Teman-teman yang menyukai "Dunia Kecil Indi"

Senin, 10 September 2012

Work Trip: Jogja (part 2 and 3) :D

Halo, apa kabar bloggies? Yaiy, senang sekali karena post terakhir gue yang berjudul "Work Trip: Jogja! (Part 1-Aerophobia)" mendapatkan respon positif :D Nah,sekarang gue mau lanjutkan ceritanya, nih. Berhubung hari ke tiga di Jogja berlangsung sangat-sangat-sangat singkat, jadi post-nya gue gabung saja, ya. Bersiaplah melihat banyak foto di post ini, hehehe. Well, sebenarnya foto-foto di post ini sudah semua foto yang gue punya, lho. Jadi sebenarnya 'not that much', tapi karena disatukan dalam satu post, siap-siap pegal, ya :p

Day 2: I Love Becak and I love Jogja!

Hari ke dua di Jogja gue bangun pagi-pagi sekali dalam keadaan lapar. Tanpa mandi dan hanya berganti baju gue, Ibu dan Frisky langsung mencari sarapan. Agak bingung, karena disekitar hotel belum banyak toko dan pedagang kaki lima yang buka. Setelah tanya sana-sini kami baru tahu bahwa di Malioboro rata-rata pedagang baru berjualan di atas jam 9 pagi. Untung saja, kami nggak perlu berjalan terlalu jauh dan menemukan pedagang nasi goreng. Well, sebenarnya gue alergi nasi, kalau tubuh lagi kurang fit pasti langsung gatal-gatal meski makan sedikit saja. Tapi karena nggak ada pilihan makanan yang lain, dan gue juga sudah sangat-sangat-sangat lapar akhirnya gue melahap 1 porsi nasi goreng polos dengan semangat, hahahaha :D Nasi gorengnya enak sekali, harganya hanya Rp. 10.000 per piring. Itu masih ditambah teh panas dan lalapan segar :D Setelah kenyang, reaksi alergi gue baru muncul. Lengan, pipi dan bibir mulai gatal-gatal. Ibu menawarkan untuk kembali lagi ke hotel dan mengambil obat alergi gue dulu sebelum kami melanjutkan perjalanan.Tapi gue menolak, karena somehow gue tahu akan baik-baik saja ;)


Ibu dan gue di depan kamar hotel, beberapa menit sebelum sarapan :)

Karena tujuan gue ke Jogja adalah untuk bekerja, gue nggak mau buang waktu. Apalagi keesokan paginya gue harus sudah bersiap pulang lagi ke Bandung. Kalau sampai ada yang terlewat, wah... pasti repot sekali. Jadi gue pikir biarlah hari ini dimulai sangat awal karena jika nanti ada yang diluar rencana gue masih bisa memperbaikinya di waktu sore atau malam nanti.
Tujuan pertama adalah mencari batik tulis asli Jogja. Iya, gue tahu di tempat lain bahkan Bandung pun ada. Tapi Jogja punya batik yang 'berbeda' dan itu yang gue cari :) Apalagi desain-desain gue nanti untuk Green Smile, jadi selain bagus juga harus memperkenalkan budaya Indonesia pada dunia.
Kami pergi naik becak. Gue dan Ibu di satu becak dan Frisky di becak lainnya. Tadinya kami mau menyewa mobil, jadi menghubungi Mas Tyo, sopir yang gue ceritakan di post sebelumnya untuk mengantarkan kami. Tapi tebak apa yang ia katakan? Katanya sayang sekali kalau harus menyewa mobil karena biaya yang dikeluarkan akan mahal, jadi lebih baik gunakan becak karena biayanya lebih murah. Wow, he's really really really kind! :D Di Bandung, jarang sekali orang yang menolak untuk memberikan jasanya dan malah menyerahkannya kepada orang lain.Oh, I love Jogja :)

Gue lupa bertanya siapa nama dua orang sopir dari becak yang kami tumpangi. Tapi kami banyak mengobrol waktu di perjalanan. Mereka bercerita tentang pekerjaan, keluarga dan tentu saja tempat-tempat menarik di Jogja. Rasanya seperti punya guide gratis, hihihi. Karena masih pagi gue memilih nggak menggunakan penutup becak, jadi bisa menikmati udaranya sambil melihat suasana. Lucky me, cuaca Jogja sangat bersahabat :) Kesan gue mengenai jalan di Jogja terutama Malioboro adalah, banyak sekali andong! Hihihi, seperti jaman kerajaan saja (eh, memang masih kan, ya). Senangnya para sopirnya rapi, mereka memakai baju tradisional dan treat their horse really well. Hampir di setiap andong gue melihat ember makanan dan air minum. Nice :) Lalu lintasnya juga menyenangkan, sepertinya nggak ada orang yang sedang terburu-buru di sini. Meski motor, mobil dan kendaraan lainnya bisa menyalip becak atau andong yang jalannya lebih lambat, tapi mereka nggak melakukannya.







Kami sampai di sebuah rumah yang menjual batik tulis. Gue melihat banyak hal menarik di sana, tapi ternyata mereka nggak menjual kain dalam partai besar, hanya kain yang sudah dipotong dan siap di jahit. Karena kami nggak berniat membeli oleh-oleh dulu (first thing first, lol) jadi kami langsung pergi tanpa membeli apa-apa. Waktu gue, Ibu dan Frisky sudah duduk di becak, tiba-tiba pemilik rumah keluar dan menghampiri kami, ia memberi tahu beberapa pilihan rumah dan toko yang sepertinya menjual kain dalam partai besar. Ia juga berbicara pada para sopir becak dan memastikan mereka membantu kami. Baik sekali :)
Jarak hotel dan tempat yang kami datangi ini cukup jauh, jadi kami bertanya dulu berapa ongkosnya untuk mencapai tempat lain yang direkomendasikan pemilik toko. Tanpa waktu lama mereka langsung menjawab bersamaan, "Lima ribu rupiah saja, Mbak. Nanti diantar ke hotel lagi".
Wow, benar-benar harga yang bersahabat :)

Setelah itu kami diantar ke "Batik Rumah", sebuah butik yang menyediakan pakaian siap pakai dan kain batik gulungan. Tempatnya sangat nyaman dan terlihat ekslusif. Sempat khawatir harga yang ditawarkan akan mahal, tapi ternyata nggak, masih terjangkau dan sepadan dengan kualitasnya.
Rencananya koleksi untuk Green Smile akan dibagi dua, satu adalah koleksi dengan kualitas seperti Toko Kecil Indi dan yang kedua adalah koleksi dengan harga yang lebih terjangkau (tapi tetap bagus pastinya). Nah, yang kain-kain yang dibeli dari sini adalah untuk koleksi yang pertama :)
Menyenangkan melihat koleksi di butik ini, banyak desain pakaian yang menginspirasi dan the best part is butik ini mengizinkan pengunjung untuk mengambil foto, hihihi. Ini benar-benar kesempatan yang jarang terjadi karena biasanya di pintu depan butik sudah ada gambar kamera yang dicoret. Dan tentu saja, pelayanan yang super ramah menjadi nilai tambah ;)


*drooling* Banyak sekali kain batik bagus di sini! :D



Selesai di "Batik Rumah" kami minta diantar ke pasar Beringharjo. Gue sudah lama mendengar tentang pasar ini dan kebetulan Ibu sudah pernah ke sini. Ini adalah pasar tradisional yang merupakan pusat perdagangan batik. Ada banyak sekali pilihan dan harga yang ditawarkan juga super murah. Yup, super murah. Gue tahu "murah"itu realtif, tapi gue yakin harga delapan ribu rupiah untuk sebuah baju tidur anak itu pasti termasuk super murah :) Kain-kain dari pasar ini rencananya untuk koleksi Green Smile yang kedua, meski terjangkau tapi pilihannya banyak, dan yang pasti kualitasnya bagus-bagus. Saking banyaknya pilihan, gue jadi semangat sekali, bolak-balik sana-sini dan tanya-tanya sama penjualnya, hehehe. Di beberapa toko harganya bisa ditawar, lho, dan harga akhirnya jauh lebih murah daripada di Bandung! Wah, benar-benar tepat pilihan untuk ke Jogja :D
Sama seperti di "Batik Rumah" pedagangnya ramah-ramah dan nggak segan untuk rekomen tempat lain kalau barang yang gue cari nggak ada. Saking ramahnya, mereka kadang mengantarkan gue, Ibu dan Frisky ke kios yang dimaksud. Ada kejadian yang membekas sekali di hati gue, ada seorang Ibu penjual kain yang meminta gue untuk memilih kain dagangannya. Waktu gue bilang gue nggak ada budged, Ibu itu bilang beliau memang ingin memberikan 3 meter kain batik secara cuma-cuma untuk gue! Wah... :'D

Selama kami di pasar Beringharjo, para sopir becak menunggu dengan sabar di luar. Ditawari untuk ikut masuk, makan, minum, dan lain sebagainya mereka menolak, katanya sudah membawa bekal. Untung saja nggak banyak tempat lagi yang mau kami kunjungi :D
Meski gue ke Jogja untuk bekerja, tapi gue juga ingin datang ke tempat wisata. Nggak perlu yang jauh, dekat-dekat juga nggak apa-apa karena sayang kan sudah jauh-jauh ke sini tapi nggak ada kenang-kenangan foto dengan latar belakang khas Jogja :D Ibu punya ide untuk ke museum kereta, gue senang sekali, karena it was my first time! Gue hanya pernah ke museum kereta Cirebon, dan setiap kali ke Jogja entah kenapa selalu skip tempat ini :(
Tiket masuknya hanya rp.3.000 per orang, dan untuk izin membawa kamera pengunjung kena charge sebesar rp. 1.000. Saran gue, meski hanya membawa kamera handphone lebih baik tetap gunakan izin kamera ini. Banyak kereta dan benda-benda menarik di sini yang sayang kalau nggak diabadikan :)




Ibu ngumpet-ngumpet :p
Poor tiger.... Tapi kalau jaman dulu memang begini, ya :)




Mata kudanya kaya mau copot :O

Ini karet asli, sudah ratusan tahun belum diganti, lho. Keren, kan :)

Untuk turis ternyata ada fasilitas free guide, lho! Yeay!! Gue kan turis, hehehe. Sayang gue lupa siapa nama bapak yang menjadi guide kami :( He was really nice and kind, sabar banget menghadapi gue yang hobi bertanya dan... kadang pertanyaannya nggak penting, hehehe. Menurut gue museum ini nggak seperti museum kebanyakan, bangunannya sederhana dan gue nggak lihat ada pengamanan yang modern seperti misalnya CCTV. Hanya gerbang dan gembok biasa. Mungkin karena kereta kan besar, nggak mungkin ada yang ambil, hehehe, dan selain itu menurut mas Tyo warga di sini masih percaya bahwa leluhur selalu melindungi mereka :)
Banyak kereta dengan cerita yang unik. Kereta pembawa jenazah was my favorite. Kenapa? Karena awalnya gue nggak tahu bahwa itu adalah kereta pembawa jenazah. Keretanya mirip kereta di film-film tema princess dengan warna muda dan ukurannya besaaaaaar. Kata bapak guide kereta ini baru dipakai 3 kali, dan yang boleh dibawa hanya jenazah sultan. Permaisuri pun nggak boleh! Katanya, pada zamannya, rakyat dan pengikut setia sultan akan mengikuti kereta ini sampai tiba di tempat peristirahatan terakhir tanpa alas kaki! Yang terdengar hanya suara sepatu kuda. Wow....

Selain itu ada juga ada kereta yang ditutupi dengan kain putih dan diberi sesaji di bawahnya. Dulu kereta ini dilarang untuk diambil gambarnya karena sering kali hasilnya rusak atau malah ada yang "ikut" (you know what I mean, kan... Hehehe). Tapi sekarang pengunjung diizinkan untuk mencoba dan melihat hasilnya sendiri. Gue mencoba dan hasilnya foto gue baik-baik saja :D Menurut bapak guide itu artinya gue 'direstui' yang punya kereta dan permohonan gue akan dikabulkan. Well, I believe in God, jadi kalaupun permohonan gue terkabul sepulang dari Jogja, gue yakin itu karena kehendak Tuhan. Dan hanya untuk bersenang-senang di depan kereta gue bilang bahwa gue ingin bertemu dengan Steven Tyler, vokalis dari Aerosmith. Setelah beberapa langkah meninggalkan kereta itu, I was like... "Dang! How come I forgot about John Frusciante?!!!", hahahaha :D
Tur singkat diakhiri dengan melihat-lihat pelana kuda. Sebenarnya kami ditawari untuk melihat koleksi senjata dan pembuatan batik di gedung lain. Tapi sayang, waktunya nggak cukup, kami sudah harus makan siang dan kembali ke hotel sebelum magrib tiba. Lain kali, kalau gue ke Jogja lagi semoga bisa lebih lama di sini. Dan bisa mengambil banyak foto juga, hehehe. Oya, bapak guide ini baik banget, lho. Beliau lah yang mengambil foto kami bertiga selama di museum :D



Katanya kereta ini bisa mempertemukan gue dengan Steven Tyler :p

Karena kami ke Jogja tanpa referensi untuk tempat wisata kuliner, jadi kami mengandalkan saran-saran yang didapat dari reply komentar dari facebook atau twitter akun gue. Kebanyakan mereka menyarankan supaya gue makan di Raminten. Nah, entahlah Raminten (House of Raminten ---beberapa menyebutnya begitu---) itu dimana, kami langsung meminta sopir becak untuk mengantarkan kami ke sana. Sepanjang perjalanan gue sama Ibu bertanya-tanya, kok nggak sampai-sampai, ya? Akhirnya Frisky bertanya pada mereka seberapa jauh lagi perjalanan ke Raminten. Tenyata... masih JAUH sekali! Hahahaha. Memangnya orang Jogja itu ramah-ramah, sudah tahu jauh masih saja nggak mengeluh :) Karena kami takut para sopir becak kelelahan, kami minta diantar ke yang dekat saja. Mereka menyarankan kami untuk ke Gadri Resto, yang letaknya tepat di samping museum kereta. Oh, la la... balik lagi ke tempat sebelumnya ternyata :D


Masuk ke Gadri Resto awalnya bikin gue nggak yakin ini restoran atau bukan, soalnya mirip sekali seperti rumah. Gue, Ibu dan Frisky langsung dipersilakan duduk di pekarangan (atau seenggaknya terlihat seperti itu) oleh mas-mas dan mbak-mbaknya yang super ramah. Banyak menu yang menarik, tapi karena gue vegetarian dan gue bosan kalau harus makan nasi goreng lagi, jadi gue memesan salad, menu standar, hehehe. Sedangkan Ibu dan Frisky memesan menu andalan: nasi blawong. Untuk minumannya Ibu memesan Bir Jawa ditambah menu penutup tempe mendoan :)
Setelah beberapa lama di sini gue jadi tahu kenapa restoran ini mirip rumah. Ternyata kami MEMANG sedang di rumah Gusti Joyokusuma, adik kandung dari Hamenungku Buono X. Pantas saja suasananya hommy sekali, dan waktu gue ke toilet gue menemukan ruangan-ruangan yang 'normalnya' ada di rumah kebanyakan, seperti dapur, ruang TV dan ruang keluarga. Hanya saja perabotannya mewah-mewah, nggak seperti di rumah keluarga gue yang sederhana, hehehe.
Tahu seperti itu gue langsung mengajak Ibu dan Frisky untuk melihat-lihat ke dalam. Mereka sama seperti gue, kagum, dan secara otomatis memelankan suara kami karena di bagian belakang rumah ada keluarga Gusti Joyokusuma yang sedang beristirahat, hihihi.


Gue dan Ibu di Gadri Resto. Lip gloss di atas meja itu memalukan sekali! :p

Bir jawa yang segar :D

Ibu dan Frisky yang malu-malu, hihihi :)

Saladnya ENAK BANGET!!! :D

Tempe mendoan :)

Di bawah ini foto-foto di dalam rumah, tapi kami cuma 'berani' masuk sampai kamar tidur depan saja...




Buat upacara anak, gue lupa apa namanya.




Setelah perut kenyang kami kembali ke hotel. Cukup kelelahan, tapi banyak senangnya :D Kami bertanya kepada kedua sopir becak tentang ongkosnya, tapi mereka malah menyerahkan kepada kami. Mereka bilang terserah, karena di Jogja memang seperti ini. Duh, kami malah bingung dan diam cukup lama, hehehe. Akhirnya salah satu dari mereka bertanya dengan hati-hati apakah kami mau membayar rp. 75.000 untuk 2 buah becak. Langsung saja kami setujui dan memberi mereka uang rp.100.000 :)
Gue dan Ibu cukup terkejut dengan tarif becak di sini. Dengan jarak yang kami tempuh dan waktu menunggu mereka yang sangat lama,mereka hanya memasang tarif rp. 37.500 per becak. Padahal di Bandung untuk jarak yang lebih dekat dan tanpa menunggu sopir becak mematok Rp. 50.000, itu pun hanya satu kali jalan.

Waktu sudah menunjukan pukul 3.30 sore, gue punya waktu beberapa jam untuk bersantai dulu sebelum packing karena besok pagi kami akan pulang ke Bandung. Kesempatan ini langsung gue pakai untuk luluran, hehehe. Setelah seharian bepergian kulit gue langsung berubah merah dan timbul biang keringat. Ya, kulit gue memang sensitif, gue nggak mau kulit yang rusak menjadi oleh-oleh sesampainya di Bandung, hehehe. Setelah selesai, gue langsung memakai piyama,packing, dinner (gue pesan junk food, lol) dan tidur sambil ditemani siaran berita lokal Jogja.

Ah, what a great day. Sepertinya berat sekali untuk meninggalkan Jogja :')




Day 3: Naik Kereta Api, tut tut tut dan Sampai Jumpa Jogja!

Gue, Ibu dan Frisky bangun pagi-lagi sekali dan bersiap untuk sarapan di hotel. Well, Frisky sedikit terlambat, mungkin ia ketiduran karena kemarin hari yang melelahkan, hehehe. Kami dapat menu nasi goreng, sop dan beberapa pilihan minuman. Tadinya gue makan nasi goreng dan sop sekaligus, tapi takut terlambat ke stasiun, hehehe. Oh, ya kami memilih pulang menggunakan kereta, karena itu merupakan "syarat" yang gue ajukan pada Green Smile. Gue hanya mau naik pesawat ketika pergi untuk menghemat waktu, sedangkan untuk pulangnya biarkan gue menikmati perjalanan darat, hehehe (padahal karena aerophobia, lol).


Super sleepy face!!! Hahahaha :p

Outfit untuk perjalanan ke Bandung, nggak lupa Onci di gendongan :)


Jarak stasiun dan hotel cukup dekat, kami pergi menggunakan becak yang kami tumpangi kemarin. Entah kenapa agak sedih berpisah dengan bapak-bapak sopir yang baik hati ini... Mereka mendoakan kami agar selamat di perjalanan dan meminta kami agar berkunjung lagi ke Jogja lain kali. Sebelum berpisah gue meminta nomor handphone mereka, agar kalau gue ada kesempatan mampir ke Jogja lagi, gue bisa menghubungi mereka untuk berjalan-jalan menggunakan becak :')


Di stasiun :)

Pukul 9 pagi kereta kami datang. Kami menggunakan kereta eksekutif jurusan Bandung. Sama seperti di pesawat, gue duduk bersama Onci. Bedanya kali ini dengan perasaan khawatir yang lebih sedikit dan hati yang super gembira. Hanya satu hari di Jogja tapi begitu banyak pengalaman dan teman baru :)
Delapan jam perjalanan terasa begitu nyaman, gue dan Ibu banyak mengobrol terutama tentang kenangan-kenangan di Jogja. Baru di perjalanan pulang saja kami sudah rindu, apalagi ketika di rumah nanti, ya, hihihi. Kami bahkan sudah sibuk mengkhayal tentang perjalanan kami berikutnya. Ibu ingin lain kali kami mengajak Bapak dan Adik. Bahkan Kakek dan Nenek juga kalau mereka mau! :) Kami juga tertidur entah berapa lama, dan ketika membuka mata kami sudah tiba di Bandung! :)

Yang belakang mau ikutan difoto, hihihi. Nggak sempat kenalan, tapi mereka smiley sekali sama gue :))

Gue langsung menghubungi Bapak dan Adik untuk menjemput kami, dan ketika menunggu ada sedikit surprise. Ternyata salah satu pembaca novel gue berada di dalam kereta yang sama, dan ia menghampiri gue untuk menyapa dan meminta foto bersama. It was nice, soalnya ketika masih di Jogja ada 2 orang pembaca yang melihat gue tapi nggak berani menyapa :( Apakah gue kurang tersenyum sehingga membuat wajah gue seram? Padahal seperti yang gue sering katakan, gue senang mendapat teman baru :)

Bapak dan Adik tiba 10 menit kemudian, kami nggak langsung pulang ke rumah, tapi dinner dulu. Well, meski gue sangat-sangat-sangat menikmati Jogja dan kulinernya, tapi tetap saja gue juga rindu makanan Bandung setelah 3 hari nggak bertemu, hahaha :D Kami makan baso tahu dan jagung bakar. Sepanjang waktu dinner gue cerewet sekali menceritakan tentang Jogja pada Bapak dan Adik. Gue bahkan langsung perlihatkan foto-foto selama di sana :D


Makanan Bandung :D



Gue bersyukur dan merasa beruntung sekali memiliki pekerjaan yang menyenangkan.Berkat Green Smile gue berkesempatan mengunjungi tempat baru, mendapat teman baru dan of course mendapatkan 'terapi' untuk aerophobia gue, hehehe. Gue juga bersyukur meski tujuannya bekerja tapi gue sempat mendapatkan wisata singkat dan sempat membeli oleh-oleh untuk keluarga gue di Bandung (oh, dan untuk Ray juga tentunya).

Nggak heran kenapa banyak turis mancanegara yang selalu kembali lagi ke Jogja. Jogja bahkan ramah pada turis lokal seperti gue. Gue akan kembali lagi for sure. I love you, Jogja. Sungguh :)


smile,

Indi

_____________________________________________________________

nb:
- Ini adalah ke empat kalinya gue ke Jogja, tapi ini adalah pengalaman pertama gue ke sana untuk bekerja.
- Blog ini sudah kembali menerima sponsorship, silakan SMS 0818618363 untuk detailnya. Nomor yang sama untuk pemesanan Toko Kecil Indi dan Novel ke tiga gue "Guruku Berbulu dan Berekor". See you soon, guys :))
- Buka link ini untuk mengenal Green Smile, my newest project lebih jauh:  HERE.
- My link: facebook and twitter :)

37 komentar:

  1. ih kak ndi mah gag bilang2 syifa mau ke jogja tuh.. sfa juga barusan banget pulang dari jogja loh kak. kapan dong ke jogja lagii??

    BalasHapus
  2. You look super cute!

    http://www.glamkittenslitterbox.com/
    Twitter: @GlamKitten88

    BalasHapus
  3. difoto mukamu ga kliatan kusam kokk indii, tetep maniss.

    btw sry bgt ak klupaann, hayah sibuk bgt blkgn ini sampe pikun :( , hmm ak coba buat yaa next week, btw indi ga coba pake bb cream aja? :D drpd foundie~

    BalasHapus
  4. Enak banget perjalanannya kak..

    Itu tukang becaknya baek bener, ntar kapan" kalo ke jogja, gue bagi nomernya ya kak.. hahaha

    hem, kok ketemu sama steven tyler ? serem bener kak.. huehe

    sukses buat Green Smile :D:D:D

    BalasHapus
  5. koleksi batik2nya kayaknya bikin laper mata ya.. :D

    BalasHapus
  6. waaah selalu seru baca ceritanya kak Indi. Serasa jalan-jalan ke jogja lagi.
    Oia, cuma saran, sekali sekali postingannya, tampilkan juga video nya kak, biar makin seru dan kita jadi bisa ikut ngerasain..heheheh..

    btw, koleksi batiknya menggiurkan sekali :)

    BalasHapus
  7. wah kak indi beruntung banget ya bisa jalan-jalan bareng mama kak indi.. kalau aku cuma wktu mama kerja, terus dibawa breng dan mama pun keluar dari kamar hotel, aku menunggu .. tapi sudah cukup lah buat judul "jalan2 bareng mama" hehehe

    beringharjo memang keren kak! penjualnya ramah, terus batiknya murah meriah! XD

    salam kenal kak indi..

    *ceritanya bagus bgt!!

    BalasHapus
  8. naik becak di jogja tuh ga enak
    naiknya sih enak, bayarnya itu loh
    bukan karena kemahalan, tapi sebel suka dijawab terserah mau ngasih berapa..
    hahah...

    BalasHapus
  9. JogjA,tiap denger tuh kota jogja bikin mupeng apa lagi ada foto2 di batik2 seru banget :D

    Mbak indi kayak boneka, itu tas pink nya beneran pnya mbak indi yaa :D

    BalasHapus
  10. keliatan seru skali kak! tukang becak nya pun ramah banget yaaa hehe :)

    http://calitahin.blogspot.com/

    BalasHapus
  11. You look so adorable in both of those dresses! I love the green scarf attached to the first one. That Hello Kitty bag is just awesome!

    Looks like you guys had a lot of fun!

    BalasHapus
  12. @ SYIFA: ini udah sejak tanffal 25, syifa. jadi kalau kamu di jogja, akunya memang udah pulang :)

    @ BONNIE: thank you! :)

    @ COMINICA: itu kayanya kamu kena halusinasi, comi, hahaha. aku pake bb cream tapi gak nutup bekas cacar&jerawat :( ZA katanya sih seringan bb. hmm, emang iya, tapi tetep karena foundation aku ga bisa pake tiap hari. ayooo, kapan dong postnya? gak sabar nih, hehehe :p

    @ EY: iya, thank God :) nanti aku kasih ya nomornya, hehehe. serem apanya? dia kan keren banget, tau :p amen... makasih, ya.

    @ KE2NAI: betul sekali!!! :D

    @ LIDYA: aku juga taunya baru beberapa tahun belakangan, kok pas tes alergi. tapi gak parah :D

    @ DILLA: hihihi, makasih :) kalau pake video ntar gak bosan apa yang liat? makasih sarannya, ya :) betuuuul, bikin kepengen beli buat oleh2, ya :)

    @ ANNISA: hehehe, ini kan work trip, dear. jadi meski sama ibu tetep aja acaranya kerja. aku juga jarang banget bisa jalan sama ibu... betul, mereka emang super ramah :D salam kenal kembali, ya :)

    @ RAWINS: hahaha, tapi mereka kan terserahnya bener2, bukan udah bilang terserah tapi gak setuju sama harga yg kita ajuin. they're just too kind :D

    @ NIAR: iya, batik2nya memang bikin ngiler, ya :) hahaha, boneka apa? boneka chucky pasti :p iya, itu tas aku, hadiah dari nabung di bank :D

    @ CALITA: iya, bikin seneng jalan2nya :)

    @ SARA: thanks, sara :D ya, i found that hello kitty bag on malioboro street. super cheap!!! :)

    BalasHapus
  13. kok bisa alergi nasi Ndi? gmn ceritanya tuh? trus kamu jadi karbohidratnya darimana?
    tentang Becak, di Jawa emang terkenal harga "persahabatan' dan kata 'terserah'. Saya waktu ke Malang, naik becak dari hotel ke tempat oleh2 sekitar 2 kiloan, si mang becak cuma bilang "terserah ibu kasih berapa!" walah...jadi kita yg bingung!

    BalasHapus
  14. keren tuh abang becaknya... dari nampang yang biasa aja ampe narsis pake kacamata item...

    mata kuda mau copot?? kacamatanya dipinjem abang becak,sihh

    bhahahaha

    BalasHapus
  15. like thisss mba,,,
    q pungunjung perdana nh mba,,semoga betah berkunjung kesini trus mba

    BalasHapus
  16. Oh wow Indi, what an amazing outing that looks to be! All those antiques...I would have been in heaven :) You and your family look as sweet as always. I ADORE those dresses of yours. Yon continue to look flawless and gorgeous as ever. Have a lovely week darling! xo Marisa

    BalasHapus
  17. onci tidak di ajak jalan2 yah ^._.^

    Pertanyaannya mirip dengan Popi, kok ada yah yang alergi nasi? biasanya sih alergi makanan yang proteinnya tinggi... tapi Nasiii.... "No Comment"

    BalasHapus
  18. POPI: gak tau, dan bukan hal yang berat. masih banyak makanan lain kaya kentang dan mie, jadi aku gak tergantung nasi, hehehe. sekarang sudah tau ya, mbak lain kali jangan bingung. langsung "tembak" aja harganya, hehehe :)

    @ EKSAK: iya, aku nggak ngeh dia pakai kacamata, hehehe. tapi abang becaknya emang modis2 :D mungkin... asal jangan gara2 kaget liat aku aja, hahaha :)

    @ ALIE:terima kasih, ya, semoga betah sering2 mampir ke sini :)

    @ MARISA: thank you!! :) frisky is my work partner, actually. that's why he look really akward beside me, hahaha :) have a lovely week too, marisa :) xx

    @ F4DLY: jangankan onci, aku mau bawa tas rada besaran aja gak bisa, hehehe. belanjaannya numpuk banget. pas ke hotel becaknya penuuuuuh banget :D coba ya kalau belanjaannya buat aku, pasti seneng :p alergi nasi itu biasa sekali, hal wajar ditemukan terutama di asia. paling banyak di jepang kalau gak salah. kenapa? ya sama seperti alergi2 lain, tubuhnya aja gak toleran. bukan berarti alergi karbo, tapi HANYA beras/nasi, kan penggantinya banyak. banyak yg gak sadar karena biasanya tubuh alergi juga dengan makanan2 lain, gak ngeh deh sampai tes alergi karena nasi kan makanan pokok orang indonesia. aku juga bisa tau setelah 2 kali tes. sekarang baik2 aja tuh, asal tubuh fit makan nasi sedikit gak masalah. coba aja kamu googling, pasti surprise banget karena ini bukan kasus yg jarang/aneh. yang alergi terigu/tepung pun ada, and it's just a rice, not a big deal :D

    BalasHapus
  19. so cute pictures!
    i do love jogja!! pernah 2x ksana dan suasana kotanya enak :)
    have a nice trip!!
    join my giveaway:http://pramuditapuspitatemi.blogspot.com/2012/08/pramuditas-1st-giveaway.html

    BalasHapus
  20. wahhhh.... museum kereta kudanya, musti di datengin nih. :)

    BalasHapus
  21. wah musti nyobain berpetualang juga ke jogja nih, belum prnah soal'y :(

    BalasHapus
  22. Seru ya naik becak...

    ya ampun, aku baru tau ada alergi semacam itu. brarti susah banget ya klo kmn2 makannya ga bisa makan nasi, tapi kalo ke luar negeri ga masalah yah ga nemu nasi... hehehee...

    BalasHapus
  23. wah udahh kerja??
    mukanya masihhh sweet skaliiii lot :P

    BalasHapus
  24. wiih abang becaknya keren ya... *salah fokus*. seru banget, kak hehehe bir jawa tuh kayak apa rasanya hmmm

    BalasHapus
  25. wow the poeple seem really kind :D
    pernah sih ke Jogja, tapi belum ngerasain keliling naik becaknya, jadi pengen nyoba :o

    eh ternyata si Onci diajak juga ya kak XD

    BalasHapus
  26. Cute pictures :-)

    www.sofiescloset.dk

    BalasHapus
  27. got the great time, hon? awesome trip, beautiful you & nice experience :)

    ps: lotta pictures of ibu in this post :D

    <3<3<3
    hugLUV

    BalasHapus
  28. @ PRAMUDITA: thanks :) iya, memang enak, dita. tapi aku baru 'ngeh' pas kali ke 4 ke sana :)

    @ DYAH: iya, mesti. seru dan unik banget soalnya :)

    @ RUBY: hahaha, dasar! iya, aku 26 tahun jadi udah kerja, dong :)

    @ ATHIFAH: kan oleh2nya cerita :p

    @ OCKY: emang :p rasanya kaya kunyit asem, sedger agak2 anget juga :)

    @ RAMY: iya! :) ini juga pertama kalinya aku naik becak jogja, lho. dulu2 gak naik becak aku, hehehe. onci kalau dtinggal di rumah gak ada yang nemenin :p

    @ SOFIES: thanks :)

    @ RAY: super! :) thanks, mas. iya soalnya de yang jadi fotografer, curang gak ada yang motoin de, huhuhu. <3 <3 hugLuv

    BalasHapus
  29. Jogja memang istimewa, kapan ke jogja lagi ? Selalu ada cerita di jogja. Banyak objek wisata yang menarik seperti ulen sentalu, tamansari, beragam pantai laut selatan, and many more. Kulo tiyang jogja... :)

    BalasHapus
  30. wah jadi pengen ke yogya lagi dehh..emang enak disana yaa...
    hahhaa...itu teh bawa2 boneka gitu naek kereta? si Onci ? hahahahhaa...

    BalasHapus
  31. @ BOOMBERITA: belum tau, mudah-mudahan tahun depan, ya :)

    @ MAMIE: iya, enak banget :) kalau baca "part 1" pasti tau kenapa onci sampai dibawa, hehehe :p

    BalasHapus
  32. Indi... lucu sekali deh, kamu menyebutkan pengemudi becak sebagai SOPIR BECAK, hehehehehhee...
    baru kali ini aku menemui orang yang menyebutnya sopir becak.
    and i think its kinda cute... terdengar seperti penghargaan buat mereka, para sopir becak.

    BalasHapus
  33. @ ELSA: hehehe, aku gak sadar soal itu, mbak. memang kebiasaan panggilnya begitu :D

    BalasHapus
  34. Di jogya memang bgitu, supir becaknya kasih harga murah wlwpun jauh dan menunjukkan tempat2 recommended, biasanya tempat2 itu (biasanya toko) udah kasih persenan uang dari hasil yg kt beli ke supir becaknya ndi

    BalasHapus

Terima kasih untuk komentarnya, it's really nice to hear from you :)