Teman-teman yang menyukai "Dunia Kecil Indi"

Selasa, 18 Agustus 2015

Little Victory :)

Howdy do, my bloggie pals! Bagaimana long weekendnya? Semoga menyenangkan dan... nggak ada yang lagi sakit kaya gue, hihihi. Liburan gue menyenangkan of course, hanya saja demam dan batuk yang belum kunjung sembuh membuat beberapa aktivitas jadi terbatas. Selama long weekend gue hanya di rumah, atau paling jauh ya ke ujung komplek untuk jalan-jalan sore. Beruntungnya karena sedang suasana Agustusan alias hari kemerdekaan Indonesia sekitar rumah jadi ramai. Gue nggak perlu jauh-jauh deh untuk mencari hiburan, hihihi.

Seperti yang (mungkin) teman-teman tahu, jalan-jalan sore bersama Eris sudah menjadi rutinitas gue setiap hari. Nggak jauh-jauh, sih, paling hanya keliling komplek atau kalau sedang nggak terlalu fit bolak-balik di depan rumah pun jadi. Tujuannya 'sambil menyelam minum air', alias satu kegiatan dengan 2 manfaat. Yang pertama tentu agar Eris, anjing golden retriever mungil gue tetap bugar dan nggak merasa bosan. Dan yang kedua sebagai bentuk exercise rutin gue sebagai pegidap scoliosis. Menurut anjuran dokter seenggaknya gue harus exercise 20 menit sehari agar otot gue menjadi kuat dan nggak kaku. Apalagi gue memakai SpineCor, berjalan-jalan sore bagus untuk membiasakan tubuh gue dengan soft brace yang harus dipakai beberapa jam sehari itu. Meski istilahnya "exercise" tapi gue menikmati sekali rutinitas ini. Malah bisa dibilang salah satu kegiatan yang paling gue tunggu-tunggu sepanjang hari, hehehe. Bayangkan saja, selain membuat badan sehat jalan-jalan juga sekaligus refreshing. Menyenangkan sekali :D


Kalau soal fun part nya jalan-jalan sore, teman-teman yang hobi jogging atau yang rutin dog walking pasti tahu rasanya. Dari mulai kenalan sama orang baru sampai ngobrol random kesana-kemari sudah jadi hal yang biasa. Malah kadang-kadang bukan cuma gue yang dapat teman baru, tapi Eris nya sekalian, ---kalau ada yang kebetulan sedang jalan-jalan dengan anjingnya juga, hehehe. Tapi namanya di tempat umum terkadang nggak cuma hal fun yang bisa terjadi, tapi juga hal-hal yang kurang menyenangkan. Gue tahu ini nggak terjadi di setiap neighborhood, tapi at least dari grup animal lovers yang gue ikuti hal yang gue alami ternyata juga terjadi pada sebagian anggotanya dan hewan peliharaannya, ---bukan cuma pada anjing.

Well, di beberapa tempat, ---termasuk di tempat tinggal gue anjing itu 'not for eveyone', bahkan untuk anjing semanis Eris sekalipun. Terkadang di waktu sedang berjalan-jalan ada saja anak-anak yang berkomentar nggak enak. Dari mulai yang bawa-bawa ras sampai bawa-bawa agama. Bahkan ada diantara mereka yang melempar batu secara sengaja ke pagar rumah untuk memancing Eris supaya menggonggong. Dalam hati gue kesal, sih. Tapi gue yakin perkataan dan perbuatan semacam itu nggak muncul begitu saja dari mereka. Anak-anak selalu melihat contoh, dan sayangnya role model mereka belum tentu baik. Yang lebih seram, terkadang kalau gue papasan dengan ibu-ibu yang sedang berjalan-jalan dengan anaknya, mereka melontarkan kata-kata yang super ajaib seperti, "Hiiii, awas ada anjing nanti digigit." Atau, "Hiii, awas jangan dekat-dekat," ---dengan nada jijik seolah melihat kotoran. Gue selalu berusaha menjadi pemilik yang baik, jika di luar rumah Eris selalu gue ikat dengan menggunakan leash dan kami selalu berjalan di pinggir. Jadi mustahil bagi Eris untuk sampai berdekatan dengan mereka. Meski ini nggak terjadi setiap hari, tapi tetap saja membuat gue sedih karena kadang-kadang kepikiran sampai rumah :(



Gue nggak pernah menilai seseorang dari rasnya, dari warna kulitnya, dari agamanya dan hal-hal semacam itu. Buat gue orang yang baik adalah yang kepribadiannya baik, ---dan gue percaya agama/kepercayaan manapun mengajarkan cinta kasih. Saat ada hal yang nggak sesuai dengan apa yang kita percaya kita nggak perlu "memberi label" atau malah berkata hal buruk. Indonesia itu negara yang isinya penuh keragaman dan itu yang membuat kita kaya. Berbeda kepercayaan bukan berarti harus membenci. Justru seharusnya saling menghargai :)

Satu hari sebelum peringatan kemerdekaan gue berjalan-jalan dengan Eris. Waktu itu cuacanya cerah sekali, dan bukan cuma kami saja yang ingin menikmati sore, tapi juga anak-anak yang tinggal di belakang perumahan. Tiba-tiba saja seorang anak laki-laki mendekati kami, dengan gayanya yang supel ia bercerita bahwa di rumahnya ada kucing. Katanya kucingnya makan cat food dan kalau mandi harus di pet shop karena di rumah nggak ada hair dryer. Gue tertawa mendengarnya dan langsung jatuh hati, ---karena anak itu sepertinya ingin membelai Eris. Melihat gelagatnya langsung saja gue tanya, "Kamu mau kenalan sama Eris?" Dengan cepat ia mengangguk dan langsung bersiap meletakan tangannya di kepala Eris. Tapi belum sempat tangannya menyentuh kepala Eris, temannya yang memakai sepeda meneriakkan kata-kata rasis. Sontak gue terkejut dan melihat wajah anak itu. Dalam hati gue ingin marah, tapi sadar bahwa ia hanya anak-anak. Jadi gue putuskan untuk membalasnya dengan senyuman.


Gue berpikir, sampai kapan hal seperti ini akan terjadi? Sampai kapan anak-anak ini nggak menghargai keragaman? Well, kalaupun bagi mereka anjing itu "nggak baik" seenggaknya mereka harus mengenal apa itu "saling menghargai" dan "sopan santun". Don't yell, ---karena itu nggak sopan, ---apalagi kalau sampai melempari dengan batu. Akhirnya gue beranikan diri mengumpulkan mereka di ujung jalan, di tempat yang paling sering dilalui karena dekat dengan kantor Kelurahan. Sengaja gue pilih tempat yang ramai agar anak-anak ini nggak merasa sedang diintimidasi dan agar orangtua atau pejalan kaki yang melihat tahu bahwa gue bermaksud baik dan nggak ada yang ditutup-tutupi.


Awalnya hanya ada 3 anak yang berkumpul, tapi kehadiran Eris rupanya menarik perhatian anak-anak lain hingga akhirnya ada 8 anak yang mengelilingi kami. Gue bertanya pada mereka alasan mengapa sampai membenci anjing. Salah satu dari anak-anak itu menjawab begini, "Soalnya anjing itu galak, suka gigit." Gue pun bertanya balik padanya, apakah ia pernah digigit anjing. Ternyata jawabannya, "Nggak pernah". Dan asumsi galak yang ia dapatkan adalah karena ia pernah melempar anjing dengan batu dan anjing itu balik mengejarnya! Oh, my... :( Waktu gue tanya alasan mengapa ia melempat batu jawabannya ternyata super mengejutkan. Rupanya orangtuanya yang mengizinkan ia melakukan itu. Dan kenapa? Sepertinya hanya ia dan Tuhan yang tahu asalannya...

Gue pun menjelaskan bahwa anjing dan hewan lain juga punya perasaan. Jika disakiti tentu saja akan marah, dan kalau marah anjing akan mengigit karena nggak bisa bicara seperti manusia. Mendengar penjelasan gue anak-anak itu mengangguk-angguk mengerti. Lucunya salah satu dari mereka bertanya, "Oh, jadi anjing juga bisa mati seperti kita, ya?" Hehehe, gue sampai nggak tahan untuk tertawa. See that? Mereka itu masih polos, hal negatif yang mereka lakukan pasti berasal dari orang lain. Kalau dilihat-lihat mereka ini rata-rata masih TK dan paling tua kelas 3 SD. Waktu seusia mereka lingkungan yang gue tahu ya hanya orangtua, keluarga dan sekolah. Lalu anak yang lainnya ikut bertanya, "Tapi kenapa kalau saya lewat depan rumah teteh Eris nya marah?" Gue balik bertanya, "Kamu lewat depan rumahnya sambil lempar batu nggak?" Dengan malu-malu ia pun mengakui terkadang melempar botol minuman untuk menarik perhatian Eris. Dan lagi-lagi gue harus bisa menahan rasa kesal karena kelakuan "polos" mereka. Gue jelaskan, kalau ingin binatang baik pada kita maka kita pun harus berbuat baik pada mereka. Jangan sampai karena binatang nggak punya pikiran seperti kita lalu diartikan boleh bertindak seenaknya pada mereka.

Anak-anak itu semakin lama posisi berdirinya semakin dekat dengan Eris, bahkan salah satu dari mereka mulai membelai-belai punggung Eris (awkward, lol). Kesempatan ini gue gunakan untuk bercerita lebih banyak lagi. Gue bilang binatang dan manusia diciptakan untuk hidup berdampingan, dan kalau mau kita tentu bisa berteman dengan mereka, ---seperti gue dan Eris misalnya. Kalau diperlakukan dengan baik binatang akan percaya dengan manusia dan nggak akan menyerang tanpa alasan. "Sama seperti manusia, binatang juga bisa belajar. Mau lihat nggak?" tanya gue pada anak-anak yang semakin antusias. Eris pun menunjukan kehebatannya untuk "duduk", "bersalaman" dan "berdiri" di depan mereka. Saking takjubnya anak-anak itu sampai bersorak-sorak dan menarik perhatian abang tukang bakso yang langsung berhenti dan ikut melihat aksi Eris, hehehe. Ah, bangga sekali rasanya :)

Menyadari kesalahan mereka anak-anak itu pun meminta maaf pada Eris, ---dan itu tanpa gue minta, lho. Mereka menyodorkan tangan kanannya pada Eris dan langsung disambut dengan tapal kaki depan Eris yang mungil! Hihihi, lucu sekali, ---sekaligus mengharukan. Sebelum berpisah mereka berjanji akan menyapa Eris baik-baik jika bertemu di jalan dan nggak akan menyakiti binatang lagi. Perasaan gue lega bukan main. Rasanya kehawatiran gue untuk berjalan-jalan sore sudah menghilang. Gue memang nggak bisa memaksa semua orang untuk mengerti, tapi seenggaknya sore itu adalah kemerdekaan kecil untuk gue dan Eris... :)


blessed girl,

Indi

_______________________________________________________
Facebook: here | Twitter: here | Instagram: here | Contact person: 081322339469

21 komentar:

  1. Anak-anak kalau salah nggak boleh di mahari, karena kalau di marahi mereka akan semakin menjadi-jadi kelakuan nyebelinnya. Yang seperti kak Indi ceritakan tadi, mengajak anak-anak berkumpul dan menjelaskan tentang saling menghormati satu sama lain :)

    BalasHapus
  2. hihihi..eris ternyata pintar ya..mendengarkan saat ada seseorang yg ngomong :) kalau kucingku nggak sampe segitu... :(

    BalasHapus
  3. kalau pemilik anjingnya seperti indi sih gak perlu khawatir ya , bertanggung jawab banget saat di bawa jalan-jalan.

    BalasHapus
  4. It's a sweet victory. :)

    Sebagai pemeluk agama Islam, air liur anjing adalah najis bagi kami makanya aku nggak mau deket-deket. Bahkan bulunya aku takut pegang karena bisa jadi ada bekas air liurnya kan. Tapi aku bukan berarti rasis ato pegimana, cuma nggak mau ribet mensucikannya dengan dibilas sebanyak 7 kali dan diusap ke tanah sesuai ajaran agama, lol.

    I never hate their exist, really. :)) Toh kalo ada anjing di deketku tp nggak ngapa2in aku gak masalah tuh. Cuma sebelnya kalo kebetulan anjingnya lucu, aku jadi lupa diri ngeliatin matanya. Jadinya malah diikutin soalnya dikira si anjing ini aku ngajak main. XD

    Soal anak2 kecil itu, well said aku sedih banget ya. Mesti di agama islam itu ada aturan syari'atnya, tapi kami juga diajarkan untuk berlaku kasih pada semua ciptaan Tuhan termasuk hewan dan tak terkecuali anjing. Menurutku para orang tua yg mendidik anaknya bersikap seperti itu amat lebay dan nggak belajar agama sungguh-sungguh. Kan nyebelin.

    Dan aku salut ama Kak Indi, berani berkomunikasi dengan anak-anak kecil itu untuk meluruskannya. Good job Kak! ^^

    BalasHapus
  5. wah jadi engga takut lagi deh ka Indi bawa eris jalan-jalan sore :)
    Merdeka!

    BalasHapus
  6. erisnya penurut banget:3 tapi tetep aja aku takut sama anjing haha

    BalasHapus
  7. hmm sebenarnya isue anjing suka gigit itu ya karena ada pemilik anjing yang sering pasang tulisan Awas Anjing Galak! nah jadinya yang baca pada tersugesti kalo anjing itu galak. padahal kebanyakan kan anjing baik2 dan manis yah.

    BalasHapus
  8. berarti sekarang Eris banyak temennya ya mba Indi :D
    huhu insya allah anak anak itu sebenernya baik ya mba, cuma karena sudah tersugesti sama hal hal negatif aja jadi kaya gitu :(

    BalasHapus
  9. aku punya phobia ama anjing sejak smp kak. soalnya pernah dikejar-kejar anjing, padahal cuma lewat doang depan anjingnya :') sejak itu parnoan kalo liat anjing :"

    BalasHapus
  10. kadang rutinitas ringan bisa mengakrabkan kita dengan sesuatu, termasuk binatang dan manusia...sederhana ya gan, seperti teman saya, sering jalan sore dan ngobrol sama warga kampung...sambil bawa piaraan, bikin asik dan bisa bikin otak fresh juga

    BalasHapus
  11. Aku nggak takut kok sama guguk. Cuman kalau dikejar ya lari. hehe

    BalasHapus
  12. saya takut sama anjing mungkin karna takut dikejar kejar yah hahahaha

    BalasHapus
  13. lucu banget ya eris, jadi pengen berjabat tangan sama eris,
    padahal kalo orang tua yang bijak seharusnya beri pengarahan sama anak itu yang baik dan bener, soalnya anjing juga kan ciptaan tuhan, sama seperti binatang lainnya, yng namanya binatang kalo kita sayang mereka juga akan nurut, sebaliknya kalo kita jahatin bahka di lemparin sama di caci gitu pasti lah mereka juga akan melawan

    BalasHapus
  14. berarti sekarang Eris banyak temennya ya gan..?
    mantap artikelnya gan..makasih atas informasinya gan..

    BalasHapus
  15. sekarang eris pasti seneng bisa leluasa jalan-jalan sore di komplek

    BalasHapus
  16. wah eris sekarang udah banyak temen nya :)

    BalasHapus
  17. Seru ya punya peliharaan jadi pengen pelihara binatang lagi. btw baju kakak baguuus aku sukaaa :3

    BalasHapus
  18. sighed... the reason I can't and won't have a dog because of those reasons. I don't want kids throwing anything at the dog... Eris soooo cute... Pengen ketemu langsung ^_^ That's the nice thing you did... Ngajarin anak2 kl hewan ya bakal galak kl diganggu... Emang kita kl dilempar batu trus cuman bilang dgn lembut ala iklan shampoo....jaaangaaan ya deeeekkk....liat nih pala barbie jd puccciiiing
    *salam kenal and komen ini kok jd puanjang bgt yah*

    BalasHapus

Terima kasih untuk komentarnya, it's really nice to hear from you :)