Teman-teman yang menyukai "Dunia Kecil Indi"

Selasa, 26 Juni 2012

Menjadi Kenyataan :)

Dulu, waktu kecil gue suka menonton serial "Keluarga Cemara". Setiap serial itu ditayangkan, gue pasti langsung duduk di depan TV dan menyenandungkan soundtrack-nya. Gue hapal dengan semua tokoh-tokohnya, ada Abah, Emak, Teh Euis, Ara, Agil, Pipin, Tante Plesir, Mang Jana, Ceu Salmah, Bi Eha, dan bahkan gue tahu nama tokoh yang belum sempat muncul di sana... Abe, nama anak bungsu Abah dan Emak yang meninggal sebelum dilahirkan.

Euis, Ara dan Agil kecil :)

Entah apa yang menghipnotis dari serial itu sehingga membuat gue begitu terlarut. Hampir setiap kisah terasa begitu dekat dengan keseharian gue, atau meskipun belum/nggak pernah gue alami, tapi kisah-kisahnya selalu terasa real dan apa adanya. Gue ingat ada satu episode yang membuat gue terisak waktu menontonnya. Dikisahkan Euis mengalami menstuasi pertamanya pada saat ia masih duduk di bangku SD. Euis malu bukan main karena teman-temannya belum ada yang mengalami. Euis memang beberapa tahun lebih tua dari teman-teman sekelasnya karena ia sempat nggak naik kelas. Seharian ia diam di kamar dan nggak mau sekolah sampai Abah membujuknya sambil membawakannya makanan. Atau ada lagi satu episode yang membuat gue terbengong-bengong. Dikisahkan, Ara menyamar sebagai anak laki-laki dan rela dibotaki untuk menjadi talent di sebuah video klip karena ia membutuhkan uang. Hampir saja ia ketahuan karena sebuah hal sederhana: karena ia mengucapkan 'terima kasih' ketika diberikan honor, karena (sepertinya) di desa Indihiang hanya anak-anak Abah lah yang mempunyai kebiasaan seperti itu. Mengagumkan... tapi sederhana dan mudah dicerna :)

Nggak ada yang mengajari gue untuk menonton serial itu, gue yang menemukannya sendiri dan hanya gue pula yang menikmatinya di rumah. Ibu dan Bapak nggak suka jika gue menonton serial lokal, katanya nggak berguna, tapi gue percaya bahwa "Keluarga Cemara" berbeda, serial itu selalu membuat gue tersenyum dan mendapat 'sesuatu' setelah gue menontonnya.
Kesukaan gue dengan "Keluarga Cemara" berlanjut dengan membaca novel berserinya. Sejak saat itulah gue mengenal Arswendo Atmowiloto dan langsung tertarik dengan gaya menulisnya yang apa adanya. Nggak terasa koleksi novel "Keluarga Cemara" gue akhirnya lengkap dan Euis, Ara, Agil yang gue kenal melalui serial TV semakin dewasa seperti juga gue.

 

What I wore: Headband: Toko Kecil Indi | Dress: Toko Kecil Indi | Ring: Ninis | Shoes: Yongki Komaladi


Waktu serial ini menghilang, gue sangat merindukannya. Gue sampai menyurati 2 stasiun TV sekaligus agar mempertimbangkan menayangkan re run-nya. Sayangnya, nggak satu pun surat gue yang mendapatkan balasan. Untuk mengobati rindu gue membaca ulang novel-novelnya sambil berharap keajaiban terjadi.
Bertahun kemudian keajaiban itu memang terjadi. "Keluarga Cemara" ditayangkan kembali! Bukan re run, tapi episode baru. Sayangnya karena terlalu lama jeda ceritanya jadi ada lubang di beberapa adegan. Tapi tetap, kisahnya inspiratif dan nggak berlebihan. Gue masih menikmatinya dan menanti-nanti penanyangannya. Tapi kebahagiaan gue ternyata nggak berlangsung lama. "Keluarga Cemara" lagi-lagi berhenti tayang dan kali ini benar-benar berhenti, dengan episode akhir yang menggantung :(

"Keluarga Cemara" menjadi satu-satunya serial lokal yang gue ikuti hampir setiap episodenya. Mungkin yang bisa mengalahkan rekor itu hanya "Satu Kakak Tujuh Ponakan", serial yang sama-sama karya Arswendo Atmowiloto. Dari segi cerita sama-sama menarik, tapi soal menghipnotis dan berkesan "Keluarga Cemara" tetap menjadi juara.
Di usia dewasa gue sering membayangkan, kemanakah Euis, Ara dan Agil? Apakah mereka masih ingat di usia yang masih sangat muda sudah menjadi icon kesederhanaan bagi banyak orang, bahkan yang lebih tua dari mereka?...
Lalu internet memberi gue jawabannya. Secara nggak sengaja, waktu gue melihat mutual friend salah satu teman Facebook, gue menemukan nama yang sangat gue kenal: Anisa Fujianti. Itu adalah nama pemeran Ara. Tapi mungkinkan itu orang yang sama? Dengan semangat gue langsung membuka profil-nya dan melihat-lihat fotonya. Ternyata Anisa yang ini adalah seorang gadis muda cantik, sama sekali bukan Ara yang gue lihat di TV. Lalu sebelum gue meng-klik tab tutup gue menyadari sesuatu: Gue juga sekarang sudah dewasa, dan Ara yang gue lihat sudah bertahun-tahun lalu lamanya. Gue banyak berubah meski tanpa disadari, dan ia juga mungkin begitu. Gue memberanikan diri mengiriminya pesan, bertanya apakah ia Ara yang dulu selalu gue tunggu kehadirannya di TV. Dan beberapa jam kemudian gue menerima balasan darinya...






Ya. Ia memang Ara yang dulu, hanya saja sekarang sudah besar. Dengan semangat gue langsung bercerita padanya betapa gue sangat mengidolakan serial "Keluarga Cemara". Nggak peduli akan dibalas atau nggak, gue hanya ingin bercerita. Gue sangat bahagia bertemu idola masa kecil meski hanya lewat Facebook. Dan ternyata Ninis (ia ingin dipanggil begitu) adalah gadis yang ramah, persis seperti Ara perannya dulu. Dengan baik hatinya ia memberi gue link Facebook Euis dan Agil supaya gue bisa menghubungi mereka.
Gue dan Ninis ternyata sangat cepat menjadi akrab, dalam beberapa jam percakapan kami sudah berubah keberbagai macam topik termasuk saling mengenalkan diri. Ninis meminta gue bercerita tentang tulisan-tulisan gue dan begitu juga sebaliknya, gue bertanya tentang kegiatannya sekarang.

Selama berhari-hari kami terus berkomunikasi via Facebook sampai Ninis mengejutkan gue dengan membeli novel perdana gue, "Waktu Aku sama Mika"! Ia berkata bahwa ia menyukai novel itu dan bertanya apa gue menerbitkan novel yang lain. Saat itu novel gue baru satu dan sedang dalam proses penulisan novel selanjutnya. Gue berjanji saat novel baru selesai akan langsung mengabarinya. Dan Ninis pun membalas pesan gue seperti ini, "Kak Indi ini nomor HP'ku, kalau nggak keberatan ngobrolnya lewat SMS saja, takutnya aku nggak buka Facebook".
Ain't she's so humble? :)

Bertahun berlalu, gue dan Ninis semakin saling mengenal. Kami saling bertukar pin BB dan mempunyai banyak cerita baru untuk saling diceritakan. Ninis sudah mempunyai tunangan, dan gue sudah menerbitkan novel ke dua. Kami sangat ingin sekali untuk bertemu secara langsung, tapi karena kami tinggal di 2 kota yang berbeda keinginan itu terasa sulit untuk diwujudkan.
Ninis sempat berkata bahwa jika kelak kami menikah dengan pasangan masing-masing, kami harus berjanji untuk saling mengundang dan datang meskipun tempatnya jauh. Gue rasa itu ide yang bagus karena itu bisa menjadi kesempatan yang baik untuk pertemuan pertama kami secara langsung.

Dan kesempatan itu akhirnya datang. Tanggal 10 Juni 2012 lalu Ninis menikah! Gue sangat bahagia untuknya dan mengucapkan selamat padanya via BBM. Gue memang berjanji akan datang jika ia menikah, tapi Ninis sangat mengerti jika ternyata gue nggak bisa datang karena jarak Bandung-Bogor cukup jauh. Gue memutuskan untuk memberinya sedikit kejutan, gue pergi ke Bogor pagi-pagi sekali untuk menghadiri pernikahannya. Di perjalanan gue baru sadar bahwa gue nggak membawa bedak dan make up lainnya. Wajah gue benar-benar polos dan sedikit berminyak. Tapi gue pikir daripada membuang waktu untuk kembali lagi ke rumah dan membawa itu semua, lebih baik gue teruskan perjalanan agar bisa datang tepat waktu :)

Akhirnya setelah perjalanan 4 jam yang melelahkan gue sampai di pernikahan Ninis. Nggak ada seorangpun yang gue kenal, gue benar-benar hanya datang untuk seorang teman yang belum pernah ditemui secara langsung :)
Dari atas pelaminan, Ninis yang sedang berfoto bersama beberapa kerabat ternyata mengenali gue. Ia melambaikan tangannya dan gue segera membalasnya dengan senyuman. Ia terlihat sangat cantik, berbeda tapi gurat-gurat Ara kecil masih terlihat di sana. Setelah menunggu sesi foto selesai gue langsung menghampirinya. Kami saling bertukar peluk dan cium lalu mengobrol sebentar. Sebentar, hanya sebentar tapi membuat gue begitu senang. I meet a friend and a childhood idol... :)

Ara kecil sudah besar :)

Suvenir dari pernikahan Ninis :) I love it!! :)

Pertemanan gue dengan Ninis begitu istimewa. Diawali dari sebuah serial kesukaan gue di masa kecil yang memberikan arti begitu dalam, lalu dilanjutkan dengan perkenalan mengejutkan yang membuat gue tahu bahwa tokoh Ara benar-benar nyata di dalam kepribadian Ninis. Ia begitu down to earth dan ramah persis seperti Ara. Untuk mengharapkan serial "Keluarga Cemara" kembali diputar atau seenggaknya ada serial yang hampir sebaik itu mungkin hampir nggak mungkin, tapi seenggaknya gue tahu bahwa orang-orang baik, orang-orang sederhana itu memang ada. Dan mengenal Ninis membuat gue semakin yakin akan itu :)
Oh, iya waktu novel ke 2 gue terbit ("Karena Cinta itu Sempurna"), Ninis menuliskan testimoninya untuk gue. Dan tahukan apa yang paling manis dan mengejutkan? Di akhir kalimatnya ia menulis seperti ini,
"Ka Indi... Terus berkarya yaa!! I'm a big fan of you".
Padahal seharusnya gue yang bilang begitu... :)




smile,
Indi

Contact me? HERE and HERE
_________________________________________________________________
nb: Berhubung account "Toko Kecil Indi" sudah full, untuk pemesanan baju/dress bisa melalui SMS ke 0818618363. Semua desain/model yang gue pakai di blog ini masih bisa dipesan (kecuali yang BUKAN buatan Toko Kecil Indi). Dan untuk sponsorship, bisa SMS di nomor yang sama. Terima kasih ;)

49 komentar:

  1. Cantiknya Ara..

    Dulu juga tontonan Paporitku keluarga cemara..!!

    Hmm Indy tetep putu2..dressnya cantik deh, orangnya apalagi lucu hehee..

    BalasHapus
  2. menyenangkan sekali yah di-fan-i oleh yang kita fan-kan dahulu ^_^

    BalasHapus
  3. serial dulu jauuuuuh banget ya ama serial2 indonesia skrg... :D

    hai.. salam kenal ya.. :)

    BalasHapus
  4. Wah Ara geulis ya sekarang, udah menikah pula. Kak Indi juga cantik loh.. hihi..:) dress nya lucu..=)

    Keluarga Cemara juga tontonan favoritku pas masih SD dulu (haha, tua banget ya aku ini), Si Doel Anak Sekolahan..rasanya tontonan yg sederhana justru bener2 mengena di hati. sayang sinetron lokal sekarang berbanding terbalik sama jaman dulu, anak2 SMP/SD disuguhi kisah2 yg bukan utk seusianya. miris.

    BalasHapus
  5. Wah seru banget, yah. ^_^
    Gue juga bebrapa kali nonton keluarga cemara, ga rutin sih, cuma sesekali. ^_^

    BalasHapus
  6. Huuuaaa Ara udah segede itu dan udah nikah aja... oia selamat ya buat pernikahannya Anisa (>o<)b

    Aku juga penggemar serial keluarga cemara dulu, pengen banget ada serial sejenis itu yang ceritanya ngena banget ke keseharian dan jauh dari kesan dibuat-buat kayak banyak sinetron sekarang :(

    BalasHapus
  7. indi cerita donk tempat ngajarnya yang baru sekarang

    BalasHapus
  8. aku juga suka nonton keluarga cemara, coba ada foto kak euis dan agil. rindu juga sama mereka ;)

    BalasHapus
  9. aku juga suka nonton keluarga cemara dulu nih. senangnya Indi bisa ketemu ara ya

    BalasHapus
  10. duh merinding bgt bacanya, jd pengen kenal Ninis juga deh, hihihi

    BalasHapus
  11. Kakak... aku gatau tentang keluarga cemara u,u pengen tauuu. aihh ara baik bangett sama kayak kak indi^^

    xoxo
    Eka Theresia♥

    BalasHapus
  12. Ara udah besar dan cantik sekali! eh.dia orang Bogor? halah..tatanggaan atuh!
    btw..aku juga suka banget serial itu! sederhana dan penuh makna. Sekarang kok ga ada ya, serial TV sejenis itu?

    BalasHapus
  13. Wah, kok dress yg kak indi pake ternyata se-tema dengan gaun pernikahannya kak ninis :) kebetulan yang sangat indah....

    BalasHapus
  14. wah aku dulu juga suka nonton itu. sayang ya sekarang tayangan yang ada ga sebagus dulu :(

    BalasHapus
  15. waaah senangnya kak indi, ketemu idola yang sekarang jadi temen, hehe :)

    aku juga dulu suka serial itu, sekeluarga malah suka, haha~

    and, one thing, you're an inspiration for other people kak, I'm also a big fan!

    BalasHapus
  16. wuih, bahagianya.. Ketemu sang idola dan bahkan bisa jadi akrab. Btw, Ninis selamat menikah yaa.. semoga jadi keluarga yang bahagia dan bahagia lagi..

    "selamat pagi emak, selamat pagi abah ..." petikan lirik awal soundtrack keluarga cemara

    BalasHapus
  17. aku cuma bisa melongo kakak.
    idola yang ketemu idola, great!!

    aku juga suka banget nonton keluarga cemara dan sering banget kangen dan berandai2 kapan serial ini tayang ulang..semoga keinginan kita terkabul kakak, suatu hari nanti :)

    BalasHapus
  18. Film yang udah lama banget ya,jadi kangen pengen nonton lagi

    BalasHapus
  19. Kak Indiiii, how lucky you are! :'D

    BalasHapus
  20. oh, umur berapa tuh gue dulu ya .. gue jarang nonton si Kak Un, gue lebih suka kelayapan maen bola diluar ampe sore .. hehhe

    asoy juga ya Kak Un, bisa ketemu idola masa kecil, dan bertemen .. huehehe
    idola masa kecil gue si Tommy (power ranger).. kayaknya gak bakal ketemu juga :P

    BalasHapus
  21. Aku dulu suka nonton tapi udah lupa ceritanya :P
    Ga terlalu terhipnotis, hihihi...
    Si Esra manggil Mbak Indi, kok Kak Un sih :p

    BalasHapus
  22. eh iya, gue kepikiran lo mulu kak Un, hahahaha
    mbak indi maap ya, maksud gue tuh kak indi .. hahahahahahahahahahahahahahahahaha
    @kak Una : gue pangling, abis rambut lo juga lurus kak un, sama kayak kak Indian .. muehehehehe
    peace :P :P

    BalasHapus
  23. Wah gue juga suka tuh nntn keluarga cemara dan si doel mbak. Realita cerita jujur dan terasa bgt di kehidupan sehari-hari gue.

    Sayangnya saya kurang suka mambaca novel mbak, Hehe. Jadi kurang mngikuti perkembangan novel yg beredar, termasuk buku mbak. lebih suka baca biografi.

    saya jadi terinspirasi buat nulis artikel nih karena tulisan mbak mengingatkan saya pada film2 berkualitas. hehe

    event ngeblog: menulis di blog dapet android, ikutan yuk!

    BalasHapus
  24. yaampuunn ara beda banget ya sama kecilnya.. kecilnya kayak tomboy gitu, sekarang anggun banget.
    senang sekali pasti ketemu sama idola.
    aku juga berharap bisa ketemu langsung sama Indi..
    amiin.. :)

    BalasHapus
  25. congrats to your friend kak! you look adorable and lovely wearing the dress :D the hair piece is too cute <3


    Letters To Juliet

    BalasHapus
  26. seneng banget ya Ka' ketemu idolanya.. dulu aq juga suka banget nonton Keluarga Cemara.. tapi belum punya novel-novelnya,..
    iya rindu tontonan keluarga yang mendidik dengan nila-nilai kehidupan yang real.. '
    bajunya cantiik banget.. Ka' indinya juga;)

    BalasHapus
  27. wah manis banget post ini :)
    seneng deh bacanya.
    aku juga dulu pernah nonton sedikit, cuman krn gak suka nonton tivi aku ga terlalu ngikutin filmnya.

    BalasHapus
  28. wehh akhirnya menikah juga yah :))

    oya mba indi exis juga tuh :))

    BalasHapus
  29. wow! it was so cool indi! keren bgt bisa diidolakan sama seorang idola! :)
    setuju, memang film keluarga cemara ceritanya sgt apa adanya, dta ga terlalu ngfans, tapi suka sama filmnya.
    n by the way, u look awesome with the dress! pretty :)

    BalasHapus
  30. pretty dress! you look like a doll :))

    bellionducky.

    BalasHapus
  31. Aku juga suka serial itu lo kak, wah such a long time ago yah hehehe ^^ Nice dress kak, me likey! :)

    Join Oasap super giveaway, win beautiful dress, open worldwide. Click here (•˘⌣˘•)
    Cheers,
    Karina Dinda R. ♥
    BLOG | TWITTER | SHOP

    BalasHapus
  32. saya juga dulu suka nonton Keluarga Cemara. kapan, ya, ada serial kaya Keluarga Cemara lagi?

    BalasHapus
  33. Jamannya SD saya juga nonton Keluarga Cemara tapi sudah lupa seperti apa plotnya.
    Anyway selamat ya buat ninis yg sudah menikah. Asik bgt indi bisa ketemu dia :)

    BalasHapus
  34. @ NCHIE: iya, cantik banget. serial itu emang sempet favorit, ya :) hihihi, makasih ya :)

    @ ISKANDAR: iya, nggak menyangka! :D

    @ ARIF: iya, betul. salam kenal kembali :)

    @ ANONIM: iya, geulis pisan. hihihi, makasih ya :) iya, sekarang serialnya 'serem2', masih pada kecil udah bisa saling mengejek dan pake baju pendek2 :(

    @ FELY: iyaaaa.. sesekali juga pasti berkesan, kan, hihihi... :)

    @ CHICI: iya, aku gak nyangka kalau dia tuh seumuran aku, soalnya aku kenalnya ya ara yang anak kecil itu, hihihi. betuuuul, aku juga pengen ada lagi serial keluarga yg kaya gini :')

    @ ULI: iya, next post, ya :)

    @ HONEY: aku gak ketemu kak cheria, tapi kalau sama uji alias agil ketemu. cuma ngobrol bentar dan gak sempet foto, hihihi. cantik2, lho :)

    @ LIDYA: iya, mbak. seneng banget :)

    @ SARAH: ko merinding? hihihi. ayo kenalan :)

    @ EKA: wah, gak tau ya... coba aja baca novelnya, sama serunya, kok :) iya ara baik. hihihi. makasih ya :)

    @ POPI: iya, cantik banget. sekarang serial emang udah gak ramah kaya dulu, mbak. yg buat anak2 aja udah pake boyband girlband saling ejek segala. sereeeeeeem :S

    @ AMANDA: iya, lucky me. thank God :)

    @ ANGIE: betuuuul, aku juga kaget pas tau dress ku sama kaya gaun ara :)

    @ RIBKA: iyaaaa, to bad :(

    @ CLAUDIA: iya, senang sekali :)

    @ MAASSSON: iya :) itu lagunya masih suka aku nyanyiin, lho, hihihi :)

    @ DEE: iya, it's a miracle, dee :) iyaaaa, aku juga pengen serial ini re run. mudah2an, ya. amen :)

    @ WHEN: iya, sebenernya sempet ada lagi pas taun 2000an, tapi kayanya cancel tayang :(

    @ RHIE: i am! thank god, rhie :)

    @ EY: hush, kak un, kak un! indi, nih! hahaha... iya, emang seneng banget ketemu idola masa kecil :)

    @ TEBAK: berarti kamu nontonnya kurang serius, hehehe. iya tuh aneh bisa siwer gitu :p

    @ DIMAS: betul, keluarga cemara ceritanya real banget, sampe berasa ngalamin sendiri. hihihi, "karena cinta itu sempurna" kan mini biografiku, lho :p ayo, ayo nulis :)

    @ AMELIA: iyaaa, makin cantik ya, mel :) iya, seneng banget nggak nyangka. yu, yu, kita ketemuan ya :)

    @ MITHA: thanks, mitha :D

    @ KHANSA: iya, udah lama ya gak nonton yang seperti ini. so sad... :( makasih, ya :)

    @ COMINICA: terima kasih, comi :)

    @ BANG: iya :) iya, dong jualan bajuuu :p

    @ PRAMUDITA: iya, dita aku gak nyangka banget :) iya, bener2 alami, sayang banget ya sekarang udah gak ada serial sehumble itu lagi :( hihihi, thank you :)

    @ YUKI: thank you! :)

    @ KARINA: hahaha, iya karina. makasih ya :)

    @ GOPAR: makasih, salam kenal :)

    @ MILATI: iya, aku juga tunggu2 itu :)

    @ RIAN: hehehe, kok bisa lupa? :p iya, asik bangeeet, thank god :)

    BalasHapus
  35. aku suka sekali colar dressnya :)))

    BalasHapus
  36. Orang-orang baik, dewasa, sederhana, down to earth memang ada Ndi, penulis posting ini salah satunya :)
    Aku juga suka Keluarga Cemara dengan alasan yang kurang lebih sama, ceritanya menyentuh, akting pemainnya natural, dan daleeeeeeeeeeemmmm.. banget :)

    BalasHapus
  37. I am at work and cannot use the translator right now, but you look beautiful! Are you at a wedding in these pics? I love the dress, it looks great on you and you look sweet as always!

    BalasHapus
  38. @ DELLA: hihihi, you're too kind, mbak. i'm not :) iya, jadi kangen ya sama serial itu :')

    @ SARA: thanks, sara. yes, i'm on my childhood idol wedding :)

    BalasHapus
  39. fans to fans
    idol to idol

    cool! :D

    <3<3<3
    hugLUV

    BalasHapus
  40. @ RAY: nickname meni amit2, hahaha :p iya, mas, it was really cool! :D <3 <3 hugLuv

    BalasHapus
  41. i love ur blog kak indi! :)

    http://calitahin.blogspot.com/

    BalasHapus
  42. kangen juga sama keluarga cemara
    sekarang gak ada sinetron yang sebagus keluarga cemara

    BalasHapus
  43. senangnyaaa mimpinya jadi kenyataan haaa beruntung sekali :D
    suatu hari aku harus ketemu Kak Indi karna aku salah satu fansmuuuu kak <3

    BalasHapus
  44. Kalau yg jadi pipin tau ngga siapa?

    BalasHapus
  45. I enjoy reading through a post that will make men and women think.
    Also, many thanks for allowing for me to comment!


    my weblog; pistol targets

    BalasHapus

Terima kasih untuk komentarnya, it's really nice to hear from you :)