Teman-teman yang menyukai "Dunia Kecil Indi"

Sabtu, 29 Mei 2010

I'm Pretty and Can Read Maps Too

*Lemon, great for your armpit*


Post gw kali ini mungkin nggak terlalu penting (emang biasanya penting? hehe..). tapi gw mau ngajak semuanya, terutama perempuan buat baca tulisan gw.

Belakangan banyak perempuan dengan semangat membara cerita tentang girl power, inner beauty, smart is a new sexy, kepribadian OK, ini itu, ini itu... Gw perhatiin semakin jarang yang bahas tentang pentingnya kecantikan atau keindahan fisik seorang perempuan, bahkan dimajalah dengan segmen perempuan sekalipun.

Well, gw sendiri MEMANG perempuan yang menjaga penampilan, menyukai keindahan fisik, tapi juga cerdas sekaligus (yes, nggak bermaksud untuk sombong, tapi gw memang cerdas). Bukan berarti gw sempurna, tapi gw mencintai diri sendiri segitu banyaknya dan menganggap dua hal tersebut sama pentingnya. Buat gw keduanya saling mendukung, dan faktanya seseorang dengan kecantikan saja nggak akan menjadikannya cerdas. Begitu juga dengan seseorang dengan otak super. Itu nggak akan bikin dia "cantik", kalau dia lupa kapan terakhir kali pake conditioner sampe-sampe rambutnya sekering gurun pasir.

Oh, ya hampir lupa. Gw mau ingetin kalau apa yang gw maksud dengan kecantikan bukan tentang badan langsing, rambut lurus alami tanpa cela dan gigi rapi tanpa behel, ya! Tapi ini tentang jadi diri sendiri dan memaksimalkan apa yang diberikan Tuhan (baca: MERAWAT).





*Me*


LIVING BARBIE?
Okay, balik lagi ke topik awal. Dulu, ada beberapa laki-laki yang menganggap gw sebagai living barbie (kedengerannya porno, ya? Lol). Mereka bilang that i look so cute dan mereka suka untuk pandangin gw seharian. Tapi buat jadiin gw pacar? It's a BIG NO! Beberapa dari mereka terang-terangan bilang kalo cewe macem gw pasti cuma bisa ngabisin duit buat biaya ke salon. Ibaratnya punya mobil antik yang harus dirawat terus-terusan, tiap minggu pasti harus dibawa ke bangkel. Itu katanya. Terus terang perkataan mereka bikin gw sedikit sakit hati dan pengen buktiin kalo mereka salah. Tapi setelah dipikir, untuk apa? Lebih baik gw hanya menanggapi laki-laki yang nggak berotak shallow :)



YES, I LOVE MY BRAIN AND I LOVE MY SKIN TOO :)
Apa alasan kalian sekolah, ikut les dan baca banyak buku? Supaya cerdas? Kenapa? Gw yakin beberapa kalian pasti ingin menjadi cerdas sebagai bentuk dari penghargaan diri. Dengan kecerdasan, itu bisa membuat kalian merasa berharga, dihargai dan keberadaan kalian dibutuhkan untuk orang lain. Siapa yang akan diterima diperusahaan A? Siapa yang akan jadi editor di majalah B? Si cerdaslah jawabannya.
Ya, banyak pekerjaan yang nggak membutuhkan kecantikan. Kalau gw jadi seorang camera person, tim kreatif atau CS dibalik telepon yang masuk pagi buta dan pulang malem sampe nggak ada yang liat, buat apa gw tampil cantik? Jawabannya: Buat gw sendiri! Gw lakuin itu sebagai penghargaan diri. Setelah gw kelelahan bekerja rasanya nggak berlebihan kalau gw kasih my lovely body sedikit perawatan.
If you feed your brain, feed your skin too!



AYO SEIMBANGKAN DAN KITA DAPATKAN KEDUANYA :)
Berapa banyak waktu yang kalian habisin untuk baca buku pelajaran, diem didalem kelas, cari bahan untuk skripsi atau bekerja untuk perusahaan tersayang? 6 jam perhari, 8 jam perhari, atau malah lebih? Menyisihkan waktu 2 jam aja perhari untuk rawat tubuh lelahmu, it won't hurt you, promise :) Gw juga janji kalau kalian lakukan ini, kalian akan menghargai diri kalian lebih banyak lagi. Sekarang gw mau share caranya. Ini cepat, mudah dan murah (simpan penghasilan kalian untuk sesuatu yang lebih penting. I love to look beauty tapi nggak suka habisin duit ratusan ribu cuma buat spa. Lol):

~ Rambut, wajah, bibir dan ketiak (yes, YOUR armpit. Lol) sekaligus.
Hehehe, kedengerannya ribet, ya? Nggak, kok. it's super easy dan nggak lebih dari 15 menit. Pertama, siapkan handuk, krim krimbat instan atau buatan sendiri (untuk rambut), masker instan atau buatan sendiri (untuk wajah), madu asli tanpa zat perasa, gula (untuk bibir) dan irisan lemon (untuk ketiak). Setelah lengkap, lakukan hal dibawah ini secara berurutan (ingat, ya berurutan, untuk mempermudah dan timingnya pas):
1. Dalam keadaan rambut bersih, oleskan krim krimbat sampai rata dikepala. Kalau nggak ada bisa pake ramuan sendiri, misalnya alpukat, strawberry atau lidah buaya yang diblender (nggak usah takut untuk mengoleskan dikepala, yang alami tanpa efek samping, kok. Lol). Pijat sampai rata dan rilex, lalu bungkus kepala dengan handuk hangat. Cara "bikin" handuk hangat gampang, kok. Lo nggak perlu steamer, cukup celupin handuk kedalam air panas dari dispenser atau water heater kamar mandi, peras, jadi deh :) Proses ini habisin waktu sekitar 15 menit, sambil nunggu lalukan perawatan selanjutnya.
2. Berbaring. Oleskan masker diwajah, atau kalau nggak ada pakai buatan sendiri dari buah-buahan yang sesuai dengan jenis kulit lo. Cukup dihancurkan dengan blender. Ada tips cepat: Oleskan aja madu diwajah. Cocok untuk semua jenis kulit dan murah. Asal inget, pakai madu alami, bukan madu yang dicampur zat perasa atau buah.
3. Kalau madu yang dipilih untuk masker, it's much easier. Sekalian aja olesin ke bibir. Kalau bibir lo kering dan pecah-pecah, tempelin aja telunjuk lo di madu dan gula (gula pasir biasa, kok), terus gosok perlahan di bibir. Gula berfungsi sebagai scrub alami dan madu untuk melembabkan. Nggak perlu khawatir kalau tertelan. Lol.
4. Ambil 1 iris lemon pake tangan kiri dan 1 iris lagi pake tangan kanan, tempelkan di kedua ketiak untuk mengurangi stres dan mencerahkan warnanya (itulah kenapa gw bilang "berbaring", hehe). Selesai!
Tunggu aja sampai waktunya krim krimbatnya dibilas. Yang lainnya (wajah, bibir dan ketiak) bisa dibilas dengan waktu yang sama. Nggak ribet, kan? :)

~ Seluruh tubuh dan private area yang sering terlewatkan.
Ini termasuk pangkal paha, belakang telinga dan sela-sela jari, lho. Kira-kira ngabisin waktu 15-20 menit (nggak lama, kok mengingat tempat yang harus dibersiin banyak. Lol). Yang perlu disiapkan scrub tubuh, scrub kaki, loofah (atau sponge juga nggak apa-apa) dan nail brush. Langkahnya nggak perlu berurutan, asalkan srcub tubuh yang dilakukan pertama:
1. Oleskan scrub keseluruh tubuh dalam keadaan kering, pijat perlahan. Termasuk daerah armpit dan yang tersembunyi lainnya. Mafaatin waktu lo baik-baik, jangan sampai ada yang terlewat dan lakukan dengan teliti. Khusus untuk daerah perut, paha dan bokong perlu perhatian khusus, soalnya rawan streact mark. Pijat daerah-daerah tersebut dengan gerakan memutar, jangan digosok terlalu keras. Kalau sudah terlanjur punya garis-garis putih (hihihihi), pilih scrub yang mengandung virgin coconut oil. Kalau nggak ada, lo bisa pake minyak kelapa yang dihangatkan atau kopi bubuk. Cara pakenya? Sama aja dengan scrub biasa, kok :)
2. Sambil menunggu scrub mengering, oleskan kaki dengan foot scrub, kalau nggak ada pakai yang untuk tubuh atau pakai buatan sendiri (madu+gula juga masih bisa dipake kalo ada sisa. Lol). Lalu gosok kuku dan sela-selanya dengan nail brush. Lakukan hal yang sama untuk tangan juga.
3. Bilas seluruh tubuh dengan air hangat. Pastiin nggak ada yang terlewat. Pakai loffah untuk mengikis sisa-sisa scrub. Pakai sponge kalau nggak ada. Selain tubuh jadi bersih, loofah dan sponge bisa melancarkan peredaran darah juga, lho :)

~ Relaxing :)
Semuanya udah selesai, tapi jangan lupa sentuhan akhir. Oleskan lotion diseluruh tubuh. Termasuk daerah tersembunyi seperti pangkal paha, leher dan bokong. Tapi jangan oleskan disela-sela jari kaki dan belakang telinga. Setelah itu terserah. Mau baca majalah atau minum teh untuk santai juga boleh. Tapi yang terpenting, coba itung berapa waktu yang kalian habisin buat seluruh perawatan tadi. Surprise? Hehehe, yes, memang sesebentar itu, kok ;)


*Lotion*

*Foot Scrub*



*Peel Off Mask*


SO, WHAT DO YOU THINK?
Apa yang kalian rasain sehabis perawatan itu? Lebih cantik? Bersih? Sehat? Penghargaan diri yang lebih? Well, jawaban gw adalah semuanya. Setiap kali gw habis scrubbing atau krimbat, gw pasti ngerasa cantik dan ngerasa berhasil memperhatikan tubuh gw (setelah sebelumnya sibuk kuliah atau bekerja). Gw juga ngerasa lebih percaya diri dan punya "sesuatu" selain otak gw. Gw bisa dengan percaya dirinya pake blazer pink dan rambut terurai disaat harus presentasi didepan kelas tanpa harus khawatir dosen akan membahas penampilan gw. Itu karena gw tau gw BISA presentasi dengan baik dan dosen nggak punya alasan untuk mencela gw.

Apapun jawaban kalian untuk pertanyaan gw, gw cuma mau sampaiin kalau kecerdasan dan kecantikan sama-sama penting. Dan keduanya bentuk dari penghargaan diri. Masih ragu? Coba nonton Freedom Writer, Legally Blonde atau Devil Wears Prada. They're smart and pretty. So nobody's want to mess with them! :)

n.b: Doain seminar skripsi gw berhasil, ya. Thanks, pals :)

7 komentar:

  1. bener sist,
    sometime kita lupa bikin seimbang kedua hal itu ..
    banyak yang bangga ma kulit luarnya, tapi dalemnnya kosong..
    banyak juga yang menuhin isinya tapi gak inget sama bungkusnya.. heheheh..
    Respect 4 u ..
    n buat semua ce yang baca tulisan indi ini ..
    jadi cantik gak harus mahal kok .. jadi pinter juga gak harus kutu buku :)

    BalasHapus
  2. 2 jam per hari? huaaaa..... ngga kuku wekekeke.... kompromis aje deh, 2 jam perminggu hihihihi.... kalau yang kecil2 tiap hari bolehlah :D

    BalasHapus
  3. @ nie:
    iya, betul. kita sebagia perempuan lebih baik merawat apa yg ada. nggak perlu mahal. Tuhan murah hati dengan ciptakan tumbuhan2 kaya manfaat. bisa kita pake buat perawatan kita juga :)

    @ froschi: hehe 2 jam itu maksudnya dalam 1 hari. kan ngerjainnya gak tiap hari. cukup 2 minggu sekali. kalo tiap hari ati2 kulitnya sobek, hihihi..

    BalasHapus
  4. jujur... tulisan ini menghipnotis aku dan membuat aku berubah pikiran.... pikiran ttg bahwa otak adlh segalanya... hehehe lol.
    btw, thanks kak indi :)

    BalasHapus
  5. @ YUNIAR: hihihi, sama2. senang kalau bermanfaat :)

    BalasHapus
  6. Wah, thanks bgt ya kak buat tulisannya, jd smangat nih n gk sabar mo ikutin :)

    BalasHapus
  7. Wah, thanks bgt ya kak buat tulisannya, jd smangat nih n gk sabar mo ikutin :)

    BalasHapus

Terima kasih untuk komentarnya, it's really nice to hear from you :)