Teman-teman yang menyukai "Dunia Kecil Indi"

Senin, 09 Juli 2012

The Interview: My Color :)



Hi bloggies, apa kabar? How's your week? Semoga meski sibuk tetap bisa bersantai di hari minggu, ya :)
Gue menulis post ini sepulang karaoke-ing sama Ray. Sudah sekitar satu bulan kami nggak pergi keluar bersama. Pekerjaan Ray sedang sibuk-sibuknya dan gue sedang mengerjakan beberapa hal baru yang sangat menyita waktu. Jadi waktu kami akhirnya dapat quality time lagi, dengan 3 jam non-stop karaoke lagu-lagu yang 70 persen pilihan gue, rasanya really refreshing, hehehe :)

Bulan kemarin, saat kegiatan gue sedang padat-padatnya gue mendapatkan beberapa tawaran untuk interview di media cetak. Seperti biasa sebelum menerima gue pasti 'memeriksa' dulu image dari media tersebut. Well, sebenarnya gue nggak pikir image dari suatu media bakal berpengaruh banyak sama gue, sih, semua kan tergantung apa yang gue kemukakan di sana. Tapi image suatu media berpengaruh terhadap apa yang mereka tulis. Pernah suatu kali ada sebuah majalah yang menginginkan kisah hidup gue dimuat di sana, 3 halaman penuh, ekslusif. I was so flattered, sampai majalahnya terbit dan gue membaca sendiri apa yang dimuat di sana. Kisahnya dilebih-lebihkan. Too much drama dan ada beberapa data soal diri gue yang nggak sesuai dengan fakta. Gue agak marah dan langsung menghubungi reporternya saat itu juga, tapi majalah sudah terlanjur beredar dan yang bisa gue lakukan cuma mengkonfirmasi tulisan yang dimuat lewat Facebook dan jika ada yang bertanya langsung. Begitulah, meski gue sudah memberikan informasi yang jelas, mereka tetap menulisnya dengan 'gaya drama' karena image majalah mereka memang begitu.

Sebelum gue menulis novel kegiatan yang gue lakukan sehari-hari adalah sekolah, mendesain pakaian dan menulis untuk kesenangan pribadi. Jika ada media yang menginginkan gue, itu bisa dipastikan untuk berbagi cerita tentang pengalaman sebagai pengidap scoliosis. Yup, gue memang scolioser, terdeteksi sejak usia 13 tahun, memakai alat bantu brace selama 5 tahun dan berakhir di kelengkungan 58 derajat yang penuh berkah. Gue nggak pernah malu dengan fakta itu dan dengan senang hati berbagi cerita karena di luar sana gue tahu banyak anak-anak, terutama anak perempuan yang mempunyai keterbatasan yang sama. Nggak pernah ada sedikitpun niat gue untuk minta dikasihani atau mencari sensasi dengan menceritakan pengalaman gue, semuanya murni, dari hati yang paling dalam gue ingin membantu. Karena mengenali gejala scoliosis sejak dini bisa berpengaruh banyak dengan masa depan anak tersebut. Dan gue termasuk salah satu yang beruntung karena ditangani dengan benar.

Lalu, pada tahun 2009 ada penerbit yang membaca tulisan gue di blog. Tanpa proses yang terlalu lama mereka langsung menawarkan kontrak untuk menerbitkan novel. Gue terkejut bukan main, tapi setelah 1 minggu berpikir gue langsung setuju dan 3 bulan kemudian terbitlah novel perdana gue yang berjudul, "Waktu Aku sama Mika". Keluarga, sahabat dan beberapa kerabat ikut bahagia tapi juga surprise karena sebelumnya mereka nggak tahu bahwa gue bisa (baca: suka) menulis. Hanya Ibu dan Bapak yang tahu, itu pun sebatas menulis di buku harian. Gue senang sekali dengan reaksi positif mereka yang terus men-support supaya gue nggak berhenti berkarya. Mereka suka karya gue, dan itu lebih berharga daripada mendapat piala, karena gue diakui memiliki kemampuan tanpa melihat sisi gue sebagai pengidap scoliosis. Fair. Gue dinilai dengan cara yang sama seperti orang lain.


What I wore: Dress: Glow | Shoes: Michelle CLA | Ribbon: my mum's sewing bow :)


Setelah itu setiap kali ada media yang meminta gue berbagi cerita, gue pasti menceritakan bahwa gue sudah menjadi penulis. Gue mempunyai buku yang dalam beberapa bulan penjualan saja sudah menjadi best seller. Itu membanggakan, seenggaknya untuk gue :)
Seperti yang sebelumnya gue ceritakan, gue sama sekali nggak pernah malu atau minta dikasihani dengan status gue, tapi juga nggak ingin dinilai dari situ saja. Gue juga sama, manusia utuh yang mempunyai kemampuan dibalik kekurangan gue. Ingin sekali suatu hari media meminta gue bercerita tentang buku gue saja (sekarang 'buku-buku' karena hampir 3 novel yang terbit, yaiy!) tanpa embel-embel yang lain. Tapi ternyata itu sulit sekali, setiap kali ada email atau telepon yang meminta interview, pasti saja gue diminta mengulang cerita yang sama...

Lalu gue memutuskan untuk menolak sementara waktu jika ada yang menawari untuk interview yang 'itu-itu' saja. Iya, sementara saja, sampai orang-orang bisa melihat bahwa gue lebih dari itu dan sekaligus untuk mengetes kemampuan diri juga. Kita nggak akan pernah tahu sudah berhasil sejauh mana sampai orang menilai kita dengan fair, kan? :)
Jadi ketika beberapa waktu lalu gue dihubungi oleh sebuah koran dan mereka meminta gue 'mengulang cerita', dengan sehalus mungkin gue menjelaskan bahwa gue juga seorang penulis, dan alangkah senangnya kalau diminta bercerita tentang pekerjaan gue. Gue menawarkan untuk bercerita 'apa yang gue punya' dan kalau nantinya mereka tetap menyebutkan gue sebagai pengidap scoliosis, it's okay, karena faktanya memang begitu. Sayangnya mereka nggak setuju. Mereka ingin mengangkat kisah hidup gue dan soal buku gue cukup jadi 'selingan' saja. Wow, gue baru sadar bahwa scoliosis gue jauh lebih besar dari novel gue. Bahkan menjadi best seller saja masih nggak cukup untuk membuat mereka 'tertarik' dengan karya-karya gue.


Sesuai tekad gue, gue menolak interview dengan koran tersebut. Gue mengemukakan alasannya sejelas mungkin, bahwa gue ingin dinilai secara adil: pekerjaan gue dulu, bagus atau tidak, baru silakan ceritakan tentang siapa gue. Tapi mereka bilang bahwa pembaca akan lebih tertarik dan terinspirasi justru dengan kisah gue sebagai scolioser, bukan yang lainnya. Well, mereka kan belum coba sebaliknya, jadi kenapa nggak mencoba? Tapi sudahlah, menjelaskan sesuatu memang sering kali nggak mudah, dan media mungkin saat ini lebih suka mengenal gue sebagai "Indi yang scoliosis" bukan "Indi yang penulis". Padahal gue mau saja berbagi cerita, gue cuma butuh break, sebentar saja.
Jangan salah mengira, gue cukup aktif berinteraksi dengan teman-teman di Masyarakat Skoliosis Indonesia, lho. Gue bisa bercerita tentang scoliosis kapan saja karena itu bagian dari diri gue. Nah, bukankah kemampuan diri juga bagian dari diri sendiri? :)

Gue punya teman, namanya Ginan. Ia seorang pekerja keras yang usianya lebih tua dari gue. Jujur saja sebelum gue mengenal bakat-bakatnya gue hanya mengenalnya sebagai temannya Mika, pengidap HIV/AIDS. Lalu seiring berjalannya waktu gue mulai tahu bahwa ia sangat aktif bermain sepak bola dan menjadi juara dimana-mana. Ia juga seseorang yang memperjuangkan kaum marjinal! Waktu gue tahu bahwa ia mendapatkan "Hero Award" dari acara Kick Andy gue langsung, "Wow... ia benar-benar hebat" dan gue sama sekali nggak 'mengingat' status kesehatannya. Ia dinilai utuh karena memaksimalkan kemampuan yang diberikan Tuhan.
Gue ingat sebuah kata yang selalu diucapkannya ketika gue mencapai sesuatu, sekecil apapun itu. Kata itu adalah "Mamprang". Awalnya gue nggak mengerti dan nggak berniat menanyakan artinya karena ia memang punya banyak stock kata-kata 'asing' (lol). Tapi setelah berkali-kali mendengar (terakhir ketika gue terpilih sebagai salah satu anak muda menginspirasi versi adalahkita.com), akhirnya gue bertanya juga. Dan ternyata 'mamprang' berarti show who you are, show your ability, tunjukan apa yang kamu punya, jangan takut-takut ibaratnya harimau. Gue setuju, itu memang benar. Somehow satu kata 'aneh' itu terasa ajaib di telinga dan hati gue. Kalau sekarang media masih betah dengan cerita scoliosis gue, yang seharusnya dilakukan bukanlah kesal, tapi mencoba lebih keras lagi menunjukan kemampuan diri, sampai akhirnya diakui. Gue akan terus membagi cerita gue selama itu bisa membantu dan bermanfaat. Mungkin suatu hari media yang suka menyelipkan 'bumbu drama' akhirnya sadar bahwa kisah sederhana dan nyata juga bisa disukai pembaca dan tetap inspiring :)

Sekarang gue akan menjadikan masa 'break' ini untuk mengukur kemampuan diri sekaligus kesempatan untuk mengembangkan diri. Memang sulit jika sudah terlanjur di 'cap', tapi sulit bukan berarti nggak bisa :) Dan thank God dua hari yang lalu radio Pro2 Semarang meminta gue untuk live interview selama satu jam non stop. Tahu untuk apa? Itu murni untuk membicarakan novel-novel dan project gue selanjutnya! Thank God :)) Gue akan terus menunjukan apa yang gue bisa, gue mau dinilai secara adil dan tanpa embel-embel lain. Gue tetap dan akan selalu menjadi "Indi si Scolioser", tapi gue lebih dari itu, seenggaknya, let me try. Gue bangga menjadi diri sendiri, gue nggak mau menukar scoliosis gue dengan apapun, apapun, apapun. Karena gue nggak menganggapnya sebagai beban, tapi bagian dari diri gue sendiri seperti hal nya kemampuan gue :) I am me, gue akan mengusahakan yang terbaik dan seadil mungkin untuk hidup. So, show your true color, guys. Atau pinjam istilahnya Ginan, "Mamprang!" :D

it's me,
Indi

nb: buku yang gue pegang berjudul "Being Remember" hadiah dari Kinanti Kitty, penulisnya sendiri. Kalian bisa menghubunginya di sini :)

________________________________________________
Contact Me? HERE and HERE. My Shop? HERE. Sponsorship? HERE.

51 komentar:

  1. Kak Indi lama tak jumpa hahaha :D As always, dress nya kak Indi slalu lucu dan bagus, aku suka deh! ^^

    Join Oasap super giveaway, win beautiful dress, open worldwide. Click here (•˘⌣˘•)
    Cheers,
    Karina Dinda R. ♥
    BLOG | TWITTER | SHOP

    BalasHapus
  2. So inspiring... I completely can understand what you feel :).
    Setuju banget dg sikap dan langkah yg Indi ambil. Be proud to be ourself, and always be grateful for everything we have...
    cheers,
    yati

    BalasHapus
  3. kalau saya ditawarin interview, saya bakal begitu juga ah :D
    apa kabar Mbak indi hari ini? saya sih lagi santai sudah hampir sebulan :D

    BalasHapus
  4. Lah, g sendiri malah baru ngeh kalo Indi penderita (buset, najong banget sih istilahnya? Penderita bok?) skoliosis setelah beberapa kali maen ke blog ini. Hihihihihihi..... Selama ini maen ke blog ini murni karena blog-nya lucu dan menarik. ^^
    Fervent in spirit, Indi. ^^

    BalasHapus
  5. @ KARINA: hahaha, kemana aja kamu? makasih, ya :)

    @ YATI: thank you :) iya, selalu bangga dengan diri sendiri, pasti. doakan semua berjalan baik, ya :)

    @ RAKUN: :) nice, then. aku baik, tapi masih menunggu kapan bisa santai :)

    @ FELY: because this is my blog, fely, bukan majalah/koran, ini aku yang menulis sendiri. aku bisa mengatur apa aja yang mau disampaikan di sini. ini kan fungsinya blog, untuk mengekspresikan diri sendiri. jangan penderita, pengidap. orang aku gak menderita :p thank you, ya :)

    BalasHapus
  6. jadi pingin denger suaranya Indi nih

    BalasHapus
  7. Kak Indi dress nya bagus deh,:D

    http://mulanranagradis.blogspot.com/

    BalasHapus
  8. Sayang banget tuh koran, andai aja wartawannya bisa kooperatif. Padahal lebih keren berita tentang Indi yang novelis best seller dan ternyata nggak terbatasi oleh scoliosisnya :)

    BalasHapus
  9. salut buat Indi yg bisa menolak media yg ingin mewawancarai dg tema "yang itu2 saja".. Salam kenal ya :)

    BalasHapus
  10. mbak indi, kalau di wawancarai sama majalah terkenal mau gag neh? xixixixi

    Mbak indi cantik deh baju nya pas warna nya sama warna kulitnya :D

    BalasHapus
  11. @ FAIZAL: thank you :)

    @ LIDYA: lho, kenapa? hahaha :)

    @ MULAN: makasih :)

    @ DELLA: mereka punya pertimbangan sendiri... yang entah apa itu :)

    @ KE2NAI: terima kasih, salam kenal kembali :)

    @ NIAR: thank God, semua media yang menawari "sudah punya nama", atau istilahmu 'terkenal'. tapi bukan itu poinnya, terkenal bukan berarti punya image bagus, kan. makasih, ya :)

    BalasHapus
  12. kayaknya punya banyak koleksi dress yah sobs??? :D

    dari awal BW ampe skrang berulang kali ngunjungin blognya selalu pictnya make dress.. :)

    beutiful... :)

    Catatan Si Chumhienk

    BalasHapus
  13. Hi Indi,

    blog kamu bagus ya, kamu juga cakep and very nice stuff...I love it, really!,

    btw, gimana klu kita buatkan web kamu, agar:
    --> lebih elegan
    --> Trstruktur
    --> fleksibel
    --> klu mau pasang iklan, google atau iklan fashion, pastinya lebih di hargai. (dianggap lebih serius)
    --> murah ( serius)

    harga mulai Rp.750rb

    hub aku yah..
    rudi@layerspeed.com

    Warm Regards,
    Rudi
    Jual water heater

    BalasHapus
  14. wahhh manteb banget nih mba indi..

    oya mba indi wksis juga yah, bajunya mausk sama warna kulit mba indi yang cerah :))

    BalasHapus
  15. aku pernah baca buku Indi. Karena Cinta itu sempurna. disitu aku banyak tau tentang Indi. aku berusaha cari buku pertamamu Waktu aku sama Mika, tapi sampai sekarang aku cari dikotaku belum nemu2 juga hehe

    BalasHapus
  16. @ CHUMIENK: iya, aku suka dress atau rok, lebih nyaman :) terima kasih ya :)

    @ RUDI: hai juga rudi. terima kasih, ya :) hmm, maybe next time, sejauh ini aku masih nyaman dan sangat menikmati jadi blogger, dan cuma sekedar hobi bukan benar2 berniat cari sponsor :)

    @ BANG: hahaha, makasih. kebetulan ya sama warna bajunya :)

    @ ULI: terima kasih sudah baca, ya :) mungkin sudah habis atau cetakan barunya belum masuk. semoga nanti ada dan kamu suka, ya, hehehe :)

    BalasHapus
  17. hi! love your blog! I hope we can follow each others blog..let me know...I'd really be glad ;-) keep in touch :-)
    articles0naddiction.blogspot.com

    BalasHapus
  18. pelan-pelan tapi pasti kak, suatu hari pasti akan ada yang bisa melihat "sisi lain" kak Indi.
    Tetap semangat nulis ya kak, aku nggak sabar menanti novel terbarunya(sesekali bikin Give Away boleh juga kak,hehehe).
    may God always bless Kak Indi :)

    BalasHapus
  19. Aieee you are so adorable!
    I love your hair, it's like a doll's :)

    Cute lil dress too <333

    BalasHapus
  20. I love that dress, it is SO you! lol. Peter Pan collars fit you well :) I love your hair like this too, very cute!

    BalasHapus
  21. maju terus ndi! tunjukan kemampuan diri! hebat..udh bnyk yg minta interview ya?

    BalasHapus
  22. @ CHARLENE: thank you :) i'll visit your blog ASAP :)

    @ DEE: amen... iya, doakan ya, sudah semakin dekat nih. kan novel ke 2 kemarin memang ada giveaway'nya, hehehe. nanti bikin lg, deh. GBU 2 :)

    @ PANDA: thanks, panda, you're toooo kind! :)

    @ SARA: hahahaha, thanks, sara. ya, i love peter pan colla too much! :)

    @ POPI: pasti :) aku lagi break dulu, mbak. kalau masih minta cerita yg "itu2" aja sementara aku tolak :)

    BalasHapus
  23. Lucu semuaaaaa dress sama flatshoes yg kakak punya :D hihihi

    BalasHapus
  24. setuju banget ndi, media kadang suka mikir rating dan daya jual makanya ya kadang jadinya too much drama.

    selamat menikmati masa 'break'nya yah :)

    BalasHapus
  25. panjang bnget artikenya ... tpi mnarik baca dikit ah

    BalasHapus
  26. i really love your dress and headpiece kak indi! you look sweet and charming =) xx


    Letters To Juliet

    BalasHapus
  27. yahaa, emang bener tuh kak, rasanya kalo jadi penulis, pengen diakuin sebagai penulis itu sendiri, bukan hanya sesuatu yang itu-itu aja didalem tulisan ..
    meski itu juga sebuah kesenengan juga si ..
    hayo kak
    MAMPRANG :D :D

    BalasHapus
  28. ya media memang berusaha mengangkat isu yang dipandang bisa menarik perhatian pembacanya kak. aku setuju harusnya pembahasannya itu bisa berimbang, jangan berat sebelah :)

    BalasHapus
  29. Baru tau,ga kliatan soalnya.salam blooger ya.

    BalasHapus
  30. @ RHIE: makasiiiiih, hihihi :)

    @ MAYA: iya, gak cuma media cetak, tv juga gitu. duh -_- makasih, ya :)

    @ LIMIT: silakan baca atau tinggalkan tergantung kemauanmu ;)

    @ MITHA: thanks, mita. xx :)

    @ EY: seneng karena berbagi, bukan yang lain. hahaha, mamprang :p

    @ ARIF: what? alladin's monkey? :p

    @ RIBKA: setuju! seharusnya kan mereka bikin pembaca jadi cerdas :)

    @ CUP: thank you! :)

    @ WHEN: seharusnya memang gak terlihat ya kalau dari depan ;) salam :)

    BalasHapus
  31. enerjik dan menginspirasi, Mbak Indi.

    BalasHapus
  32. thanks for the lovely comment kak! i cant wait for your next lovely post =) xx

    Letters To Juliet

    BalasHapus
  33. wow, udh 3 novel ya...
    saluuut!!!
    d(^_^)b

    sukses trs ya!!! kalo gak keberatan sih, bagi2 tipsnya donk, aku jg kpengen bgt jd penulis novel

    BalasHapus
  34. The dress looks so pretty on you <3yr blog is so cute

    BalasHapus
  35. cute dress! really suit your hair color hehe

    BEAUTY APPETITE

    BalasHapus
  36. lama gak maen kemari.. seperti biasa banyak sekali yang bisa diambil... jalani saja hidup dengan sebaik-baiknya, just positif thinking aja. .hehe

    BalasHapus
  37. I like so much what you are doing here.

    BalasHapus
  38. Mamprang ke warung nasi padang yuk, aku traktir, ka :D *itu mampir*

    BalasHapus
  39. wah Kak Indi kereeen :D
    semangat terus kak..
    we are who we are kata ke$ha juga, hehe
    :D

    BalasHapus
  40. @ ZAC: makasih :)

    @ MITHA: you're welcome, mitha :)

    @ PENGHUNI: terima kasih :) tips? hihihi, aku sendiri masih belajar. tp blogging juga membantu, lho :)

    @ CRYSTAL: thank you :)

    @ JESSIE: hehe, thank you :)

    @ FRENDLI: terima kasih, ya. always, berpikir posotif menghasilkan hal positif juga :)

    @ CLARA: thank you :)

    @ FADLUN: hahaha :)

    @ SRRRIII: hahaha, terima kasih. betuul, just be your self :)

    BalasHapus
  41. bajunya keren banget Indi....
    as always

    BalasHapus
  42. Halo Indi... Your story very inspring btw nice dress dear :)

    BalasHapus
  43. @ FARAH: thank you very much :)

    BalasHapus
  44. Halo indi,im your blog walker.
    baca postingan yang ini bukan hanya mamprang, tp juga agak garang ya..
    berbicara tentang pembuktian kemampuan diri. Gue juga sedang mengalaminya. Untuk suatu pernyataan meragukan yang menyakitkan, gue jadi bikin cintaresep.wordpress.com.
    ga bisa gue jelaskan, tapi cukup jadi booster buat gue mau berkarya lebih dari sebelumnya. Diragukan memang sangat menyakitkan, tapi jgn sampe sakit hati sama orang bodoh. Jadikan trigger aja supaya ke depannya kita bisa melesat jauh di atas rata2.
    btw,Gue juga tinggal di bandung loh, jadi pengen ketemu indi =)
    salam hangat.

    BalasHapus
  45. Cari arti "mamprang", ternyata ada disini ;]

    BalasHapus

Terima kasih untuk komentarnya, it's really nice to hear from you :)