Minggu, 15 September 2019

Tentang Pindahan.

Ah, akhirnya bisa kembali menyentuh laptop... Belakangan jangankan laptop, buat pakai lipbalm saja kadang gue lupa, hahaha. Gue dan Shane sudah resmi moving out, teman-teman! Akhirnya! :) Sekarang gue excited sekali untuk cerita gimana seru (dan ribetnya) waktu kami pindahan. Dari mulai drama status Shane yang WNA sampai susahnya say good bye sama baju-baju gue yang jumlahnya 3 lemari (---maksa mau dibawa semua, wkwk). Tulisan ini bukan tips n tricks pindahan lho, ya. Ini murni pengalaman gue (dan Shane) sebagai newlywed muda yang mengurusi apa-apa berdua saja. Kalau bermanfaat ya syukur, tapi kalau nggak... makasih lho sudah dibaca :p

Kami menyiapkan tempat tinggal di usia 6 bulan pernikahan. Nggak ada perencanaan khusus tentang "rumah idaman", semuanya mengalir begitu saja. Karena gue dan Shane dari sejak pacaran pun bukan tipe yang banyak teori kapan harus ini-itu. Kalau kami siap ya ayok, kalau belum ya nggak usah memaksakan. Yang terpenting kenyamanan kami, karena yang menikah juga kan kami, hehehe. Jadi kalau ada yang bilang kok kami menunggu 6 bulan baru punya rumah ya cuek. Juga, kalau ada yang bilang kami terkesan terburu-buru pun cuek. Karena yang tahu kapan timing tepat ya kami. ---Apa yang pas buat pasangan lain belum tentu cocok buat gue dan Shane, begitu juga sebaliknya. Gue sangat dekat dengan Ibu dan Bapak, hampir semua hal kami bicarakan. Tapi untuk soal rumah beliau-beliau ini nggak pernah turut campur. Mau lokasinya dimana, seperti apa, mereka menyerahkan sepenuhnya sama gue dan suami. Jadi waktu gue menyodorkan brosur apartemen sepulang kerja pada Ibu, beliau langsung bertanya kapan bisa melihat-lihat ke sana bersama Bapak.


Pulang Kerja "dapat" Rumah

Seperti biasa gue dan Shane pulang kerja bersama-sama. Di perjalanan, iseng, gue menunjuk gedung apartemen yang letaknya berlawanan dengan arah pulang. Gue bilang, 
"Tinggal di situ asyik kali, ya. Kerja nggak takut kesiangan lagi, tinggal ngesot." 
Respon Shane ternyata di luar dugaan, dia langsung bertanya apa gue ingin melihat-lihat dalamnya. Waktu itu gue pikir boleh juga buat iseng, asal jangan lama-lama saja karena belum makan siang, hehe. 
Entah kenapa setelah di dalam gedung kami langsung betah. Yang tadinya sekedar melihat-lihat jadi bicara panjang lebar dengan pihak marketingnya. ---Yang tadinya hanya minta brosur jadi janjian bertemu untuk berbicara lebih lanjut. Kami lalu pamitan sambil bertukar nomor handphone. 

Gue dan Shane sama-sama masih belajar menjadi orang dewasa. Kami masih belum mengerti bagaimana "cara" membeli rumah. Let alone deh rumah, untuk beli tiket pesawat sendiri saja kadang masih deg-degan... Secara kasar kami menghitung penghasilan bulanan Shane dan membaginya jadi beberapa bagian, mengira-ngira tipe manakah yang paling pas dengan kondisi keuangan *kami.
(*Meski yang digunakan adalah uang yang Shane hasilkan, tapi tetap dihitung sebagai "uang kami" karena kami sepakat setelah menikah apa yang Shane miliki adalah milik gue juga).
Yang terpenting nggak memaksakan, kecil bukan masalah. Kami ingin nggak kesulitan ketika mencicilnya dan masih ada sisa untuk keperluan sehari-hari dan menabung. Setelah hitung-hitung berdua, di rumah gue langsung tanya Bapak tentang gimana proses pembelian rumah. Sebenarnya kami bisa saja langsung bertanya sama pihak marketing, tapi gue lebih percaya sama Bapak. ---Dan supaya kesannya gue nggak blank-blank amat juga sih, hehehe. 




Menikah "Rasa" Single!

Mungkin karena terlalu excited, gue dan Shane lupa kalau WNA nggak boleh punya properti di sini. Pikiran gue waktu itu simple banget, urusan beli rumah biar diserahkan sama suami, atas nama suami, ---sama seperti orang-orang kebanyakan. Jadi yang disiapkan ya data-data Shane saja. Tapi ternyata eh ternyata... nggak bisa! Dan entah kenapa pihak apartemennya nggak langsung bilang, padahal saat pertemuan pertama pun kami sudah bilang kalau Shane baru setahun di Indonesia dan pakai Kitas, bukan ganti kewarganegaraan. Setelah sedikit drama, akhirnya diputuskan kalau sertifikat dibuat atas nama gue. Agak sebal juga sih, soalnya gue jadi berasa single. Yang ditelponin, yang ditanya-tanyain dan disuruh tanda tangan cuma gue doang. Ada sedikit perasaan nggak enak juga sama Shane meski katanya sih dia nyantai saja. Apalagi karena pernikahan beda negara jadi notaris menyarankan kami membuat surat kesepakatan yang isinya menyatakan  jika ada apa-apa dengan pernikahan kami (amit-amit, ketok meja!) maka hanya gue yang berhak atas kepemilikan apartemen. TBH, ini sempat mengganggu mood gue buat beberapa waktu. Tapi namanya aturan nggak mungkin juga kami langgar. Jadi gue coba fokus ke bagaimana fun nya mendekor rumah pertama kami saja supaya mood membaik.






Rumah Halloween Kami

Akhirnya 3 bulan kemudian, alias di usia 9 bulan pernikahan, kami mulai mencicil isi rumah. Apakah seru seperti yang dibayangkan? Iya! Apakah mudah? ---Well, nggak juga! :D Meski kami sudah membagi-bagi penghasilan Shane, tapi tetap saja terkadang ada pengeluaran nggak terduga. Apalagi jika kami lupa untuk menghitung hal-hal printilan yang sebenarnya penting, seperti biaya keamanan dan token, hehehe. Jadi budget untuk furnitur harus diatur ulang deh. Kami nggak punya merk favorit atau harus banget pakai style yang sedang hype. Asal modelnya kami suka dan harganya terjangkau saja. Oh iya, gue sempat ngotot membawa seluruh barang-barang dari rumah orangtua. Yang mana sangat mustahil, karena rumah kami mungil sekali, hihi. Hikmahnya gue jadi belajar untuk memilih, dan meninggalkan apa yang sudah jarang dipakai. Atau istilah kerennya downsizing. Hanya yang penting-penting saja yang dibawa. Ukulele sebagian gue tinggalkan, juga baju-baju gue. Dari 3 lemari gue hanya membawa 1 lemari. Toh, jarak ke rumah orangtua juga nggak terlalu jauh. Jadi kami sering bolak-balik, dalam satu minggu ada satu hari kami menginap di sana. 

Kalau diingat lagi ke belakang, sebenarnya lucu juga. Akhir tahun 2017 lalu waktu gue dan Shane awal bersahabat, kami sering berandai-andai tentang apa yang dilakukan kalau kami punya kesempatan bertemu. Banyak hal "ajaib" yang kami khayalkan, salah satunya adalah memiliki rumah bersama dengan tema Halloween. Maunya kamar kami letaknya bersebelahan agar gampang kalau mau ngobrol, nggak perlu video call seperti di dunia nyata, hahaha. Dan rupanya sekarang menjadi nyata. Kami punya rumah bersama dengan tema Halloween. ---Sebagai suami istri, jadi kami bahkan nggak perlu tidur di kamar yang berbeda :) Oh, kami punya alasan sentimentil lho mengapa pakai tema Halloween. Kami mulai bersahabat di Halloween 2017 dan menikah di Halloween 2018. Jadi bukan sekedar alasan iseng.




Kami sangat menikmati tinggal di rumah pertama kami. Nggak banyak yang berubah seperti waktu pacaran dan tinggal di rumah orangtua sebenarnya, tugas memasak masih dipegang oleh Shane dan gue yang bertugas mengatur "mau pakai baju apa", hehe. Bedanya kami jadi belajar untuk memiliki, lebih menghargai apa yang kami punya. Gue bangga dengan Shane yang berusaha untuk pernikahan kami. Rumah kami memang sederhana, tapi itu bukan hal yang penting. Kemauan Shane untuk memperjuangkan sesuatu dan melakukan hal-hal untuk pertama kali adalah yang buat gue matter! Gue juga bangga karena Shane memiliki prinsip untuk nggak termakan gengsi, hanya dapatkan apa dia tahu dia mampu. 
Seperti yang gue bilang sebelumnya, judulnya juga bukan tips n tricks, gue hanya bisa sharing. Jangan pernah memaksakan. Dan untuk memiliki rumah pertama itu nggak ada istilah terlalu cepat atau terlalu lambat. Yang ada hanya waktu yang tepat, karena hanya kita yang tahu kapan kita mampu :)




cheers,

Indi

------------------------------------------------------------------------------------------------
Facebook: here | Twitter: here | Instagram: here | YouTube: here | Contact person: namaku_indikecil@yahoo.com

13 komentar:

  1. Sumpah ini keren banget, mbak. Selamat ya...happy and cheers always :)

    BalasHapus
  2. keren bangett tuh, deket seisikota kayaknya bisa keliatandari jendela

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyanih pemandangan diiluarnya indah banget, pemilihan rumah yang baguss deh.. jadi pengenn :D

      Hapus
  3. Selamat ya, impiannya mulai terwujud
    Saya sampai saat ini belum bisa terbeli itu rumah ,walau hati kecil ada dan pengen banget. Terus nanti pastinya rumah impian saya itu juga akan saya dekor.
    Tapi ah, belum mampu bayar cicilan rumah, lagi ngumpulin buat DP.

    BalasHapus
  4. Wahhh mantappp
    Selamat yaa mbakk,,
    Aku jadi pengen ngikut nih nyicil2 buat beli rumah sndiri huhu

    BalasHapus
  5. Selamat ya mba. Seneng ya kalau udah punya rumah baru, rasanya lebih bebas mendekor rumah.

    BalasHapus
  6. Kereeenn banget tuh :)
    Udah makin mandiri dan yang penting adalah, waktu yang sebelumnya habis di jalan, jadi lebih efisien karena nggak lagi ngabisin waktunya di jalan.

    Selamat ya, inspiratif banget nih couple kece ini :)

    BalasHapus
  7. wahhh selamat atas rumah baru nya,,
    Asyik yaa punya rumah sendiri
    Bisa dekor sesuka hati..


    Ya ampunnn saya jadi pingin punya rumah sendiri kalau sudah nikah nanti,

    BalasHapus
  8. Selamat ya kak Indi sudah punya rumah baru! Iya, aku setuju. Harus disesuaikan sama kemampuan gak usah dengar kata orang kecuali kalo katanya itu bentuk hal yang positif 😊

    BalasHapus
  9. duh kalo malam viewnya keren banget dari jendelanya yah... selamat mba, rumahku surgaku yah. Aamiiin

    BalasHapus
  10. Congratulations Indi & Shane.. wahh bahagia banget yaa udah punya rumah sendiri dan bisa dekor seisi rumah sesuai dengan keinginan kalian.
    Dulu aku setelah nikah masih harus LDR kruang lebih 1,5 tahun sama suamiku, trus ketika mengakhiri kisah LDR tuh kami masih ngontrak rumah, sampe saat ini aku udah punya baby rigel pun kami masih ngontrak.. masih perjuangan banget nih buat punya rumah sendiri. hehehehe.. doakan aku bisa punya rumah sendiri secepatnyaa ya Indi...

    BalasHapus

Terima kasih untuk komentarnya, it's really nice to hear from you :)