Selasa, 03 November 2020

Cerita Halloween Tahun Ini yang "Berbeda" :)





Halloween... Halloween... nggak pakai malu-malu gue bilang kalau ini adalah salah satu musim liburan favorit gue, hahaha. Dari waktu kecil sampai sudah menikah sekarang, gue selalu menikmati hujan dari balik jendela kamar, film-film seram, berkumpul dengan keluarga... dan tentu saja segala macam dekorasi dan kostumnya. Tentu karena gue lahir dan besar di Indonesia, Halloween yang gue kenal itu nggak seperti yang di film-film. Nggak ada trick or treat (kecuali di tempat terbatas, misal sekolah, perumahan, kantor atau mall), dan dekorasi sampai ke pekarangan. Apalagi dengan originnya, meski tahu, mengerti dan menghormati tapi di sini lebih seperti di Amerika. Halloween nggak melulu harus seram dan dikaitkan dengan kepercayaan tertentu. Mau pakai kostum Superman atau Mickey Mouse pun boleh-boleh saja, hahaha.


Meski spirit gue tetap sama (bahkan lebih, lol) tapi nggak bisa dihindari kalau kondisi sekarang harus membuat gue bikin beberapa penyesuaian. Dulu biasanya Ibu membuatkan gue kostum, ---nggak harus baru, kadang dress lama dirombak kembali atau menggunakan kain-kain yang sudah ada. Bapak juga dulu selalu membantu gue untuk membuat dekorasi dan pelengkap kostum, seperti waktu membuatkan gue sayap tinkerbell dari gantungan baju. Tapi karena sekarang sudah tinggal terpisah, berkunjung ke rumah mereka lalu nonton film horor saja sudah cukup, kok :) Justru malah menantang gue untuk lebih kreatif, ---lebih kreatif dari dulu karena sekarang apa-apa hanya dikerjakan oleh gue dan Shane saja. 


Punya tanggal pernikahan yang dekat dengan Halloween itu semacam berkah tapi rempong. Kenapa? Soalnya kalau mau rayain anniversary harus benar-benar diatur biar nggak tabrakan sama Halloween yang biasanya sudah ditunggu-tunggu (baca: ditagih terus) sama keponakan gue, Ali. Hahaha. Untungnya, karena ini sudah tahun ketiga gue dan Shane merayakan Halloween bersama, kami jadi sudah makin pro :p Caranya dari jauh-jauh hari, alias awal bulan Oktober kami cicil apa saja yang dibutuhkan untuk Halloween. Termasuk diatur budgetnya juga supaya nggak berlebihan dan tiba-tiba ada pengeluaran nggak terduga. Dimulai dari yang Ali inginkan. Dia bilang ingin menjadi bajak laut, jadi kami belikan topi bajak laut saja tanpa kostum. Karena menurut kami dengan memakai topinya saja sudah cukup menunjukkan bahwa dia bajak laut :D Ali juga ingin mengukir labu karena tahun kemarin nggak sempat ikutan dan membuat kue lumpur (mud cake). Jadi Shane siapkan budget untuk membeli itu semua ketika hari H, plus budget untuk pengganti trick or treat'in yang nggak diadakan tahun ini karena sekolah libur. 


Sedangkan untuk kami berdua sih, dibanding segala macam sweets kami lebih peduli dengan film-film horror dan dekorasi yang membuat suasana rumah lebih hangat. Kami membeli kaos bertama Halloween kompakan yang hanya berbeda warna. Nggak pakai kortum untuk hari H karena sebelumnya ternyata ada event di salah satu coffee shop dekat rumah kami, jadi mending dipakai untuk ke sana saja. Selebihnya kami membeli sarung bantal sofa dengan pertimbangan bisa dipakai untuk jangka waktu lama dan memang butuh (maklum pengantin baru, di rumah baru punya satu pasang, hahaha). Juga ember permen untuk Ali hunting pura-pura trick or treat'in di supermarket, dan balon-balon digunakan sebagai dekor yang nantinya bisa digunakan Ali untuk bermain (two in one kan jadinya, hehe). Kebetulan rumah kami memang temanya Halloween sepanjang tahun. Jadi segitu saja sudah cukup. Bersenang-senang boleh, tapi harus tetap ingat buat bijak ;)



Pra Halloween.


Halloweennya sih memang cuma satu hari. Tapi sejak masuk bulan Oktober biasanya Halloween vibe sudah terasa. Tahun-tahun kemarin gue dan Shane marathon film horror (hampir) setiap malam sampai mata sepet, hahaha. Sedangkan tahun ini, karena stock film sudah menipis jadi film yang kami tonton nggak terlalu banyak. Kebanyakan sih ketika menginap di rumah orangtua karena di sana ada TV kabel (---iya, kami nggak/belum punya, masih mempertimbangkan perlu atau nggak). Kadang nontonnya kepotong-potong juga karena kebetulan ada 2 keponakan gue yang sedang menginap di sana. Mereka lebih tertarik dengan kostum-kostum Halloween daripada film. Jadi yaaa gue mengalah untuk mendandani mereka sambil tetap gue sounding kalau Halloween masih akhir bulan nanti, hahaha.


Keponakan gue ada 2, namanya Ali dan Abi Cody. Mereka sih biasanya cuek, mau pakai apa saja asal kostum sudah happy. Ali yang lebih tua saja baru tahun ini punya keinginan jadi bajak laut. Tahun-tahun kemarin dia akan pakai apapun yang dipilihkan bundanya atau bahkan gue. Jadi gue dandani saja mereka menjadi R. L Stine dan Slappy. Lol, yup, kalau sudah mengenal gue cukup lama pasti tahu kalau gue adalah fans berat karya-karya R. L Stine, terutama Goosebumps :D Gue tunjukkan dulu foto-fotonya pada mereka, dan mereka mau. Kebetulan Cody anak aktif dan cerewet sekali, jadi gue pikir cocok untuk didandani seperti Slappy, si boneka hidup beraksi dari Goosebumps. Ketika mau gue foto saja dia nggak mau diam, hahaha. Untung saja gue sempat mengambil beberapa foto jadi bisa disimpan untuk kenang-kenangan :)



Sedangkan Ali, dia sih nggak didandani juga sudah "mirip" dengan R. L Stine, hahaha. Ini menurut gue lho, kalau pembaca di sini anggap nggak mirip ya nggak apa-apa :p Mata mereka sama-sama teduh. Belum lagi dia anaknya imajinatif, nggak akan kaget kalau suatu hari bakal jadi penulis hebat, hahaha (Amin...). Tinggal gue kasih tahilalat palsu, sudah deh jadi R. L Stine.


 

Dan ternyata 2 bocah ini dapat kejutan pra Halloween dari R. L Stine! Beliau melihat foto mereka dan memutuskan untuk me-retweet foto Ali! Hahaha, beliau bahkan membeli komentar. "Looking good!" katanya, dan langsung dishare oleh puluhan fansnya. Cody juga dapat reaksi dari R. L Stine, dua kali beliau memberi "heart" pada fotonya. Gue sebagai tantenya jadi senyum-senyum sendiri, hehe. Sudah puluhan tahun jadi fansnya akhirnya dinotice juga gara-gara keponakan :D


Gue yang sebenarnya hanya terfokus dengan hari H dan hanya nonton film sambil menunggu Halloween, ternyata malah ikutan "perayaan" pra Halloween juga. Gara-garanya sih di Kopi Q, coffee shop dekat rumah gue (dekat banget, masih satu komplek) ngadain event lucu gitu. Mereka ada free meals buat pengunjung yang datang pakai kostum Halloween. Nah, kebetulan gue lagi mau ke rumah ortu (LAGI, hahaha) jadi sekalian saja gue mampir ke Kopi Q dengan kostum Snow White gue. Dapatnya plus-plus kan, seru ber Halloween sekaligus perut kenyang :D Ini juga nih bisa jadi salah satu alasan kenapa gue suka banget Halloween, soalnya banyak promo dan freebies :p








Akhirnya, Halloween!


Ketika hari yang dinanti-nanti tiba gue malah sakit! Hahaha, pantas saja sih karena tanggal 28 dan 29 nya gue dan Shane merayakan ulang tahun pernikahan kami dan ada sedikit insiden (kapan-kapan gue ceritakan). Tapi di pagi hari tetap saja gue bangun dengan semangat dan memaksakan untuk mandi. Di luar hujan deraaaas sekali, rasanya bikin badan gue makin meriang. Untung saja Shane langsung sigap membelikan gue obat dan pelega tenggorokan. Syukurlah di siang hari gue merasa membaik dan siap menjemput Ali untuk ber Halloween bersama :) 




Ali rupanya sudah sangat siap, ketika gue dan Shane tiba dia sudah memakai jaket dan masker. Sebenarnya Cody juga ingin ikut, tapi karena dia sangat aktif rasanya nggak mungkin gue dan Shane handle apalagi keadaan gue sedang kurang fit. Rasanya nggak enak banget :( Tapi Ibu juga memang menyarankan agar Cody di rumah saja bersamanya dan berjanji dia tetap akan bersenang-senang meski nggak ikut bersama kami. Akhirnya setelah berpamitan singkat kami bertiga pergi ke supermarket. Iya, supermarket! Hahaha. Biasanya sih orang-orang membeli labu di pumpkin patch ya supaya Halloweennya lebih terasa. Tapi kami nggak mau memaksakan, supermarket adalah lokasi terdekat dan di sana juga serba ada. Sempurna bagi kami ;)


Hujan sempat berhenti sebentar ketika kami tiba di supermarket. Bahkan sebelum Shane mendapat troli, Ali sudah berlari ke tempat sayur-sayuran untuk mengambil labu, hahaha. Seketika badan gue rasanya jadi sehat walafiat! Mata Ali berkilat-kilat ketika dia menemukan labu yang menurutnya "besar dan bagus". Semangat Ali benar-benar membawa vibe positif :D Sengaja gue membiarkan Ali mengambil labu mana pun yang dia mau agar pengalaman mengukir labu pertamanya berkesan. Sebenarnya Shane sempat memberi saran untuk mengambil labu yang lebih besar dan bentuknya lebih simetris. Tapi setelah melihat ekspresi Ali, dia pun setuju untuk mengikuti "besar dan bagus" versi Ali. (---Pssst, menurut kami labunya terlalu kecil).


Kami juga sudah menyiapkan ember permen berbentuk labu untuk Ali. Sebagai ganti trick or treat, kami izinkan Ali untuk berkeliling di lorong-lorong supermarket dan mengambil permen apapun yang dia inginkan selama muat masuk ke dalam ember. Manisnya, ternyata Ali tetap ingat dengan adiknya di rumah. Dia juga ingin memberi Cody permen karena khawatir di rumah Uti (Nenek, ibu gue) nggak ada permen, hahaha. Aw, tentu saja gue dan Shane sudah siapkan oleh-oleh untuk adiknya juga. Semua yang kami beli double agar adil. Gue sih berharap tahun depan Cody bisa ikut, karena meski Ibu memastikan dia bersenang-senang di rumahnya tetap saja gue merasa ada yang kurang :')



Tepat ketika hujan kembali lebat (baca: angin kencang, petir, bikin seram) kami selesai berbelanja. Udara yang dingin rupanya membuat Ali sedikit mengantuk. Di mobil, gue bisa melihat Ali terkantuk-kantuk di kursi belakang. Tapi setiap sadar dia sedang diperhatikan, dia pasti langsung tersenyum lagi dan bilang, "Ali nggak tidur kok." :D

Gue bisa maklum, Ali masih kecil jadi acara Halloweennya pun harus dibuat singkat, family friendly (no seram-seram) dan nggak melewati waktu tidurnya. Jadi ketika kami tiba di rumah, tanpa membuang-buang waktu gue langsung bertanya apa yang ingin Ali lakukan lebih dulu. Ali ingin membuat kue lumpur, saking siapnya dia memilih 2 bungkus permen cacing ketika di supermarket. Supaya lebih seram katanya, hahaha. Gue dan Shane sebenarnya ingin membuat semua treats vegan friendly, tapi berhubung Ali bukan vegan jadi kami izinkan untuk memakai permen-permennya sebagai hiasan (dan tentu dia sendiri yang menghabiskan).




Saking semangatnya Ali nggak mau dibantu, dari mulai menghancurkan Oreo sampai memasukkan loyang ke oven dia lakukan sendiri. Gue dan Shane hanya membantu sedikit-sedikit. Dia bahkan punya ide untuk memberi "batu nisan" di kuenya, hahaha, totalitas sekali ini bocah :D Gue sempat tanya, darimana dia bisa tahu tentang batu nisan. Ternyata dari ortu gue, katanya mereka menunjukkan makam Veggie, anjing kami dulu dan di sana ada batu nisannya. Aww... :') By the way, gue happy banget pengalaman pertama Ali bikin mud cake berhasil. Maklum lah, gue dan Shane sama-sama ngaco kalau soal baking, hahaha. Harus panggang berapa menit saja pakai kira-kira. Malah kami sempat mikir kalau kuenya nggak bisa keluar loyang karena lengket, eh ternyata bisa :p


Setelah itu, tentu saja yang paling ditunggu-tunggu; Mengukir labu! Dulu, waktu gue kecil setiap Halloween hanya ada film, kostum dan permen. Labu hanya jadi sesuatu yang gue lihat di film atau di kolak pisang, hahaha. Saat diajak ke Lembang untuk melihat pumpkin patch langsung pun nggak pernah terpikir buat mengukirnya. Pokoknya gue sama sekali nggak tertarik untuk ribet-ribet :p Baru setelah dewasa gue mulai sadar kalau aktivitas ini sebenarnya bermanfaat juga buat bersenang-senang sekaligus mengasah kreativitas (cieeee...). Toh, nggak bisa dibilang "buang-buang" juga karena biji labunya bisa dijadikan kuaci. Nah, kebetulan suami gue juga ternyata sesuka itu sama Halloween, 11-12 sama gue. Jadi semenjak tahun kemarin kami mulai menjadikan mengukir labu sebagai "tradisi" Halloween kami.




Meski gue belum izinkan Ali untuk memegang pisau, tapi gue bebaskan Ali untuk menggambar pola di labu lalu Shane yang akan mengukirnya. Awalnya dia menggambar mata, lalu gagal. Akhirnya dia menggambar mulut dengan sangaaaaat lebar, hahaha. Hasilnya ternyata bagus sekali, apalagi setelah ditambahkan lilin elektrik di dalamnya. Ali bangga. Gue dan Shane juga bangga dengan karya Ali :) Kami tinggal di apartemen, jadi nggak punya halaman. Sebagai gantinya kami pajang saja labunya di balkon. Entahlah apa orang bisa lihat karena kami di lantai 15 :p





Malam semakin larut, Ali tampaknya masih sangat betah. Tapi dengan berat hati gue bilang padanya kalau dia harus kami antarkan pulang :') Di perjalanan pulang Ali terus-terusan bercerita tentang betapa bahagianya dia bisa menghabiskan Halloween bersama kami dan nggak sabar untuk merayakan lagi tahun depan. Gue dan Shane juga bahagia sekali, apalagi ini jadi Halloween pertamanya yang nggak dirayakan di rumah ortu gue. Bayangkan saja, sejak usia dia 11 bulan Ali selalu ber Halloween bersama gue dan keluarga di rumah kakek neneknya. Jadi ini pasti pengalaman yang berkesan buatnya. Juga buat kami yang pertama kalinya kedatangan "tamu" Halloween di rumah sendiri. 

Sebelum berpisah gue memeluk Ali erat. Nggak lama adiknya langsung menyambut Ali dan menagih permen hasil (pura-pura) trick or treat nya :)


Setiba di rumah gue dan Shane langsung beristirahat karena kami kelelahan. Rumah kami berantakan tapi kami senang sekali, biarlah beres-beresnya besok saja, hahaha. Setiap tahun Halloween selalu meninggalkan cerita berkesan buat gue, ---cerita yang berbeda-beda tapi semuanya sama-sama berkesan. Apa gue rindu untuk ber Halloween di rumah orangtua? Apa gue rindu pergi ke rumah hantu dan memakai kostum? IYA. Tapi biarlah kerinduan gue itu menjadi kejutan. Lihat saja tahun depan, pasti ada cerita baru lagi. Yang lebih seru! :)


Selamat Halloween semuanya. Merayakan atau nggak merayakan, semoga hari kalian menyenangkan bersama keluarga ;)



Vlog halloween kami. Jika kalian membaca ini dari mobile mode, silakan cari channel "Indi Sugar Taufik" di Youtube atau klik di sini :)


treat or TREAT, lol,


Indi


-----------------------------------------------------------------------------------------------
Facebook: here | Twitter: here | Instagram: here | YouTube: here | Contact person: namaku_indikecil@yahoo.com


23 komentar:

  1. Halo Kak Indi..
    Habis baca-baca dan liat foto-foto kamu, kenapa diriku jadi fokus melihatmu yang adorable, belum cocok dipanggil tante, masih imut-imut 😆

    Aku g terlalu suka perayaan-perayaan, tapi bisa aku bilang ini seru. Seru ngeliatin orang lain, hahaha 😂
    Kayak tahun baruan gitu, aku mending di rumah, ngeliat ramenya orang-orang via TV (kalau lagi niat), atau sekedar duduk di ruang tamu sambil liat lalu lalang kendaraan di jalan yang rame. Atau pilihan terakhir tidur 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo juga Pipit! Ahahaha, bisa aja kamu, terima kasih ya :) Nah, kalau soal di rumah saja aku setuju. Tahun baru, lebaran, bahkan Halloween biasanya kami juga lebih betah di rumah aja. Pokoknya asal kumpul deh. Kalau ada keluar paling ke rumah hantu, hihi. Btw, tidur memang the best ya :p

      Hapus
  2. Aku malah belum pernah ikut acara Hallowen gini, walaupun sebenarnya pengen ngerasain vibes nya seperti apa sih. Belum lagi dandan heboh itu yang paling sering aku lihat, seperti berlomba-lomba make up yang paling serem dan juga pastinya dengan baju yang mendukung karakter masing-masing

    BalasHapus
  3. Hallowen sekarang menjadi cerita panjang di masa mendatang ketika semuanya sudha baik-baik saja. Tak ada keramaian, penting adalah sudah merayakan dengan orang-orang terdekat.

    BalasHapus
  4. Lho mbak Indi. Kok costume Hallowen yang dikenakan, costume-nya Snow White. Pake kostum berbau horror donk. Misal kostumnya Suzanna atau konstum hansip Bokir. Pokoknya berbau horror dah. Hehehehe

    BalasHapus
  5. snow whitenya imut banget :D
    Seru ya merayakan Hallowen meskipun hanya di rumah saja, yang penting kebersamaannya :)

    BalasHapus
  6. Ayo bergabung di IONQQ dan nikmati deposit/withdraw yang cepat tanpa harus menunggu lama
    IONQQ menyedikaan bonus rollingan 0.3% dan referral 20%
    Ayo segera bergabung bersma kami
    WA : +855 1537 3217

    BalasHapus
  7. Saya zaman kanak-kanak sangat suka baca buku R. L. Stine nda sabar menunggu jilid yang baru.
    Halloween memang masa yang seronok tema dekorasi nya.

    BalasHapus
  8. kapan kapan kalo Halloween bikin kostum congpo berkepala labu hahaha

    BalasHapus
  9. Wiiiiii, seru banget kayaknya ya, Kak Indi. Si Ali pasti seneng banget itu. Ukiran labunya juga kelihatan bagus dan imut-imut karena ukurannya kecil 😍. Tapi pas banget buat Ali. Gak bisa bayangin, kalau labunya besar nanti Ali nya kesusahan buat pegang dan angkat labunya.🙈

    Kalau aku di hari Halloween sih biasanya nonton film horror sama adek. Tapi setelah nikah udah gak bisa lagi. Suamiku takut sama film hantu, sementara aku gak berani nonton sendiri. Alhasil jadi gak pernah nonton film horror lagi.😂

    BalasHapus
  10. Tahun-tahun lalu kumasih sempet bikin konten foto n video make up ala-ala halloween, tapi kali ini enggak bikin apa2, masih morning sickness bawaannya lemes pengin nya rebahan mulu :(

    BalasHapus
  11. Asik ya punya suami dengan interest yang sama. Soal halloween, aku sendiri cuma mengenal halloween lewat cerita film. Ternyata merayakan halloween seru juga ya. Ikut menghias labu dan baking mud cake sambil nonton film horor. Happy halloween Indi

    BalasHapus
  12. Wooouw ... foto ponakannya kak Indi dapat retweet dari penulis kenamaan.
    Keren !.

    Senang ya lihat seseorang yang sudah ternama begitu, tapi ngga sombong.
    Tetap low profile.

    Betewe, dekorasi halloween kalian juga keren!.

    BalasHapus
  13. ayo segera bergabung dengan saya di D3W4PK
    hanya dengan minimal deposit 10.000 kalian bisa menangkan uang jutaan rupiah
    ditunggu apa lagi ayo segera bergabung, dan di coba keberuntungannya
    untuk info lebih jelas silahkan di add Whatshapp : +8558778142
    terimakasih ya waktunya ^.^

    BalasHapus
  14. Wah... Keren sampe diretweet penulis goosebumps, saya saat SMA dulu suka banget baca novel-novelnya.

    Sampai sekarang belum pernah ngerayain hallowen, selama ini cuma nonton film horror aja kalo hari hallowen.

    BalasHapus
  15. Hallowen menurut sy wajib nonton fridays 13 😁

    BalasHapus
  16. perayaan hallowen yang tidak biasa bagi orang-orang indonesia. Tapi aku melihatnya sangat menarik. Berasa ada pesta kostum dalam perayaannya. Ga perlu konstum seram, tapi memakai kostum ketika hallowen merupakan sebuah keharusan. Bahkan ada yang rela membuat kostumnya sendiri. Mungkin agar lebih hemat dan berbeda dengan yang lainnya.

    selamat ber-hallowen Ali :D

    BalasHapus
  17. seru seru seru pastinya membawa nuansa hallowen ke negara kita. Pengalaman baru bagi org2 terdekat pastinya

    BalasHapus
  18. Kak Indi lucu sekali saat memakai kostum snow white 😍 cocok sekali! Rambut Kakak juga mendukung hahaha.

    Aah~ Ali. Sayang sekali momen Ali di hari Halloween harus berakhir :(
    Tapi aku turut senang mendengar bahwa Ali begitu senang di perayaan kali ini. Semoga tahun depan Kak Indi dan Kak Shane bisa mengajak Ali kembali untum merayakan Halloween bersama 😁🙏🏻

    BalasHapus
  19. Wow keren beud di retweet langsung sama penulisnya...

    Ya ampun mba.. Cantik banget pake baju snow white.. mukanya babyface.. Mas Shane juga ganteng beud.. eeehhh salfok 😁
    Seru yah.. kalau saya semisal ikut halloween terus make thema Frozen jadi Anna mengerikan kali yah?? Wkwkkw 😆

    BalasHapus
  20. Hallowen saya tidak pernah merasakannya, tetapi dari cerita ini nampaknya sangat seru dan dikemas dengan gaya yang agak berbeda (kostum), penyesuaian di tengah situasi dan kondisi budaya yang berbeda, sebuah tindakan yang bijak menurut saya.

    Bahagia selalu bersama suami tercinta.

    BalasHapus
  21. Walaupun aku nggak merayakan, aku suka banget sama vibes Halloween sama Natal. Sekali lagi karna di Indonesia jadi suasana kaya gitu paling cuma di dapet di Shopping Mall sama sekolah aja.
    BTW Kak Indi cocok banget pakai kostum Snow White, lucu gemass.

    BalasHapus
  22. wow keren mbak .... walau terlambat ngucapin selamat ya...happy selalu!

    BalasHapus

Terima kasih untuk komentarnya, it's really nice to hear from you :)