Teman-teman yang menyukai "Dunia Kecil Indi"

Sabtu, 31 Desember 2011

Movie Marathon for Family Vacation :D


Film dan segelas susu hangat :)


Howdy-do, bloggies? Akhir Desember makin dekat dan sepertinya semuanya sudah liburan, ya? Well, kecuali untuk beberapa pekerjaan, ya. Misalnya saja pekerjaan Ray yang di bidang travel. Phew! Dia malah lagi sibuk-sibuknya sekarang. Atau malah seperti Ibu dan Bapak yang mengelola butik, mereka baru libur tepat di tanggal 1 dan langsung bekerja kembali dua hari kemudian. Tapi setiap profesi punya waktu liburnya masing-masing, kan? Seperti gue, sejak hari natal gue libur, lho. Ya, meskipun masih mengerjakan beberapa desain untuk toko kecil gue, tapi anggap saja libur karena nggak terlalu menyita waktu :)

Liburan gue menyenangkan, dan tanpa sengaja diisi oleh marathon film-film keluarga. Apalagi timingnya tepat banget. Liburan gue bertepatan dengan hari libur kampusnya Puja, my brother. Malah, kalau dipikir-pikir sepertinya ide marathon film ini dimulai oleh Puja, deh. Jadi sejak malam natal dia memutar film Sister Act selama tiga hari berturut-turut. Iya! Film yang sama dalam 3 hari! Hahahaha... Mungkin karena bosan, akhirnya Ibu meminta gue mencari film-film lain untuk ditonton bersama. Bukan film baru, sih. Beberapa sudah kami tonton beberapa kali, malah. Tapi karena bersama keluarga, semuanya terasa asyik. Malah, film sesederhana apapun rasanya jadi punya pesan moral. Senang rasanya bisa "kembali" ke masa-masa dimana Ibu dan Bapak hanya menginzinkan gue dan Puja menonton film harmless atau rating "G" untuk general audiences, hehehe :p




What I Wore? Headband: BIP | Dress: Toko Kecil Indi | Shoes: Michellle



Dari film-film yang kami nonton, ada beberapa yang akan gue share di sini (karena kami anggap paling menarik untuk ditonton berulang-ulang). Mungkin kalian sudah pernah menontonnya, atau malah pernah melihat poster film nya di bioskop beberapa tahun kebelakang. Tapi nggak ada salahnya kan kalau gue ceritakan dari sudut pandang gue sendiri? Ya, anggap saja ini review ala Indi, hehehe.


1. Facing the Giants
Ini film produksi tahun 2006 dan sejak keluar gue ingiiiiiin sekali menontonnya. Tapi sayangnya setiap kali mencari ke toko DVD, gue nggak pernah nemu. Dan pada saat filmnya diputar di TV, gue malah melewatkannya dan baru ingat beberapa hari kemudian :(
Akhirnya, waktu tanggal 23 Desember lalu gue dapat DVD ini waktu jalan-jalan sama Bapak ke Carrefour. Adanya di rak DVD diskon (meski menurut gue harganya yang rp. 79.000 masih cukup tinggi) dan baru ketemu setelah gue jongkok-jongkok untuk lihat jajaran paling bawah!
Oke, langsung saja ke inti cerita dari film ini, Grant Taylor selama 6 tahun menjadi pelatih football di SMA. Selama 6 tahun pula dia nggak memberi prestasi apapun pada tim sekolahnya sehingga banyak murid yang memutuskan untuk pindah sekolah supaya bisa masuk tim lain. Grant hampir putus asa, apalagi ketika tahu teman baikknya akan menggantikan posisi dirinya sebagai pelatih football. Disaat dia sedang terpuruk, datang kabar buruk lainnya. Dokter yang memeriksanya bilang bahwa dia mandul dan nggak punya harapan untuk punya anak sendiri, padahal Grant dan istrinya sudah mengharapkan kehadiran anak selama bertahun-tahun.
Grant benar-benar kecewa pada Tuhan, dia merasa sudah memberikan yang terbaik untuk tim football dan keluarganya. Untung saja dia sadar bahwa selama ini dia 'lupa' untuk berdoa pada Tuhan dan berserah diri. Dengan semangat istrinya dan seorang murid anggota tim football baru (anak dari seorang penderita lumpuh), Grant akhirnya mendekatkan diri pada Tuhan dan perlahan-lahan kehidupannya membaik.

Film ini sangat inspiring, bahkan untuk semua ras dan agama meski film ini bersetting di Amerika dan bercerita dari sudut pandang keluarga yang beragama Kristen. Pesan yang disampaikan sangat universal dan sepertinya setiap orang pernah mengalami saat-saat yang dialami Grant: merasa melakukan segalanya tapi masih belum berhasil sesuai harapan. Gue salut dengan film ini, sinematografi pertandingan football nya terasa begitu nyata dan bikin gue terbawa suasana. Gue nggak terlalu bermasalah dengan beberapa pemain yang actingnya sedikit kaku, soalnya mereka memang bukan artis dan mereka nggak dibayar. Mungkin Indonesia harus meniru ini, film untuk pesan-pesan kebaikan dan tanpa komersialisasi, why not? :)


Rak DVD di kamar tidur

2. Dolphin Tale
Wow, ini film yang indah. Sinematografi dan acting pemainnya benar-benar 'memanjakan'. Gue tahu film ini dari iklan sebuah DVD yang gue beli (sorry, gue lupa judulnya, lol). Ceritanya tentang seekor lumba-lumba yang siripnya terjebak di jaring untuk menangkap kepiting. Sawyer, seorang anak laki-laki yang kebetulan melihatnya memutuskan untuk menemaninya setiap saat, bahkan rela bolos sekolah untuk melihatnya sembuh kembali. Sayang, meski sudah dirawat di rumah sakit hewan, lumba-lumba yang diberi nama Winter ini nggak menunjukan kemajuan. Bahkan ekornya harus diamputasi karena lukanya terlalu parah. Winter mulanya seperti nggak punya semangat hidup, maklum saja ekor merupakan bagian penting untuk lumba-lumba. Bukan hanya untuk berenang tapi juga berkomunikasi. Tapi berkat dukungan Sawyer, Winter bisa kembali berenang meski dengan bersusah-payah. Sawyer sadar Winter nggak bisa selamanya bertahan dengan kondisinya yang seperti ini. Dia pun mempunyai ide untuk memberikan sebuah ekor 'robot' untuk membantunya bergerak. Mungkinkah? Kalian harus menonton sisanya sendiri :)

Mungkin bagi yang belum pernah mendengar tentang film ini akan berkomentar kalau ceritanya nggak masuk akal. Tapi coba kalian sempatkan untuk googling dengan kata kunci "Winter the Dolphin". Yup, Winter itu memang benar ada, meski kisah hidupnya nggak sama persis dengan yang di film. Tapi yang terpenting dia memang bisa bertahan meski punya ekor! Hebat sekali, kan? Dia adalah binantang yang inspiring karena mampu bertahan dengan kondisinya yang terbatas. Menurut gue, film ini lebih layak daripada film Free Willy karena Keiko (maaf kalau gue salah eja namanya) pemeran Willy si paus di kehidupan nyatanya masih terkurung di tangki besar dan baru bebas bertahun-tahun setelah filmnya rilis. So sad, kan? Sedangkan Winter, she's real dan benar-benar punya ekor buatan, meski sesungguhnya dari bahan sintetis. Glad to know it :) Kehebatan dari film ini juga ada di para pemainnya, kalian pasti sudah tahu Morgan Freeman dan Ashley Judd, kan? Tapi pernahkan kalian mendengan Nathan Gamble? He's an amazing child actor. Pertama kali gue melihat dia di film The Hole (meski sebelumnya dia juga ada di film Babel, but I didn't notice it, lol), actingnya bagus sekali dan gue rasa bisa menyamai Josh Hutcherson, seniornya yang entah dari segi apa ada kemiripan, hehehe. Pokoknya, trust me. Tontonlah film ini bersama keluarga dan gue bisa jamin kalian dan keluarga menikmati film ini :)


Rak DVD di bawah TV di kamar tidur.


3. Homeward Bound, the Incredible Journey
Cutest movie ever. Gue dan keluarga sudah sering nonton film ini sebelumnya di RCTI, dan baru pada tahun 2004 kami memutuskan untuk beli VCD nya (double package, supaya lebih murah, hehehe). Film ini menceritakan tentang Shadow, seekor anjing golden retriever, Chance, seokor anjing campuran dan Sassy seekor kucing himalaya yang terpaksa tinggal di peternakan karena pemiliknya pindah rumah ke San Francisco. Karena mereka nggak mengerti, mereka mencoba pulang dan memastikan para pemilik mereka baik-baik saja. Hampir seluruh film ini berisi adegan 3 ekor binatang yang mencari jalan pulang, seolah nggak ada ujungnya dan menegangkan. Film ini benar-benar lucu, mengharukan dan menegangkan di waktu bersamaan.

Bisa dibilang ini film kesayangan keluarga setelah film Mrs. Doubtfire. Kami menontonnya berulang-ulang dan tetap menangis melihat endingnya. Kami punya dua anjing golden retriever dan tahu betul bagaimana karakter mereka. Shadow sepertinya gambaran tepat tentang anjing golden retriever: wise, tender tapi juga playful. Gue selalu berkaca-kaca setiap kali Shadow bilang bahwa kewajibannya sebagai seekor anjing untuk menjaga manusia. Bahkan sejak jaman dahulu, ketika anjing belum dijadikan binatang peliharaan tapi sudah punya naluri untuk menjaga manusia yang tinggal di sekitarnya. Film ini sangat patut di tonton, bahkan untuk yang bukan pecinta binatang. Gue nggak tahu apa film ini keluar dalam format DVD, tapi VCD nya masih bisa dicari, satu paket dengan sekuelnya "Lost in San Francisco" yang mana nggak sebagus pendahulunya.


Rak DVD (acak-acakan) di ruang TV.


Masih banyak film-film yang kami tonton selama liburan, tapi 3 film yang gue review itu adalah yang paling harmless menurut gue dan keluarga. Film lainnya ada Mr. Poppers Penguin, Sister Act, Back in the Habit, Snow Dogs dan Cheaper by the Dozen. Karena movie marathon ini gue jadi sempatkan untuk mengecek koleksi VCD dan DVD gue. Kalian tahu, shame on me, masih banyak yang bajakan :( Gue sering merasa menyesal untuk ini, rasanya nggak benar saja berusaha nggak mencuri barang seseorang tapi malah membeli yang bajakan. Yah, mau berlindung dibalik alasan yang orginal mahal atau yang bajakan lebih cepat keluar film barunya, tetap saja itu salah. Iya, salah, seperti mencuri. Sekarang gue berusaha untuk berhenti membeli yang bajakan. Lebih baik menabung untuk beli yang original dan bersabar sebentar untuk mendapat film-film yang gue mau. Gue harus bisa berhenti, gue itu penulis dan bakal marah kalau ada yang download naskah gue secara gratisan padahal gue sudah bekerja keras untuk itu. Sebuah karya patut dihargai. Jadi, ayo kita menonton film tanpa 'menyakiti' seseorang :)
Selamat berlibur, dan apa film kesukaan kalian untuk liburan bloggies?


Smile and grin,

INDI


____________________________________________________
Contact me? HERE. My Shop? HERE. Sponsorship? HERE.

27 komentar:

  1. asik liburannya :D
    kalo aku masih aja berkutat dengan setumpuk laporan kimia..
    ehehehehehehehehe

    BalasHapus
  2. wih DVDnya banyak bangeet.. kalo aku koleksi DVD sepertinya bakal diomelin, jadinya gag terlalu suka nonton deh, cape matanya. hhehe

    BalasHapus
  3. we love your indie style! we want to say you...Happy New Year from Spain!!

    Kisses!!!

    BalasHapus
  4. waduh koleksinya banyaaak banget indi...

    hehehe.. saya kalo liburan sering juga kayak gitu, film yang sekarang lagi ditonton Ara berkali kali (sepertinya sudah 10 x dalam seminggu ini) adalah Petualangan Sherina,

    Merry Christmas (Sorry telat)

    dan happy new year Indi!!

    BalasHapus
  5. aaaaaa emang maraton film sama keluarga tuh nyenengin bgt. makin mengakrabkan suasana :)
    dan ituuu, koleksinya bikin ngileeeer hahahaha

    BalasHapus
  6. waaaaaaahh..
    Koleksi dvd.nya banyak banged, Mb..
    Mau satu, dunt..
    Hehheehe :P

    Eia, aku tebak, waktu Mbak Indi foto lagi liad insert, ya..
    Kwkwkwkkwk >.<

    BalasHapus
  7. walaaaaah itu dvd asli semua kak? btw makasih yah udh jawab pertanyaan aku waktu itu, skrg aku ngerti :)

    BalasHapus
  8. cute dress,,
    and happy holiday

    xo
    www.myjiglyciouslife.blogspot.com

    BalasHapus
  9. wuih banyak bener seandainya di Bandung pengen minjem hihihi

    BalasHapus
  10. Wah itu ada bang Ipul di Tipi :D Banyak bener kak DVDnya, pinjem doooong hehehehe..

    Cheers,
    Karina Dinda R. ♥
    BLOG | TWITTER | SHOP

    BalasHapus
  11. wahhh kumpul bareng keluarga <3 lovely

    BalasHapus
  12. hehehhe..wahh asyik banget kak Indi,, bisa nonton bareng keluarga.. :)
    Nontonnya bareng bapak juga gak kak,,
    kalo nurra mah, nonton barengnya sama ibu seringnya,, :) soalnya gag tau kenapa bapak gak terlalu hobi nonton film, :)
    nobar bareng bapak, pasti lihat tayangan news, kalo gak siaran olahraga.. :)

    BalasHapus
  13. koleksi DVDnya banyak sekali. happy new year ya indi. ,aaf kemarin2 aku gak bisa komen disini gak tau nih ada apa dengan koneksi inetku

    BalasHapus
  14. Ah.. nyenengin deh.. nonton film bareng sama-sama keluarga.. :D

    BalasHapus
  15. hehhe you're always so cute! Happy new year! :D <3

    BalasHapus
  16. Oh what great movies! A movie-marathon sounds so perfect right now. I adore the dress, it looks great on you and that headband is really sweet :)

    BalasHapus
  17. laah saya malah belum pernah nonton film-film itu tuh. hahaha.. duuh pengen juga nonton.


    Happy New Year 2012.
    Moga tahun ini membawa kesuksesan dan kebahagiaan

    BalasHapus
  18. banyak banget koleksinya dri?? boleh tukeran ga? hehe...

    BalasHapus
  19. Happiest New Year to Indi! You've been such a darling dear as well as sweet friend and I'm so happy we've met over the bloggerworld though be from miles away:) You are lovely as always and I wish you the very best in the year ahead!! PS...Homeward Bound was one of my fav. movies when I was a kid..hehe.

    BalasHapus
  20. saya suka facing the giant,,ambl psn positifnya aj tuh,,bnyk bgt

    BalasHapus
  21. @ ALL:
    thank you very much for the comments :D
    HAPPY NEW YEAR. best wishes for you guys. god bless u :)

    BalasHapus
  22. wah di tv nya lagi nayangin inpotainment =)

    BalasHapus
  23. @ ANGIE: iya, kayanya insert sore, deh. pas aku pulang banget soalnya :)

    BalasHapus
  24. OMG! you have a lot of dvd. Wooww cool! :))
    Do you have '500 days of Summer'? That's one of a good movie I guess ;)

    BalasHapus
  25. @ RHIE: i love zooey! :)) iya, filmnya memang bagus, tuh :)

    BalasHapus
  26. wah kak kalo suka Facing The Giants, coba nonton Fireproof deh. produksi orang yang sama juga dan so sweet sekaliii hahahaha berlatarbelakangkan kekristenan juga sih. kalo belum nonton coba deh :D

    BalasHapus
  27. @ RIBKA: ah, iya fireproof! aku kok nggak ngeh itu orang yg sama ya yg bikin? hehehe. tapi memang bagus filmnya :D kayanya harus koleksi film2 buatan dia, deh. inspiring ;)

    BalasHapus

Terima kasih untuk komentarnya, it's really nice to hear from you :)