook: here | Twitter: here | Instagram: here | Contact person: 081322339469

41 komentar:

  1. cool post!

    www.bstylevoyage.blogspot.com

    BalasHapus
  2. Yang ketemu kamu tapi gak nyapa pasti karna malu-malu, tapi kayanya rugi-able bangeet kalau gak nyapa, mukamu ramah kok :D

    Akhirnya aku juga udah nnton film ini di Tv, layaak banget buat diputer berulang-ulang (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha, syukurlah kalau gak galak :'D Terima kasih ya sudah nonton MIKA di TV. Meski yang di TV itu versi sudah disensor tapi tetap jauh lebih baik daripada nonton bajakan ;) #sayNOtopiracy

      Hapus
  3. seruu banget acara..akhirnya bisa terlaksana dengan sukses

    BalasHapus
  4. Haa... kakak... pengen ke sana juga, belum pernah ke sana... belum sempat, padahal itu mah dekat di Bandung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sekali-kali coba mampir ke sana seru juga. Aku juga ke sana gara-gara filmku diputar. Kalau gak, kayanya malah gak tau apa-apa soal taman film, hihihi :)

      Hapus
  5. Senang ya mba bisa berbagi dan memberi dampak positif ke orang lain. Sy yg membaca saja ikut merasakan senang meski blm ntn filmnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amen... mudah-mudahan memberi dampak positif, ya. Ayo nonton film MIKA. DVD dan VCD originalnya ada di toko CD, lho, hihihi :)

      Hapus
  6. asiiiik, nanti kalo k bandung ke taman film ah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, asyik juga buat kumpul keluarga di sana. Jangan lupa nonton film Mika nya juga, hehe :p

      Hapus
  7. Ramai banget ya :D
    Aku harap suatu hari bisa punya buku yang difilmkan dan ditonton seperti ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank God ramai. Ini berkat bantuan teman-teman yang sounding :') Amen... yuk, semangat :)

      Hapus
  8. mantap kaka (Y) blog nya sudah saya follow :)

    BalasHapus
  9. seruu acaranya ya ndi...sukses teruss yaaa

    BalasHapus
  10. Seru banget yah indi.. :) sukses selalu. mau baca dan nonton filmnya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih :) Ayo nonton "MIKA" dan baca buku "Waktu Aku sama Mika" nya, hihihi :)

      Hapus
  11. ih seru sekali yaa nobar .. itu sore ya ? lebih seru kalau nontonnya malem :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih :) Iya, filmnya dimulai sore. Taman Film memang hanya dipakai dari jam 4 sampai jam 10, jadi harus dimulai dari sore supaya malam selesai. Nanti terlalu larut, apalagi banyak yang bawa anak-anak :)

      Hapus
  12. Hai, makin lama mengenalmu via blog makin kagum aja. Kirain kamu hanya cewe ceria seperti kebanyakan cewe blogger lainnya. Tapi kamu beda, kamu bertalenta dan memberi lebih ke banyak orang. Nice to know you :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, tapi gak salah kan jadi "cewek ceria seperti kebanyakan blogger lainnya"? :D Amen... semoga saja apa yang aku lakukan ada manfaatnya :) Nice to know you too ;)

      Hapus
  13. Indiii... ini seru banget yaaa... Beruntung banget nih urang Bandung. Waktu aku di Bandung belum ada taman film xD.

    Nah setuju sama komen di atas. u are an inspiration indeed, Indi :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank God, seru dan lancar. Iya, beruntung, semoga aja taman-taman di sini selalu dirawat :) Amen... hehehe, tapi belum menginspirasi, ah :)

      Hapus
  14. Rasanya pengen main ke bandung dan ketemu sama kak indi dan ingin ngobrol banyak tentang film mika dan HIV/AIDS :)

    BalasHapus
  15. waah kelihatannya seru kak,jadi pengen ketemu kak indi juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank God, seru :) Ayuk kita ketemu :)

      Hapus
  16. Keliatan seru banget ya, Mbak.. :D

    BalasHapus
  17. Semoga kita bisa bertemu di Bandung Ka Indi ;D

    BalasHapus
  18. tapi itu gambar Indi yg di atas rumput kok gak ada kakinya, Ya? *merinding

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayanya setting HP/PC kamu yang kegelapan. Aku lihat di PC, laptop dan HP jelas, kok, hehehe :)

      Hapus
  19. Andai saya masih di Bandung, saya pasti mau ikutan nobar. Eniwei, selamat buat acaranya, good job :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, terima kasih ya. Next time kalau satu kota datang, ya :)

      Hapus
  20. wah ini Indi yg di Mika itu? huaaaa aku suka banget filmnya, mau ditonton berapa kali juga jadi mewek terus :'D
    enak yah di Bandung, dari dulu pgn bisa tinggal di sana. Kreatif2 sekali! Selamat ya kak acaranya berjalan lancar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, ya :D Iya, di Bandung banyak taman tematiknya, mudah-mudahan saja warga sini merawatnya, ya :)

      Hapus
  21. Belum nonton dan jadi pengen nonton :)

    BalasHapus

Terima kasih untuk komentarnya, it's really nice to hear from you :)