Teman-teman yang menyukai "Dunia Kecil Indi"

Jumat, 23 Oktober 2015

Cerita dari Premiere Film Goosebumps, Review dan Halloween Costumes! :)

Boo! Yay, Halloween hampir tiba! :D
Kalau teman-teman sering membaca blog ini pasti tahu betapa terobsesinya gue dengan Halloween. Well, untuk yang baru tahu dan malas untuk membuka tulisan-tulisan yang lalu, gue ceritaan lagi deh sedikit, hihihi. Halloween ala gue adalah waktu istimewa yang nggak ada hubungannya dengan tadisi asalnya di Irlandia. Bagi gue (dan Ray, dan orang-orang di rumah), Halloween adalah saat untuk bersenang-senang, bermain kostum, menonton film seram, menghias rumah dan tentu saja banyak permen! :D Jadi meskipun “Halloween party” bertebaran dimana-mana, belum tentu konsepnya akan cocok dengan gue. Bahkan beberapa waktu lalu, ketika masih bekerja di preschool yang berbasis kurikulum British gue nggak cocok dengan Halloween di sana karena berkiblat ke Irlandia. Sementara yang lain memakai kostum seram, gue malah ngotot ingin pakai outfit colorful, hahaha. Tapi sisi baiknya gue jadi ada alasan untuk punya dua buah kostum sekaligus :p Dan tahun ini excited gue ternyata jadi berkali-kali lipat! Karena selain kostum baru, stok film Halloween juga bertambah. It’s Goosebumps the movie! :D

Kalau soal fakta yang ini mungkin hanya sedikit yang tahu (keluarga, Ray dan teman-teman dekat), gue adalah penggemar Goosebumps! Dan bukan hanya penggemar biasa, gue adalah die hard fans alias penggemar super berat, hihihi :D Kalau anak-anak seusia gue dulu hanya membaca buku-bukunya, nah gue sekalian buka lapak, ---alias menyewakan buku-bukunya karena koleksi gue lengkap (plus bonus-bonusnya). Lalu beberapa tahun kemudian, tingkat jatuh cinta gue pada Goosebumps semakin bertambah karena ada serialnya diputar di TV. Setiap pulang sekolah pasti deh gue duduk manis (eh, asem ding, belum mandi sore, hiiiii) lalu menatap layar Trans TV. Too bad, serialnya nggak diputar sampai habis dan gue pun harus beralih ke internet lalu mulai berlangganan TV kabel. Meski sampai pindah 3 kali, ---dan channelnya pun berganti-ganti, tapi hampir seluruh episode Goosebumps sudah gue tonton. Sebagai bonus, gue malah sudah menonton semua episode Haunting Hour, serial “versi remaja” ala Goosebumps yang juga ditulis oleh R. L Stine.  Mungkin dibandingkan R. L Stine sendiri gue malah lebih hapal dengan cerita-ceritanya, hahaha.

Gue masih punya bonus stiker glow in the dark dan pembatas bukunya, lho :)

Waktu rumor Goosebumps akan dijadikan film layar lebar beredar gue langsung jingkrak-jingkrak nggak karuan. Gimana nggak, bukunya sudah terbit 21 tahun lalu dan gue yakin banyak penggemar di seluruh dunia yang berharap buku dan serial keren ini dijadikan film. Hampir setiap online gue cek diskusinya di IMDB (situs ini semacam ‘kitab’ gue kalau kata Ray, lol), dan begitu trailernya keluar gue sampai nonton berulang-ulang dan selalu terpekik excited bahkan di kali keseratus gue menontonnya. Satu hari sebelum filmnya diputar jantung gue sepertinya hampir meledak karena over excited. Semalaman gue nggak bisa tidur karena nggak sabar ingin cepat-cepat menyaksikan monster-monster seram yang setia menakuti gue semasa kecil, hihihi. Untuk meredakan ‘ketegangan’ yang cukup untuk mengganggu seisi rumah, gue menyiapkan outfit untuk dipakai di pemutaran film. Gue ingin apa yang dipakai nanti Halloween-ish, tapi tetap pantas untuk dipakai ke bioskop :D

Tengah malam gue membuka lemari baju dan menemukan sebuah dress orange yang mengingatkan gue dengan pumpkin, ---dan juga cerita Goosebumps yang berjudul “Attack of the Jack O’-Lanterns”. Si Pumpkinhead ini menyeramkan, apalagi visualisasinya di serial Haunting Hour. Tapi tentu di Halloween ala gue semuanya harus tetap colorful dan cheerful, jadi gue padukan dressnya dengan sneakers Converses warna hijau, ---yang mengingatkan gue dengan style anak-anak tahun 90’an (Goosebumps rules! Lol). Gue juga mengganti casing handphone dengan model kamera agar mirip dengan tokoh di “Say Cheese and Die”, lengkap dengan gantungan cacingnya untuk memberikan sedikit sentuhan dari “Go Eat Worms”. Kuku-kuku gue juga nggak mau ketinggalan “berkostum”, gue mengecatnya dengan warna hijau-ungu sesuai dengan cover buku Goosebumps yang iconic, hihihi (gue dapat ide ini dari blogger lain, btw). Karena rencananya gue akan nonton bersama Ray, jadi gue minta ia untuk berdandan seperti R. L Stine. Awalnya sih ia bilang nggak punya kemeja warna hitam, tapi akhirnya Ray punya jalan keluarnya ;) Mungkin teman-teman bingung, untuk apa gue dan Ray berdandan ala Goosebumps sementara orang yang melihat mungkin nggak akan ngeh dengan detail yang kami pakai. Well, kami lakukan ini untuk diri sendiri kok. Gue merasa happy karena we put effort for our costumes, kami membuat Halloween kami sendiri, iya, kan? ;)

Ry sebagai R. L Stine dan gue sebagai Pumpkinhead, hahaha :D

Go Eat Worms VS Say Cheese and Die. Dua-duanya seri favorit gue :)

Purple and green, 2 warna iconic Goosebumps! :)

Beruntungnya gue (--dan Ray) karena bisa menonton Goosebumps di tanggal 14 Oktober 2015 sementara pemutaran serentaknya di seluruh dunia baru 2 hari kemudian. Di perjalanan sengaja gue merekam ke-excited-an kami untuk vlog di YouTube, siapa tahu nanti bisa ditonton sama anak gue kelak. Hahaha, just kidding, ditonton sama sepupu-sepupu kecil gue maksudnya, karena mereka suka sekali menonton video-video kakaknya ini :) Kami tiba right on time, waktu opening title nya baru muncul di layar. Segera setelah gue duduk di seat urutan ketiga, jiwa gue pun langsung tenggelam di keajaiban film Goosebumps. Gue benar-benar terbawa dengan ceritanya, terpukau dengan visualisasinya dan nggak terhitung berapa kali mata gue berkaca-kaca karena haru. It was a perfect day, ---bahkan super perfect seandainya laki-laki di sebelah gue (---bukan Ray) nggak berisik dan jorok. Ia makan dengan mulut terbuka dan lidah mengecap lalu menjilatinya dengan berisik. Herannya pacarnya mau-mau saja di kiss tangannya sambil dipeluk-peluk. Eww, gross! Pemandangan seperti itu kasih gue goosebumps yang sesungguhnya, hahaha :’’’D

Bersama poster Goosebumps. Mata berkaca-kaca karena ini diambil setelah film selesai :p

Goosebumps the movie ini menceritakan tentang Zach, remaja yang baru saja pindah ke lingkungan baru yang membosankan bersama ibunya. Di sana ia berkenalan dengan Hannah, seorang remaja perempuan yang tinggal di sebelah rumahnya. Hannah menyenangkan, humoris dan juga cerdas, tapi Zach merasa ayah Hannah bukan ayah yang baik karena di malam hari ia mendengar suara mereka sedang berargumen. Lalu suatu hari Zach dan Champ, teman barunya di sekolah (he’s my favorite) memutuskan untuk menyelinap ke rumah Hannah dan menyelidiki apa yang sebenarnya terjadi. Sebelum mendapatkan jawabannya mereka menemukan rak buku yang berisi naskah-naskah cerita Goosebumps! Karena penasaran mereka membuka salah satu bukunya, ---yang anehnya sengaja digembok, dan... BOOM! Monster pun keluar dari sana! Ternyata ayah Hannah adalah seorang penulis horror yang sangat Champ kagumi; R. L Stine!! :O

Gue nggak mau spoiler soal cerita lanjutnya karena akan lebih seru jika ditonton sendiri, tapi gue akan berbagi hal-hal menarik dari film ini dari sudut pandang gue yang seorang penggemar berat Goosebumps, ---bukan kritikus film, hihihi. Film ini mewujudkan impian para die hard fans nya Goosebumps, baik buku ataupun serial TV. Kenapa? Karena Slappy menjadi “monster” utamanya! Sebelum muncul di film ini, gue sudah mengenal Slappy sebagai tokoh dari cerita “Night of the Living Dummy”, sebuah boneka yang bisa hidup ketika dibacakan kartu mantra yang terselip di saku jasnya. Yup, mirip seperti Chucky, hanya saja lebih seram dan gue percaya setelah Child's Play yang original banyak sekuelnya yang terinspirasi dari cerita Slappy, termasuk yang terbaru, “Chucky the Return”. Di sini Slappy seolah menjadi ketua gank yang merencanakan pembalasan dendam dari para monster. Pssst, kita bakal tahu gimana perasaannya selama ia menjadi ‘anaknya’ R. L Stine, lho. Untuk yang terbiasa menonton serial TV nya mungkin penampilan Slappy di sini terasa agak berbeda. Wajahnya lebih halus dan rambutnya gelap, bukan orange menyala yang membuat senyum sinisnya semakin menyeramkan. Awalnya gue juga heran, tapi setelah diingat-ingat di sampul buku “Night of the Living Dummy” pun sebenarnya Slappy digambarkan seperti itu, kok :) Dan untuk versi film tentu saja disesuaikan dengan Jack Black pengisi suaranya, yang surprisingly bagus meskipun style nya berbeda dengan Ron Stefaniuk, dubber versi TV :)

Di trailernya gue melihat banyak CGI untuk menciptakan efek monster. Not a bad thing, hanya saja di serial TV gue nggak banyak menemukan ini. Tapi ternyata gue salah karena menilai keseluruhan film hanya dari trailer. CGI ternyata hanya berlaku untuk monster-monster besar seperti Warewolf dan Snowman, sementara Jack si kepala labu, kadal dari “Calling All Creeps”, zombie dan teman-temannya masih menggunakan efek make up sama seperti di serial TV nya! Ah, what a memory. Banyak hal di film ini yang membawa the good old memory of Goosebumps series. Lelucon-lelucon yang diselipkan di adegan-adegan seram, camera work yang nggak terlalu too much dan style pemerannya yang sederhana. Suka sekali dengan style pemeran Hannah yang mirip dengan penampilannya di serial TV (ups, maaf nggak bermaksud spoiler, hehehe). Dengan kata lain, film ini cukup faith dengan buku dan serialnya, dengan moderinisasi yang nggak membuat ciri khasnya hilang. Meski kalau boleh ada 1 yang ditambahkan, gue ingin film ini juga memiliki intro lama Goosebumps. Itu lho, yang ada seekor anjing duduk di beranda dengan mata menyala dan barking dengan nada soundtrack’nya, “woof woof woof woof woof,” hahaha :D

Tiap lihat intro Goosebumps gue selalu ingat Eris. Mereka mirip, apalagi kalau lagi cemberut. Setuju? :p

Awalnya gue dan Ray agak meragukan penampilan Jack Black sebagai R. L Stine. Meski gue nggak mengenal R. L Stine secara personal, tapi gue sering melihatnya di opening dan closing serial TV nya, jadi sedikit banyak tahu gesture tubuh dan cara bicaranya. Jack Black aktor yang baik (gue menyukainya dari film “School of Rock” dan “Envy”), tapi ia lebih sering berperan di film-film komedi, terutama belakangan. Surprise, surprise... actingnya membuat kami terkesan. Ia punya tatapan dingin yang bikin merinding tapi juga bisa melontarkan lelucon yang membuat tertawa. Penampilannya sebagai dubber Slappy dan Invisible Boy juga patut diacungi jempol. Gue merasa ia punya banyak potensi, sepertinya bisa jadi the next Robin Williams :D Pemeran Zach tentu saja lebih “terformula” alias jadi tipikal pemeran utama yang good looking dan lucky dalam berbagai situasi. Tapi justru itu yang gue suka karena “sangat Goosebumps”, hehehe. Sedangkan Hannah membuat gue jatuh cinta pada pandangan pertama, she’s beautiful dan karakternya kuat. Nggak tahu kenapa, mungkin karena terlalu banyak membaca Goosebumps gue jadi punya “weird hint” dengan perannya di sana, ---yang ternyata benar. Lagi-lagi gue nggak mau spoiler tapi gue akan beri clue’nya; Hannah adalah Hannah yang sama dengan yang ada di salah satu judul Goosebumps! (tissue, mana tissue? Hiks). Tapi tokoh favorit gue justru Champ, teman Zach yang super kocak. Melihat wajahnya rasanya familiar tapi sampai filmnya selesai gue tetap nggak ingat pernah melihatnya dimana. Ketika di rumah gue baru sadar bahwa ia adalah Ryan Lee, aktor yang waktu kecil pernah bermain di serial Haunting Hour episode “My Imaginary Friend”! Oh, my God... bagaimana gue bisa lupa, padahal itu salah satu episode terbaik! Well, mungkin karena waktu kecil ia lebih chubby dan rambutnya agak panjang, ya :) Btw, berdasarkan halaman IMDB nya, ini adalah film layar lebar perdananya. Gue harap ia akan berperan di lebih banyak film lagi karena actingnya bagus. Di Haunting Hour ia berhasil membuat gue menangis, sedangkan di Goosebumps ia begitu menghibur. Hebat, kan? ;)

Bukan Goosebumps namanya (---atau bukan R. L Stine? Lol) kalau ceritanya nggak punya twist ending. Begitu juga dengan  film ini. Meski gue menonton serialnya ribuan kali, ---literally---, tapi gue masih surprise, apalagi puncak dari film ini ada 2 kali. Mau tahu apa? Nonton sendiri, ya, hihihi. Dan gue suka karena di film ini juga diselipkan “inside joke” yang hanya akan dimengerti oleh penggemar Goosebumps. Misalnya saja dengan menyebut nama Mr. Shivers yang sebenarnya versi rip off dari buku Goosebumps. Well, gue belum pernah membacanya karena bukunya nggak beredar di sini (bahkan katanya hanya dijual di tempat semacam dollar store atau dollar tree, hihihi). Tapi menyebut Shivers di film Goosebumps jadi terdengar seperti menyebut Ganteng-Ganteng Srigala di film Twilight, hahaha :D Para orangtua yang mengantar anaknya menonton film ini juga dijamin nggak bosan, karena ada lelucon yang mungkin nggak akan dimengerti oleh anak-anak, ---tentang seorang penulis horror senior yang karyanya sering dibuat film layar lebar. Well, gue nggak mau spoiler (again and again), tapi mungkin “The Shining” akan mengingatkan pada sesuatu? ;) 

Gue beri film ini nilai 9 dari 10. Ceritanya sempurna, benar-benar dreams come true. Tapi ya itu dia... gue rindu dengan intro Goosebumps yang klasik (OMG, anjingnya mirip seperti Eris! Hahaha). Oh, iya untuk yang bukan penggemar Goosebumps pun nggak akan kebingungan kalau menonton film ini. Memang mungkin akan bingung dengan inside jokesnya, tapi ceritanya ringan dan menghibur. Cocok untuk ditonton seluruh keluarga, bahkan anak-anak sekalipun. Karena versi yang ini sengaja dibuat nggak terlalu seram. Dulu, waktu serialnya diputar di TV saking seramnya menurut polling penggemarnya malah orang dewasa usia 20-30 tahunan. Padahal target serialnya untuk anak di atas usia 7 tahun, lho! Hihihi, Pak R. L Stine memang terlalu pintar menakut-nakuti, ya :p Jadi kalau teman-teman sedang mencari film bertema Halloween, Goosebumps bisa jadi pilihan yang seru. Jarang-jarang kan ada film horror yang aman untuk mengajak sepupu atau keponakan kecil kita ikut nonton? Hihihi.

Di perjalanan pulang gue nggak bisa berhenti membicarakan film yang baru saja ditonton itu. Meski Ray bukan fans berat Goosebumps (ia hanya membaca buku-bukunya saja), tapi ia juga setuju kalau filmnya sangat bagus. Menurut Ray ada 3 hal yang bisa menggambarkan film ini, yaitu; Lucu, twisted dan banyak unexpected thing happen. Yup, gue juga setuju ;) Sepertinya film ini akan membuat gue excited sepanjang bulan Oktober. Sekarang saja gue sudah nggak sabar menunggu DVD nya rilis, padahal baru saja 10 hari yang lalu gue menontonnya :D Halloween baru akan dimulai, tapi gue sudah bisa bilang bahwa ini adalah best Halloween ever! Apa? Setiap tahun gue bilang begitu? Well, memang, sih :p Okay, sebaiknya gue sudahi dulu tulisan ini, jangan sampai gue malah nggak tahan untuk spoiler karena over excited, hihihi. Sekarang gue mau menikmati Halloween morning gue dengan marathon serial Goosebumps dan menikmati gummy worms hadiah dari Ray. Dan jika teman-teman ingin melihat review (plus vlog) versi video tentang film Goosebumps, gue akan pasang link nya di bawah. Celebrating or not, gue harap bulan Oktober kalian menyenangkan. Dan happy Halloween, however. Don’t take it too serious, karena ini Halloween ala gue! Boo! :D


treat OR treat,

Indi


_______________________________________________________
Facebook: here | Twitter: here | Instagram: here | Contact person: 081322339469

37 komentar:

  1. Tiba-tiba pengin nonton ini lagi! ><
    Kayaknya udah turun layar deh... Hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di sini masih ada bioskop yang menayangkan. Biasanya rolling ke tempat lain, jadi memang di beberapa tempat pasti sudah ada yang "turun" :'''')

      Hapus
    2. Udah nonton, kak Indi :D
      Asli keren yaaa... Menghibur!
      Efeknya juga bagus.
      Mungkin agak gimana gitu pas drama percintaannya. Hehe :"

      Hapus
  2. Goosebump, dulu waktu kecil suka baca buukunya :)

    BalasHapus
  3. Kak Indi...
    Apa kabar?
    Udah lama aku ga mampir ke sini..
    hehe
    :")
    Goosebumps, liat trailernya seru yaa, mau nonton blm sempat mulu..

    BalasHapus
  4. saya nggak terlalu suka film horor :3
    bikin nggak bisa makan soalnya -,-

    BalasHapus
  5. Favoritku juga nih. Dulu waktu smp sering kabur kelas ke perpustakaan buat baca buku-buku goosebumps :D

    Anyway, I'm following you now on GFC. Would you mind to follow me back? ;)
    Take care,
    Rizuna from 100% Nerd

    BalasHapus
  6. suka ngeri sendiri klo nonton film horor

    BalasHapus
  7. Harus baca buku goosebumps kali ya baru mengerti karakternya.

    BalasHapus
  8. hhiiii...belatungnya bikin geli-geli cantik...
    referensi buat anak saya neh mbak Indi... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak, cocok juga buat Halloween anak-anak. Bisa beli atau bikin sendiri dari jelly dicetak pakai sedotan :)

      Hapus
  9. Omg udah 21 tahun, ya? Time flies so fast, ya. Jaman SMA-kuiah aku pernah baca novel-novelnya dan ini termasuk novel spooky yang aku berani ngebacanya. Hehehe... padahal aku tuh penakut dan males nonton film atau abca novel horor.

    BalasHapus
  10. Kak indi menyukai Halloween tapi ngga suka konsepnya yang berbau horor...bagus juga tuh, ingin yang beda, tidak harus mengikuti tradisi dari irlandia. wah penggemar Goosebumps sampai memiliki banyak koleksi buku. keren, pakai dress colorfull jadi ngga seram, tapi malah tambah lucu, setelah bertahun tahun belum pernah dibuat film bioskop, akhirnya sekarang sudah bisa dilihat di layar lebar, pasti pecinta Goosebumps sangat antusias untuk menontonnya, dari cerita filmnya, hampir sama dengan buku yang telah terbit sebelumnya... pengen nonton juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kan budaya di sini beda, dan Halloween di sini gak ada hubungannya sama hal religius/ritual. Murni have fun :) Ayo nonton juga, seru lho, hihihi.

      Hapus
  11. Film????

    OMG Baca bukunya aja merinding disko

    Nggak.
    Aku nggak sanggup kak indi...

    *Anaknya anti nonton yang seram-seram*
    *Soalnya penakut*

    BalasHapus
  12. Tumben Kakak pake sepatu cat, itu ada foto yang kayak ulat gitu. Geli nglihatnya, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sengaja, kan bagian dari kostum Goosebumps :)
      (paragraf 4)

      Hapus
  13. goosebumps >,<!!! itu buku dah lama banget terakhir ane liat
    jadi penasaran ama filmnya

    BalasHapus
  14. Jadi kangen Eris ya, Mbak. :)
    Btw, orensnya seger bangeet. Kutek kukunya cantiik. . . :D

    BalasHapus
  15. akkkk goosebumps aku ketinggalan banget..masih ada ndak ya di semarang? mauu...indi bener2 die hard fans yaaa...kereen...

    BalasHapus
  16. Aku termasuk yang ndeso nih benar-benar tidak tahu tentang film Goosebumps, mungkin aku tidak sempat nonton tv. Apalagi ke bioskop.
    BOOM..monster keluar dari isi kepalaku :)

    BalasHapus
  17. wah ketemu die hard nya goosebumps btw ini film dah tayang aja, kudet banget gue mba :(

    eh sama satu lagi. mba kok mulus banget kulitnyaaaaaa *keluar topik banget

    BalasHapus
  18. Aku dengar goosebumps seru filmnya.

    BalasHapus
  19. Wow. Die-hard~ Aku waktu kecil ngapain aja ya sampe gak nonton serialnya Goosebumps? :( Malah asik nonton Detektif Conan.

    Halloweennya Kak Indi keren! :)) Aku mah apa atuh, Halloween cuma nonton marathon film-film di Fox Movies aja :(

    BalasHapus
  20. sepertinya flem nya bagus ya mbak, emm salam sukses aja ya mbak :)

    BalasHapus
  21. aku gk suka film kyk gitu takut :D

    BalasHapus
  22. seru juga ya menemukan apa yang memang disukai...anakku juga sedang mengulang ulang lagu hallowen yang dari chuchu tv..heheee, lucu katanya

    BalasHapus
  23. dulu saya pun pengemar buku goosebumps , tiap terbit yang baru sibuk cari pinjeman ...jadi mau nonton filmnnya juga nih sekalian nostalgia

    BalasHapus
  24. Wow baju orangenya ceria banget.
    Aku dulu suka nonton film horor, sekarang sudah jarang :)

    BalasHapus
  25. Mb indi...dari tulisannya, menjiwai bngt ni film.... Aku juga nggak seneng film horor mb...ntar takut kebawa mimpi...

    BalasHapus
  26. artikelnya sangat menarik dan nggak ngebosenin saat di baca, makasih yah. ditunggu juga nih kunjungannya di blog aku.
    OBAT ALZHEIMER PALING AMAN
    Salam blogger Indonesia !!!

    BalasHapus

Terima kasih untuk komentarnya, it's really nice to hear from you :)