Teman-teman yang menyukai "Dunia Kecil Indi"

Kamis, 08 Juli 2010

Siapa Mau Jadi Sarjana?

Siapa diantara kalian yang punya gelar sarjana diusia 22? Ada? Salut untuk kamu.
Sementara gw sendiri dapet gelar sarjana diusia 24. Itupun dengan susah payah...

Cerita gw berawal diakhir tahun 2004. Gw fresh graduate dari sebuah SMU swasta. Nilai gw bagus, meski bukan yang terbagus. Rata-rata delapan dengan ijazah yang membanggakan (boleh lah dipajang. Lol). Tapi gw nggak punya universitas impian, sama sekali. Apalagi jurusan impian, gw sama sekali blank dengan dunia perkuliahan.
Waktu itu gw memang sangat kekanakan, nggak mau repot-repot ambil tanggung jawab sebagai seorang mahasiswa, ngambek waktu disuruh ikut test masuk sama ortu. Tapi akhirnya terbujuk juga ikut test di dua universitas swasta di kota gw. Di universitas pertama, secara random gw ambil jurusan psikologi, hukum dan komunikasi. Di universitas kedua, lagi-lagi secara random gw ambil jurusan seni musik dan hubungan internasional.
Hmm, gw sama sekali nggak ngerti dengan jurusan-jurusan yang gw pilih itu sebenernya. Apalagi waktu SMA gw masuk jurusan IPA, jadi gw blank banget dengan segala ilmu sosial. Tapi ya, namanya juga random. Jadi kalau diterima syukur, nggak juga nggak apa-apa. Toh gw belum siap jadi seorang mahasiswa.

Nggak disangka, 4 dari 5 jurusan yang gw pilih ternyata lolos. Lagi-lagi (lagi...) secara random gw pilih universitas yang kedua. Tapi waktu ditanya gw mau masuk jurusan apa, gw bingung antara seni musik dan hubungan internasional.
Waktu SMA gw anggota tetap kelompok choir. Pengen banget gw terusin minat gw itu kebangku kuliah. Tapi disisi lain gw juga suka mempelajari bahasa, jadi hubungan internasional pasti cocok buat gw.
Setelah dipikir cukup lama, gw putusin untuk ambil seni musik. Dan pilihan gw ternyata nggak salah...

Gw merasa diterima disana. Dalam waktu singkat gw bisa dapet banyak temen dan akrab dengan dosen-dosennya. Gw nggak peduli keberadaan gw sebagai perempuan yang jadi minoritas dikelas. Dari 30an anak, hanya ada 2 orang perempuan.
Pengalaman gw sekolah drum selama 2 grade memang nggak bantu gw terlalu banyak. Banyak anak laki-laki yang (bahkan) belajar secara otodidak lebih jago dari gw (lol). Tapi itu sama sekali nggak nurunin semangat gw untuk belajar. Malah minat gw sebagai "player" pun berganti seiring berjalannya waktu. Gw mau jadi menejer musik. Itu gw pikir. Karena di seni musik selalu ada "jalan" meski nggak terlalu pandai memainkan instrumen.

Sayangnya baru 1 semester gw harus pindah dari seni musik. Alasannya ortu ngerasa pilihan gw disana nggak terlalu tepat. Mereka memang masih sedikit kolot, kadang meragukan kesempatan bekerja dari lulusan jurusan seni musik. Gw ngerti sebagai ortu mereka khawatir dengan masa depan gw. Tapi gw nggak mau nyerah gitu aja.
Gw tetep pergi ke kampus seni musik meski gw bukan lagi mahasiswa disana. Status baru gw sebagai mahasiswa hubungan internasional sama sekali nggak gw pake. Gw cuma mampir sebentar terus cabut sampai sore dikampus lama. Anehnya beberapa mahasiswa dosen masih nggak ngeh kalau gw sebenernya bukan mahasiswa disana lagi. Padahal gw sering menyusup masuk kelas, lho disela-sela mata kuliah mereka.

Mengejar ketinggalan di HI (Hubungan Internasional) juga bukan hal gampang. Mata kuliah yang gw ikuti bener-bener berbeda dengan apa yang gw dapet di seni musik. Dimata gw HI terlalu kaku, terlalu banyak politik dan nggak mengenal bersenang-senang. Itu termasuk para mahasiswanya. Gw nyaris nggak mengenal 1 orangpun sampai 1 tahun kemudian. Untung aja akhirnya gw nemu 2 orang sahabat yang salah 1 nya awet sampe detik ini :)

Tahun demi tahun (wah, bahasanya, hehehe) gw lalui di HI. Adaptasi gw cuma sedikit membaik. Bolos berkurang dan mulai dekat dengan beberapa dosen. Gw sering gagal dibeberapa mata kuliah. Malah sempet kena kasus yang agak memalukan. Gara-gara nggak bisa jawab satupun soal UTS, gw nulis surat dilembar jawaban yang isinya adalah curahan hati gw. Dengan jujur gw tulis kalau gw selalu boring ikut mata kuliah tsb (dirahasiakan ya nama mata kuliahnya. Lol) dan kadang gw ketiduran dibangku belakang. Semua itu gw tulis dengan bahasa Inggris. Nggak tau deh gw lagi kerasukan setan bule kali. Lol.
Hasilnya, gw pun dikejar-kejar sama dosen yang bersangkutan selama 1 semester lebih. Nilai mata kuliah gw kosong dan SP (Semester Pendek) gw nggak diterima! O ow... Bad Indi... Setelah itu gw langsung menyesal dan janji mau perbaiki semua. Setelah kasih rayuan-rayuan maut gw sama Pak Dosen, akhirnya gw diizinin ikut satu kali SP (huhuhu...).

Baru ditahun akhir gw bisa lebih fokus dan bisa ngejar ketinggalan nilai-nilai gw. Nilai-nilai gw yang C perlahan berganti jadi B bahkan ada juga yang A. IPK gw semakin mendekati angka 3. Biar kata orang gw udah telat buat tobat (halaaaah, hahaha), tapi gw percaya kalau Tuhan pasti membantu umatnya yang berusaha, lol.
Meski dibantu Tuhan, bukan berarti semuanya mudah. Temen-teman satu kelas gw satu persatu duluan lulus. Sedangkan gw masih disibukan dengan skripsi dan ngurusin nilai. Belum lagi sepupu gw yang usianya 1 tahun dibawah gw udah lulus duluan. Wah, tekanan dari keluarga langsung deh berdatangan. Dari pertanyaan halus macam, "Kapan lulus?" sampai "Nggak malu tuh dikalahin adiknya?" mulai terbiasa kedengeran sepanjang gw ngerjain skripsi.
Kalau aja gw nggak punya ketegaran ekstra, udah gantung dijalan kali tu skripsi. Untung gw punya jurus ampuh ngadepin tekanan. Jurus Budeg! Gw pura-pura nggak denger aja apa komentar negatif dari orang sekitar. Yang penting gw fokus dan mengerjakan sebaik-baiknya. Toh, gw mengejar semua ketinggalan gw ini hanya dalam waktu 1 tahun. Jadi gw rasa semua pencapaian gw sejauh ini udah cukup.


*Lagi nunggu giliran sidang*

Akhirnya gw berhasil selesaiin skripsi gw dibulan Juni (thank you so much for Ray, my honey :) dan sidang dibulan Juli. Terbukti karena Jurus Budeg gw bisa capai tujuan gw meski nggak secepat yang lain. Sempet khawatir hasil sidang gw nggak baik mengingat track record gw yang rada-rada bikin dosen gw BT, lol. Tapi ternyata semuanya baik-baik aja. Bahkan 3 dari 4 penguji adalah fans "Waktu aku Sama Mika", novel yang gw tulis. Ssst... itu termasuk Pak Dosen "Kasus", lho, hihihi. Hasilnya proses sidangpun lebih santai dan dicampur sama tanya jawab tentang novel gw! Lol.
Hasil sidang gw sangat baik. Gw lulus dengan nilai A, predikat sangat memuaskan. IPK gw pun diatas 3. Siapa yang sangka kalau itu semua gw kerjakan dalam waktu 1 tahun? :)



Lulus! :D

Kadang memenuhi pengharapan orang-orang sekitar itu susah. Jadi apa salahnya kalau kita bikin pengarapan untuk diri sendiri dulu? Meski (mungkin) nggak memuaskan orang lain dan dianggap biasa aja, tapi selalu ada perasaan bangga kalau kita bisa penuhi target yang kita buat sendiri. Sekecil apapun itu. Trust me! :)

11 komentar:

  1. salut..
    salut bgt bwt lo ndi..gw lulus S1 di umur 21 thn,skrg gw 22 thn,tp gw ngrasa nol bgt,g dptin ap2 slama gw kul,..
    yap!mskipun IPK gw jg d atas 3..but,stlh bc blog lo,gw sadar,smua BISA klu qt mw berusaha..
    thx bwt semangat dr tulisan2 lo..gw sadar,smua hrs djalani serius,doain gw ndi,gw lg nerusin kul utk "profesi" gw..
    smga gw lulus dengan otak "berisi".. :-)

    BalasHapus
  2. halo nonkz. thanks for visit :)
    sama2, thank God kalau tulisan gw bisa bermanfaat. iya, setiap gw berusaha gw yakin Tuhan pasti bantu. ada kemauan ada jalan. doa gw buat lo. sukses dg profesinya ya. salut juga buat lo karena jadi sarjana di usia 21 :) GBU.

    BalasHapus
  3. sama kayak aku kak, ambil hi juga, tapi masih maba kak. ceritanya kak indi bikin semangat lagi, sempet desperate karena gagal di PTN, kadang malu sapa temen yang masuk PTN,hihi. tapi sekarang udah gak malu lagi, mau nunjukkin dari PTS pun bisa kok kerja di kedubes :)

    BalasHapus
  4. Congrats Indi! All your hard work finally paid off!
    Doain gw nyusul jadi S.Ked bulan Maret nanti yaa ;)

    BalasHapus
  5. @ OKKY:
    iya, nggak perlu desperate. selalu liat yg dibawah. kamu masih beruntung bs kuliah. soal kerjaan dimana aja. yg penting halal&sepadan :) semangat!

    @ LULU:
    thanks, lu! iya, finnaly.. gak nyangka jg akhirnya lulus, hehehe.. amen.. didoain ya, Lu.. pasti bisa :D

    BalasHapus
  6. makashi ya atas kunjungan kamu ke blog ku.. salam kenalan.

    BalasHapus
  7. salam kenal kembali dari indonesia, nurul.
    :D

    BalasHapus
  8. sama aku juga lulus kuliah di umur 24,,tp ya itu menjadi acuan buat selalu smngaatt :)
    lam kenal ya indii ^^

    BalasHapus
  9. wah, kita sama dong, clara :) betul! semangat selalu, ya. dan salam kenal kembali.

    BalasHapus
  10. waaa sama-sama anak HI :D kak indi HI di univ apa?

    BalasHapus

Terima kasih untuk komentarnya, it's really nice to hear from you :)